Isekai Yururi Kikou Ch 151

0


Chapter 151 - Kios Jalanan


Keesokan harinya,kami mengunjungi Guild Petualang seperti yang dijanjikan dan setelah
menerima hadiah dan materi dari empat Armored Buffalo yang tersisa,kami memutuskan untuk
berjalan-jalan di sekitar kota.
Dan kemudian,aku mencium aroma kari dari suatu tempat.

""Ini kari~!""

Allen dan Elena mengenalinya juga saat mereka mengendus aroma dengan hidung mereka.

“Baunya sangat enak.Apa kalian ingin mampir?"
""Ya!""

Allen dan Elena sangat menyetujui saranku,jadi kami segera pergi ke Perusahaan Fiji.

""Di sana~!""

Ketika bangunan perusahaan itu mulai terlihat,Allen dan Elena menunjuk ke kios jalan di depannya.
Sebuah antrian terbentuk di depan warung dan sekitarnya dipenuhi dengan banyak orang yang memandang.

"Ya,itu sudah pasti.Begitu banyak orang di sini juga.Nah,apa yang mereka jual disana?"
"T~kau tahu,daging~!"
"N~sup~?"

Masing-masing tampaknya memiliki harapan yang berbeda dari warung karena Allen
mengharapkan daging rasa kari dan sup rasa kari untuk Elena.

"T ~ ... apakah itu daging tusuk?"
"Yaay~"
"Au~"

Allen senang karena tebakannya benar sementara Elena merasa kecewa dengan kekalahannya,
keduanya menunjukkan sisi reaksi yang ekstrem.

"Apa yang ingin kalian lakukan? Kita harus antri sedikit,tapi apa kalian ingin mencobanya?"
""Mau makan~""

Karena itu,ketika kami akan menuju ke akhir antrian—

"Huh,bukankah kamu Presiden-sama? Apalagi kari bubuknya? Eh? Ehh? A,Anda mengantri?
Tidak,kami tidak bisa membuat Anda berbaris,bukan? ”

Karyawan yang membimbing orang di akhir antrian mengenali kami dan menghalangi kami
untuk berbaris.

""Tidak bisa~?""
"Anak-anak ingin itu,tetapi kita tidak bisa masuk antrian?"
"Tidak,aku tidak bermaksud seperti itu! Bahkan jika Anda harus antri,itu akan berada dalam
antrian prioritas! "
"Eh? Apakah itu pilih kasih? ”
"Tidak,itu prioritas! Apalagi prioritas maksimal! ”

Rupanya,karena pengaturan dari presiden Perusahaan Fiji Stefan,kami telah ditunjuk sebagai
tamu dengan prioritas maksimum,dan ditunjukkan ke dalam toko.
Selain itu,para karyawan yang bertanggung jawab atas akhir antrian bahkan saling beralih.

“Seperti yang diharapkan,aku tidak bisa membawamu ke depan,jadi aku akan membawanya dari
belakang.Berapa banyak yang kamu suka? "

AKu mengerti,ternyata seperti ini,mereka tidak akan membuat marah pelanggan yang berbaris
sambil tetap memberi kami prioritas utama.
Lalu,aku tidak perlu khawatir tentang apa pun,bukan?

"Kalau begitu,aku akan meminta tiga"
"Ya,tunggu sebentar."

Karyawan itu kembali ke kios dan memanggil orang yang memanggang tusuk sate.

"Terima kasih telah menunggu."

Karyawan itu benar-benar kembali dalam sekejap.

"Terima kasih banyak.Err,berapa harganya? ”
"Tidak,kami benar-benar ingin mendengar kesan Anda,jadi tidak perlu membayar."
"Eh?"

Sementara masih mendengar oleh kata-kata karyawan itu,Allen dan Elena sudah menerima
tusuk sate darinya.

""Boleh makan~?""

Keduanya meminta izin untuk makan sambil menatapku dengan mata memohon.

"... Ah,ya,silakan"
""Terima kasih~""

Ketika aku mengangguk,mereka segera menjejali pipi mereka.

"Bagaimana rasanya?"
""Enaknya~""
“Begitukah,aku senang mendengarnya.Anda juga,tolong mencobanya"
"Ya,aku akan melakukannya"

Karyawan itu mendorongku untuk makan,jadi aku mencobanya juga.
Dagingnya ... Horn Rabbit,kurasa?
Selain itu,rasio garam dan kari tampaknya sangat tepat.

"Ya,ini enak sekali."
"B,benarkah?"

Dia tidak mengatakan apa-apa,tetapi matanya bertanya kepadaku, "Bagaimana? Bagaimana? ”
Jadi ketika aku memberi tahu dia kesanku,ekspresi karyawan itu jelas terhibur.

"Aku serius.Tapi kalian belum menggunakan terlalu banyak bubuk kari,jadi ini tidak terlalu kuat"
"Jika Tamu-sama mengatakan demikian—"
"Ta,Takumi-dono,kamu sudah datang !!"
"Pr,presiden !?"

Di tengah kata-kata karyawan itu,Stefan-san yang kehabisan nafas bergegas mendekat.
Terlebih lagi,ketika dia berlari,aku bahkan bisa mendengar suara-suara dari arahnya.

"Stefan-san,jika kamu memiliki bisnis mendesak denganku,kamu tidak harus terburu-buru.
Selain itu,kami datang hari ini hanya secara kebetulan,kau seharusnya hanya mengundangku
seperti sebelumnya,kau tahu? "
"Tidak,itu mendesak terakhir kali jadi aku mengundangmu,tapi aku tidak bisa melakukannya
setiap waktu!"
"Eh,benarkah begitu?"
"Itu benar!"

Tampaknya seperti itu.

"Jadi,aku tidak perlu menebak bahwa kamu ingin berbicara tentang bubuk kari?"
"Ya persis! Untuk mulai menjual bubuk kari,kami membuka kios persis seperti yang Anda
sarankan,Takumi-dono.Pada awalnya,perkenalan dengan kari terlalu rendah seperti yang kami
pikirkan dan kami tidak menjual terlalu banyak.Namun! Penjualannya meningkat secara dramatis
setelah kami membuka kios”

Penjualan bubuk kari tampaknya terus meningkat setelah mereka membuka kios.
Meramalkan itu dan membuka kios adalah langkah yang sangat bagus.

"Yah,aku mengerti setelah melihat antrian itu ~ Seperti yang kuduga,best-seller pastilah garam
kari,bukan bubuk kari,kan?"
"Eh? Apakah Anda mengatakan kari garam? "

Stefan-san menatapku heran.

"Hah? Tusuk sate yang kau jual di warung itu dicampur garam dengan bubuk kari,bukan? ”
"Ya,itu benar,tapi ..."
“Kamu tidak menjual itu? Anda bisa dengan mudah membumbui dengan salah satu dari itu,
jadi memasukkannya ke dalam wadah kecil dan menjualnya sebagai barang berkemah atau
bepergian akan bekerja dengan baik,kupikir ...
“Sekarang kamu mengatakannya! Dari semua orang,bagaimana aku bisa melewatkan sesuatu
yang ada di bawah mataku !! Oh Jadi itu artinya,bumbu lain selain bubuk kari bisa dicampur
dengan garam? ”
"……… Ya ampun?"

Tampaknya mereka tidak menjual garam kari.
Selain itu,hal-hal seperti bumbu garam ternyata juga tidak ada.
Nah,dengan campuran sederhana seperti itu,Ksatria dan petualang akan lebih mudah memasak
saat berkemah di luar.

"Takumi-dono,bisakah aku memanfaatkan gagasanmu itu? Tentu saja,kami akan menanganinya
dalam hal yang sama dengan kami menangani bubuk kari dan pasti tidak akan membuat
Takumi-dono merugi! ”
"Ya,aku tidak keberatan.Juga,jika mungkin,aku punya beberapa garam yang ingin kubuat,bolehkah
aku meminta bangtuanmu untuk itu? "
"Ohh! Itu adalah permintaan yang kusyukuri! Tolong biarkan aku menerimanya! ”

Karena itu,bukan hanya garam kari yang baru dibuat yang dijual,tetapi bahkan garam bawang
putih,garam lemon,dan garam herbal menjadi bagian dari "Seri Garam Sederhana" yang memulai
penjualan mereka.
Memikirkan bumbu sederhana seperti itu akan berdampak besar.
Sejujurnya,aku paling menginginkan garam matcha,tapi ... Aku tidak punya matcha ~ Jauh dari
matcha,aku bahkan belum melihat teh hijau sebelumnya.
Ah,tapi daun teh hijau harus terlihat sama dengan daun teh hitam,jadi mungkin saja toko-toko
spesialis seperti Russel-san memilikinya.
Terakhir kali,ada begitu banyak jenis dan aku tidak punya waktu untuk melihat-lihat.
Mari kita lihat perlahan dengan hati-hati lain kali.

Sebelumnya I Index I Selanjutnya

Comment Now

Komentar Cuy!!!
Notice Me Senpai!!!!
Notice Me!!!

0 Comments