Solo Leveling Ch 10



  • Chapter 10


    Karena panik,Jin Woo mencoba memahami situasi;
    Tiba-tiba,dia mendengar suara pasir bergeser.

    ssssssss

    Pasir di tanah di sebelahnya tenggelam ke tanah.

    "Uh,uh oh!"

    Menggunakan semua kekuatannya,Jin Woo berjuang untuk tidak tersedot ke pusaran pasir.
    Saat area cekung menjadi lebih luas,Jin Woo nyaris lolos dari lubang itu dengan menggunakan
    kedua tangannya.

    "Pant,pant,pant"

    Ketika dia duduk terengah-engah,dia melihat ke lubang yang baru dibuat di tanah.
    Pasir di titik terendah lubang itu bergerak dengan aneh.
    Jin Woo bergidik ketika dia menyadari satu kesalahan langkah akan mengakibatkan dia jatuh ke
    dalam lubang itu.

    "Tunggu…"

    Matanya menyipit.

    "Itu tidak begerak"

    Melihat lebih dekat,ia menyadari sesuatu yang besar menggeliat di bawah pasir.
    Jin Woo berdiri secara naluriah.
    Sesuatu terasa tidak benar.

    Mengonfirmasi kecurigaannya,pilar pasir melonjak dari lubang saat dia berjalan mundur.

    Syaaaah!

    Terdengar seperti air terjun,pasir jatuh di sekelilingnya,mengungkapkan apa yang muncul dari
    lubangnya.
    Mata Jin Woo melebar.

    "S-serangga?"

    Seekor kelabang raksasa telah muncul dari dalam pasir.

    Screeeech!

    Bentuk monster yang terungkap sepenuhnya berdiri lebih tinggi dari bangunan 5 lantai.

    Jin Woo menelan ludah.

    'Ini tidak mungkin…'

    Dan seperti itu,itu adalah keberadaan yang luar biasa besar.
    Dia belum pernah mendengar jika ada kelabang sebesar ini sebelumnya.
    Tapi bukan hanya kelabang yang mengejutkan Jin Woo.

    "Kenapa ... mengapa ada nama yang mengambang di atas kepala mosnter itu?"

    Apakah dia bermimpi?

    Dia menutup matanya dan membukanya lagi.
    Tidak ada yang berubah.
    Nama kelabang melayang di atas kepalanya dalam warna merah.
    Seperti monster dalam video game.

    ‘Poison-fanged Giant Sand Centipede’

    Di samping sosoknya yang aneh dan berbahaya,ada nama yang membuat seseorang berlari.
    Terutama bagian "taring racun".
    Dua taring seukuran anak kecil menarik perhatian Jin Woo.
    Sangat jelas dari namanya apa yang akan terjadi jika dia ditusuk oleh mereka.

    Jin Woo melihat mulut kelabang yang membuka dan menutup berulang kali tanpa istirahat.

    "Sepertinya dia lapar."

    Pada saat itu,sebuah suara terdengar di kepalanya.

    ring ~

    [Quest Penalty: Bertahan]
    [Sasaran: Bertahan untuk waktu yang diperlukan]

    [Waktu yang dibutuhkan: 4 Jam]

    [Waktu yang tersisa: 4 Jam 0 Min 0 Dtk]

    'Kamu bercanda kan…?'

    Tapi penghitung waktu kedua yang tersisa berkurang menjadi 3 Jam 59 Min 59 Dt,
    kelabang mulai bergerak melintasi pasir seolah menunggu.

    sliiiiiide

    "Tunggu apa?!"

    Jin Woo dengan cepat berbalik dan mulai berlari.

    Tersandung,dia jatuh dan berguling-guling di tanah dan dengan cepat mengibaskan pasir dari kepalanya.
    Matanya melebar melihat pemandangan di depannya.
    Ada lebih banyak pilar pasir muncul di depannya.

    shaaaah

    shaaaaaaah

    Sebelum dia menyadarinya,tujuh kepala kelabang telah muncul dari tanah dan menatapnya.

    Screch!

    Screeeeech!

    Wajah Jin Woo memucat saat dia mendengar jeritan mengerikan mereka.

    "Sial…"

    ________________________________________

    Tepat 4 jam kemudian,ia muncul kembali di kamar rumah sakit.

    bug-

    Berbaring di lantai kamarnya,dia terbatuk kesakitan.

    *Cough* *Cough* *Cough* *Cough*

    Bagian dalam mulutnya kering.
    Matanya terkena pasir.
    Jin Woo tergeletak di tanah,mengerang.
    Dia bahkan tidak memiliki kekuatan untuk menggerakkan satu jari pun.

    "Hah ... hah ... apa ... tadi ... itu ...?"

    Sebuah pesan baru muncul di depan Jin Woo yang terengah-engah.

    ring ~

    [Anda telah menyelesaikan "Quest Penalty"]

    Alisnya berkerut.

    Quest Penalti?

    Apakah dia melakukan sesuatu yang pantas dihukum?

    Mencari dalam ingatannya,dia ingat [Quest Harian] yang dia setengah hati menyerah pada itu.

    'Tidak mungkin ...'

    Dia mengingat bagian dari Quest yang berbicara tentang menerima penalti jika dia tidak
    menyelesaikannya.

    "Hah ... hah ... maksudmu ... itu bukan ... halusinasi ...?"

    Memang.

    Itu bukan halusinasi.

    Atau mimpi.

    Tidak perlu memeriksa dengan mencubit pipinya.
    Rasa sakit berlari sampai nafasnya habis; rasa sakit karena tergores oleh kaki kelabang;
    dia merasakan semuanya bahkan sekarang.

    Semuanya nyata.
    Dia hampir menemui kematiannya di sana.

    "Ini ... terlalu ... banyak ... hah ... hah ..."

    Berpikir bahwa sesuatu seperti hukuman akan melemparkannya ke dalam jurang kematian.
    Pada saat yang sama,rasa takut menyapu dirinya.
    Jika apa yang baru saja terjadi sekarang adalah karena Quest harian,itu berarti bahwa semua ini
    belum berakhir.

    Seolah diberi tanda,suara elektronik berdering.

    ring ~

    Awalnya kaget,dia santai saat menyadari itu bukan Quest lain.


    [Hadiah untuk menyelesaikan Quest Penalty telah tiba]
    [Apakah Anda ingin memverifikasi? (Y / T)]

    'Hadiah…?'

    Kata "hadiah" sebentar menarik perhatiannya.
    Sayangnya,Jin Woo tidak memiliki kekuatan untuk peduli tentang apa pun saat ini.
    Itu adalah bukti betapa sulitnya Quest Penalty.

    "Hadiah atau apa pun ... Aku hanya ingin beristirahat untuk saat ini ..."

    Dan dengan itu,ia jatuh tertidur lelap.

    ________________________________________

    "Oh tidak! Kenapa dia berada di lantai?! ”

    Pagi berikutnya,perawat yang ditugaskan disambut dengan pemandangan mengejutkan ketika
    dia memasuki ruangan.
    Pasien berbaring di lantai,dan ada pasir yang tersebar disana.
    Bahkan pakaian pasien pun dipenuhi pasir.
    Perawat melempar berkas perawatan ke tempat tidur dan menekan tombol darurat.

    "Seseorang tolong datanglah membantuku!"

    Segera,Dr. Joo Chiui tiba.

    "Apa ma-kenapa Tuan Sung ada di lantai?!"
    "Aku tidak yakin! Dia baik-baik saja sampai semalam! Aku baru menemukan dia seperti ini tadi ... "
    "Mari kita membawanya ke tempat tidur. Satu.Dua!"

    Keduanya meletakkan Jin Woo di tempat tidur.
    Dalam gerakan kasar,grafik medis yang dilemparkan ke tempat tidur membuat potongan kertas
    kecil di punggung tangan Jin Woo,tetapi tidak ada yang memperhatikan.

    "Sekarang,mari kita periksa dia."

    Joo Chiui memeriksa kondisi Jin Woo,tetapi tidak menemukan kelainan.

    "Apa ini? Dia baru saja tidur. "

    Dia menghela nafas lega.
    Asosiasi Hunter telah meminta perawatan khusus untuk pasien ini.
    Dia gelisah ketakutan bahwa sesuatu telah terjadi padanya.

    "Biarkan saja dia beristirahat.Dia sepertinya tertidur lelap”

    Setelah dia berbicara,Joo Chiui mulai pergi ketika dia melihat pasir di kamar.

    "Er ... Sepertinya kita harus membersihkan kamar ini sedikit.Ms.Yura,aku akan menyerahkannya
    kepadamu"
    "Dimengerti,dokter."

    Ketika dokter meninggalkan ruangan,perawat Choi Yura juga merasa lega.
    Untunglah tidak ada hal buruk yang terjadi.
    Bagaimanapun,tidak ada dokter atau perawat yang ingin terjadi sesuatu kepada pasien mereka.
    Rumah sakit tempat dia bekerja secara khusus didedikasikan untuk perawatan para Hunter.
    Setelah melihat akhir yang buruk dari banyak Hunter sebelumnya,dia tidak ingin melihat Hunter
    lain terluka di bawah asuhannya.

    "Fiuh-"

    Tenang,dia mulai mencari cara untuk membersihkan ruangan ketika dia melihat sesuatu di tanah.
    Itu setetes darah.

    "Ya ampun"

    Setetes darah telah jatuh dari tangan pasien yang membentang dari tempat tidur.
    Terkejut,dia mencari luka di tangan Jin Woo dan mencarinya untuk diperiksa.
    Berbalik ke belakang tangannya,

    "...Ini adalah…?"

    Dia melihat bekas darah segar,tetapi tidak ada bekas luka.
    Menyeka darahnya,dan ternyata tangan itu benar-benar bersih.

    "Apakah ... apakah potongannya sembuh dalam sekejap?"

    Dengan khawatir,Yura memandang wajah Jin Woo.

    Dia tampak tidur tanpa peduli dengan dunia.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 10"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel