Solo Leveling Ch 13



  • Chapter 13


    "Whoa,lihat tubuh itu!"
    "Apakah tubuh pasien itu begitu keren ketika dia masuk?"

    Dua perawat muda yang menangkap sosok Jin Woo ketika mereka melewatinya saling berbisik.

    Berpura-pura tidak mendengar,Jin Woo kembali ke kamarnya.

    Sudah seminggu sejak dia mulai melakukan tugas harian.
    Banyak perubahan telah terjadi sejak itu.

    Pertama adalah perubahan di tubuhnya.
    Dia menatap ke cermin di kamarnya.

    "Hmm.Hmm"

    Dia melihat ke atas dan ke bawah tubuhnya di depan cermin.
    Karena malu bertindak seperti seorang gadis yang memeriksa pakaiannya,dia memalsukan batuk,
    meskipun tidak ada yang melihatnya.
    Namun,ada perbedaan yang jelas.
    Tubuhnya berubah.

    "Ototku menjadi lebih besar."

    Itu adalah hal pertama yang dia perhatikan.
    Lemak telah menghilang di sana-sini,dan itu digantikan oleh otot.
    Bahunya telah melebar,dan tinggi badannya tampaknya telah meningkat juga.

    "Aku tidak lagi terlihat rapuh"

    Otot-otot yang hebat telah muncul di seluruh tubuhnya.
    Jika dia harus menggambarkan perasaan itu,itu "gesit" atau "hebat".
    Bahkan sebagai seorang pria,tubuhnya terlihat baik baginya.
    Masuk akal bahwa itu akan menarik perhatian para perawat.

    "Dan semua ini berkat ..."

    Dia membuka layar statusnya.


    ring ~


    Nama: Sung Jinwoo
    Tingkat 1
    Kelas: Tidak Ada
    Judul: Tidak Ada
    HP: 100
    MP: 10
    Kelelahan: 0


    Statistik

    Kekuatan: 31
    Konstitusi: 10
    Agility: 10
    Kecerdasan: 10
    Sense: 10

    (Poin stat yang tersedia: 0)


    Skill

    Skill Pasif
    - (Tidak Diketahui) (Lv. Maks)
    -Undieying Spirit (Lv. 1)

    Skill Aktif
    -Sprint (Lv. 1)


    Dalam waktu singkat,dia telah meningkatkan kekuatannya menjadi 31.
    Karena dia belum yakin tentang efek dari statistik lain,dia memfokuskan semua poinnya pada
    kekuatan untuk saat ini.
    Bagaimanapun,hal yang paling membantu dalam bertarung dengan monster adalah kekuatan.

    "Tubuh tidak akan berubah seperti ini hanya setelah beberapa hari berolahraga"

    Jika dia memikirkannya seperti itu,hanya ada satu kemungkinan.
    Tubuhnya berubah sesuai dengan peningkatan atribut kekuatannya; untuk menumbuhkan otot
    untuk memaksimalkan penggunaan kekuatannya yang meningkat.
    Dia tidak bisa memikirkan kemungkinan lain.

    Namun,dia kadang-kadang khawatir bahwa dia menempatkan terlalu banyak poin dalam kekuatan.
    Tetapi melihat tubuhnya yang berubah,dia menjadi puas dan melupakan kekhawatirannya.

    "Ini benar-benar menarik perhatian."

    Hari demi hari,namanya semakin banyak muncul dalam percakapan para perawat.
    Sebagai wanita yang terus-menerus bekerja di sekitar tubuh manusia,mereka mungkin lebih
    sensitif terhadap perubahan di tubuhnya.
    Dengan pendengarannya yang tajam,dia tidak ketinggalan mendengar namanya di sekitar perawat.

    "Mungkin sudah saatnya aku berhenti"

    Dia tidak ingin menarik perhatian yang tidak diinginkan.
    Tatapan yang menimpanya tidak nyaman,dan dia tidak ingin mengungkapkan fenomena anehnya
    kepada orang lain.
    Biasanya ini disebut,"Biarkan anjing tidur berbaring."

    Dia ingin meningkatkan atributnya.

    "Aku tidak berpikir ada masalah dengan pergi sekarang."

    Untungnya,semua tes yang mereka lakukan ternyata positif; tidak ada yang salah dengan kesehatannya.
    Dia dapat pergi kapan saja dia mau.
    Sebaliknya,baik Asosiasi dan rumah sakit tampaknya ingin dia pergi ... Mereka mungkin merasa
    itu adalah sia-sia untuk menghabiskan semua uang itu untuk merawat Hunter Rank-E belaka.
    Dibandingkan dengan Hunter Rank-S yang menerima sebagian kecil dari anggaran negara jika
    mereka membutuhkan penyembuhan,Jin Woo hidup di dunia lain.

    Karena itu,ia merasa sudah saatnya ia meninggalkan rumah sakit.

    Ada juga sesuatu yang ingin dia periksa.

    "Di mana aku meletakkannya ..."

    Mencari di sakunya,Jin Woo mengambil sesuatu.

    Itu adalah kunci emas.

    Karena desainnya yang sederhana,kuncinya hampir tampak biasa.

    Setelah melihatnya beberapa saat,Jin Woo memasukkan kunci kembali ke sakunya.

    ________________________________________

    Ketika dia berada di tengah-tengah prosedur pemulangan,dia melihat seorang perawat muda
    berlari kepadanya dengan tergesa-gesa.

    "Pant ... pant ...! Sung Jin Woo-ssi,apakah kamu pergi sekarang? ”
    "Hah? Oh ya."

    Itu adalah perawatnya,Choi Yura.
    Dia tampak sedih mendengar berita kepergiannya.
    Tidak mengerti ekspresinya,Jin Woo menjadi bingung.
    Dia bertanya-tanya apakah sesuatu telah terjadi,tetapi dia tidak bisa mengatakan apapun.
    Setelah terdiam untuk sesaat,dia akhirnya mengulurkan notepad kecil.

    "Bolehkah aku mendapatkan nomormu?"
    "Nomorku?"
    "Ya ... jika kamu tidak keberatan ..."

    Apakah dia ingin mengirim beberapa hasil tes nanti?
    Tanpa memikirkannya lebih jauh lagi,Jin Woo mengambil note itu.
    Kemudian dia menyadari bahwa yang diberikan wanita itu hanyalah notepad.

    Saat dia menatapnya dengan terang-terangan,Yura tersipu.

    "Apa,apa itu?"
    "Er ... Aku tidak punya pulpen"
    "Oh,oh! Maaf,tunggu dulu"

    Dia pasti melupakan itu karena tergesa-gesa.
    Dia dengan cepat berbalik untuk pergi.

    'Oh tunggu.Jika itu pena ... '

    Dalam sekejap mata,dia tiba-tiba memegang pena di tangannya.
    Seolah menanggapi pikirannya,pena secara otomatis muncul dari penyimpanannya.
    Tampaknya dia bisa dengan bebas menyimpan dan mengambil barang dari sana hanya dengan memikirkannya.
    Itu adalah fungsi yang nyaman untuknya.
    Mengkonfirmasi apa yang ada di tangannya,Jin Woo menghentikan Yura,

    "Oh,tunggu,sepertinya aku punya satu di sakuku."
    "Oh? Fiuh, itu bagus. "

    Yura mencengkeram dadanya dan mendesah lega.
    Jin Woo tersenyum ketika dia menulis nomor teleponnya di notepad.
    Ini bukan pertama kalinya sesuatu seperti ini terjadi.
    Barang-barang yang keluar dari Kotak Acak sering menemukan cara mereka sendiri untuk
    menjadi berguna,dengan satu atau lain cara.
    Sehari setelah dia menerima jas hujan,hujan turun.
    Sehari sebelum pendingin airnya kehabisan cangkir,secangkir air telah muncul.
    Meskipun dia memang menerima beberapa item yang tidak dibutuhkan seperti perban,
    tapi sebagian besar telah menemukan kegunaannya.

    "Ini dia."

    Yura menerima notepad dengan ekspresi senang,lalu menundukkan kepalanya.

    "Kalau begitu aku akan berada dalam perawatanmu."
    "Hmm? Ah iya.Aku juga."

    Berbalik,Yura dengan cepat menghilang di tikungan.
    Saat dia menyaksikannya beringsut pergi,Jin Woo memiringkan kepalanya.

    ‘Berada dalam perawatanku? Hah?'

    Dia tampak seperti seorang perawat lucu dengan sopan santun.

    Dengan pemikiran itu,Jin Woo meninggalkan rumah sakit dengan mantap.

    ________________________________________

    Tempat pertama yang ia kunjungi adalah gedung Asosiasi Hunter yang terletak di distrik Guro Seoul.
    Karena dia kehilangan ponselnya di Dungeon Ganda,dia membutuhkan penggantinya.
    Ponsel Hunter menggunakan mekanisme khusus dan hanya dapat diperoleh langsung dari Asosiasi.

    Staf Asosiasi memberi tahu Jin Woo setelah melihat monitornya,

    "Sepertinya ponsel Hunter-nim akan tersedia dalam waktu sekitar 2 minggu."
    "Benarkah? Selama itu?"

    Jin Woo berseru kaget.
    Ponsel lamanya hancur berkeping-keping ketika dia berlari dari Patung besar,dan sekarang
    mereka memberitahunya bahwa itu akan memakan waktu 2 minggu sebelum dia bisa
    mendapatkan yang baru.

    "Jika kau memiliki kebutuhan mendesak untuk itu,kami dapat meminjamkanmu telepon sementara.
    Biaya sewanya adalah 50 ribu.. ”

    50 ribu…… Biaya sewanya setinggi itu.
    Untuknya saat ini,itu terlalu mahal.

    "Ya,tidak seperti ada orang yang akan memanggilku"

    Jika mereka tidak bisa menghubunginya melalui telepon,Asosiasi akan memanggilnya ke rumah.
    Jadi tidak perlu baginya untuk menggunakan uang untuk sewa ponsel.

    Jin Woo menggelengkan kepalanya,

    "Aku akan menunggu saja."
    "Dimengerti.Saat perangkat baru Anda siap,kami akan mengirimkannya langsung ke rumah Anda"
    "Terima kasih."

    Dia berdiri.
    Tugasnya sekarang sudah berakhir.
    Dia sudah menyelesaikan Quest harian,dan proses meminta telepon baru di Asosiasi juga sudah berakhir.
    Ketika dia keluar dari gedung,dia mengambil kunci emas lagi.

    "Apakah sudah waktunya untuk hal ini?"

    Informasi kunci diuraikan dalam huruf hijau di layar yang mengambang.

    [Kunci Dungeon]
    [Kelangkaan [1]: E-rank]

    [Jenis: Kunci]

    [Kunci untuk mengakses Dungeon Instan]
    [Dapat digunakan di Stasiun Subway Hapjeong # 3]

    Itu adalah salah satu hadiah dari Kotak Acak.
    Pada awalnya,dia bingung pada penampilan kunci,tetapi melihat contoh pertama dari
    "kelangkaan" pada suatu item,dia tahu itu bukan sesuatu yang biasa.
    Itu adalah salah satu alasan utama dia memutuskan untuk meninggalkan rumah sakit.

    'Kunci untuk mengakses Dungeon Instan ...'

    Bahkan jika itu disebut "Instan",Dungeon adalah Dungeon.
    Itu adalah kata yang mengembalikan banyak kenangan menyakitkan.
    Suatu kali,ia berpartisipasi dalam serangan Rank-E tetapi menerima cedera besar dan harus
    dirawat di rumah sakit selama seminggu.

    "Setidaknya pada saat itu,tidak ada orang lain yang terluka ..."

    Namun,jika dia memasuki Dungeon dengan kunci ini,itu harus ia selesaikan sendirian.

    Jin Woo membuat keputusan setelah berpikir beberapa lama.

    "Aku bisa memeriksanya dan pergi"

    Selalu ada opsi untuk melarikan diri.
    Dengan rajin berlari 10 km setiap hari,Jin Woo yakin dengan kemampuannya untuk melarikan diri.

    ________________________________________

    Keyakinan itu adalah kesalahan.

    slam,slam!

    "Ini adalah ... tembok?"

    Dia menggedor penghalang yang tak terlihat dan mencoba berteriak ke arah luar,tetapi tidak ada jawaban.
    Tembok itu tidak menahan orang-orang yang lewat diluar.
    Kadang-kadang,seseorang akan berjalan menuruni tangga ke stasiun kereta bawah tanah,
    tetapi begitu mereka mencapai dinding yang tak terlihat,mereka menghilang.
    Dibandingkan dengan luar,sepertinya tempat ini berada di dimensi yang terpisah.

    Saat Jin Woo menggunakan semua kekuatannya untuk mencoba dan memaksa jalan keluar,
    dia menerima pesan lain.

    ring ~

    [Anda tidak dapat keluar dari Dungeon]

    [Silakan kalahkan bos atau gunakan "Return Stone"]

    Itu adalah pesan yang sama yang dia terima ketika dia pertama kali mencoba untuk pergi.

    Kunci Dungeon yang dia pegang menghilang begitu dia melangkah ke Stasiun Subway # 3.
    Ketika dia panik dan berbalik untuk pergi,penghalang tak terlihat sudah menghalangi jalannya.

    Dia awalnya berharap menemukan Gates atau pintu masuk rahasia di suatu tempat di stasiun,
    tetapi harapannya tidak sesuai harapan.
    Dan lebih buruknya,ia harus menantang Dungeon normal,itu tidak mungkin baginya untuk pergi.

    "Menantang Dungeon yang normal ..."

    Dengan napas berat,dia berbalik.

    Stasiun telah berubah,itu menggabungkan interior alaminya dengan unsur-unsur hutan.
    Dindingnya ditutupi tanaman merambat,dan bau mayat yang membusuk menusuk hidung Jin Woo.
    Dari kejauhan,dia bahkan mendengar sesuatu yang menyerupai auman binatang.

    "..."

    Alih-alih menemukan pintu masuk di suatu tempat di Stasiun Subway Hapjeong,seluruh stasiun
    saat ini malah menjadi Dungeon.

    Jin Woo mengambil pedang baja dari penyimpanannya.


    ring ~

    [Pedang Baja Kim Sangshik]
    [Attack Power +10]

    Jika mundur bukan pilihan,satu-satunya jalan adalah maju.

    Jin Woo menelan ludah saat dia perlahan menuruni tangga menuju stasiun.
    Dia menahan napas dan melihat sekeliling,tetapi tidak merasakan apa-apa.
    Namun dia tidak bisa santai; kecerobohan tidak diizinkan.
    Bahkan di antara monster tingkat rendah,ada yang bisa menyembunyikan kehadiran mereka.
    Sebaliknya,itu karena mereka berada di level yang lebih rendah sehingga mereka harus
    menyembunyikan kehadiran mereka dan berusaha melakukan penyergapan.

    Dia melewati kamar mandi dan sampai di pusat perbelanjaan bawah tanah.
    Berbagai etalase toko dalam keadaan rusak.
    Tanpa ada manusia yang terlihat,daerah yang remang-remang itu mengingatkannya pada film
    bertema apokaliptik.
    Hawa dingin menyapu rambut Jin Woo.

    flicker- flicker-

    Seolah-olah itu adalah kekuatan terkahir mereka,beberapa lampu di langit-langit berkedip-kedip.

    Berjalan di atas ilalang yang tumbuh dari ubin yang pecah,Jin Woo melihat sekeliling dengan
    cemas.

    "..."

    Lingkungannya kosong,tetapi dia merasakan jika ada sesuatu yang menatapnya.

    "Dan bau ini."

    Bau busuk mayat yang membusuk datang dari suatu tempat.
    Setelah memasuki banyak Dungeons sebelumnya,itu adalah bau yang akrab bagi Jin Woo.

    ‘Ini adalah mosnter tipe binatang’

    Namun,dia tidak bisa menentukan lokasinya.
    Itu hampir seperti sedang menunggu untuk menyergap mangsa.

    "Jadi kamu akan bersembunyi dan menunggu kesempatan,kan?"

    Lalu dia akan memberinya kesempatan.

    Jin Woo berbalik dan menunjukkan punggungnya dengan sengaja,lalu perlahan berjalan ke arah
    dia berasal.
    Predator cenderung menyerang punggung mangsa yang terbuka; jenis monster juga tidak berbeda.

    Dan setelah dia mengambil langkah ketiga,

    shatter!

    Jendela-jendela toko pakaian pecah ketika sesuatu melompatinya dari dalam.
    Saat mendarat di lantai,itu segera melompat lagi ke belakang leher Jin Woo.

    Roar!

    Setelah mengantisipasi serangan itu,Jin Woo menanggapi raungan makhluk itu dengan
    mengayunkan pedangnya saat dia berbalik.
    Itu adalah refleks yang mengesankan!

    slash-!

    Pedang yang tajam itu menangkap dagu dari binatang yang menyerang itu ketika berayun di udara.
    Jatuh,binatang itu menjerit ketika berguling-guling di tanah.

    rengekan- rengekan-

    Itu adalah serigala besar dengan bulu merah.
    Setelah kehilangan seluruh moncongnya,serigala terlempar ke tanah dengan kesakitan.
    Ketika Jin Woo melihat lebih dekat,dia bisa melihat nama di atas kepala binatang itu,mirip
    dengan kelabang dari Zona Penalti.

    'Steel-teeth Lycan'

    Namun,tidak seperti kelabang yang namanya berwarna merah,nama musuhnya saat ini berwarna putih.

    "Tidak ada waktu untuk memikirkannya!"

    Dengan binatang itu yang menggeliat di tanah kesakitan,ini adalah kesempatan untuk
    menyelesaikannya.
    Jin Woo berlari melintasi jarak antara keduanya.
    Dia menurunkan pedangnya saat dia mencapai binatang itu.
    Dan lalu kepalanya dipisahkan dengan bersih dari tubuhnya.

    merengek-!

    Lycan mengeluarkan lolongan kematian saat terbunuh.

    [Anda telah mengalahkan Lycan dari Steel-tooth]

    "Bagus!"

    Tapi dia tidak punya waktu untuk merayakannya.
    Dari jendela yang pecah,dua Lycans lain yang bersembunyi di kegelapan keluar.

    "Ah,dia punya teman"

    Mata Jin Woo melebar,

    Roar!

    Memamerkan taring menakutkan mereka,kedua binatang itu menutup celah menuju Jin Woo
    dalam sekejap.
    Jin Woo mengerutkan alisnya.
    Dalam kegembiraannya untuk membunuh Lycan pertama,dia telah menjatuhkan pedangnya
    dengan terlalu banyak kekuatan,dan sekarang pedang itu tertancap di tanah.

    'Ini tersangkut!'

    Sementara dia berjuang untuk mengeluarkan pedang,salah satu Lycans menerkam ke wajahnya.

    "Whoa!"

    Dia dengan cepat menunduk untuk menghindari itu.
    Lycan yang mengarahkan kepalanya tidak bisa mengendalikan kecepatannya dan jatuh ke tanah.

    crack!

    Tanah tempat taringnya menancap hancur.

    "Sepertinya "Gigi Baja" bukan hanya hiasan untuk namanya saja"

    Tapi tidak ada waktu untuk terkesan,Lycan yang lain sekarang mendatanginya.
    Pedang itu tampaknya tidak akan bisa bertahan lagi dalam waktu dekat.

    "Sial!"

    Tidak punya pilihan,dia meninggalkan pedang dan mengayunkan tinjunya ke Lycan di udara.

    woosh!

    Membuat suara seperti angin,tinjunya melayang di udara.

    smash!

    Setelah tuburkan,kepala Lycan meledak.
    Tubuh tanpa kepala Lycan menghantam langit-langit lalu jatuh ke tanah.

    slam!

    "...?"

    Jin Woo melihat tinjunya dengan terkejut.

    Kekuatan penghancurnya bukanlah sesuatu yang dia harapkan.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 13"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel