Solo Leveling Ch 43



  • Chapter 43


    Dari 27 menjadi 39,ia telah meningkat 12 level.
    Selain saat dia memasuki Dungeon Instan pertamanya di level 1 dan pergi di level 17,dia belum
    mendapatkan peningkatan level secepat ini lagi.
    Bahkan,dia memiliki level yang jauh lebih rendah saat itu dan berharap untuk naik dengan
    lebih cepat.
    Ini bukan masalahnya baginya sekarang.
    Dengan demikian,semua ini dapat dikaitkan dengan jumlah Raid yang telah dia selesaikan
    dengan Yoo Jinho.

    ‘Sudah empat hari sejak kami mulai Raiding bersama.Kami telah melewati sembilan Dungeons
    dalam empat hari itu ... '

    Dan 9 Dungeon itu adalah Dungeon Rank-C,kesulitan tertinggi yang sangat jelas untuk seseorang.
    Itu memang kecepatan yang gila.
    Namun,bagi para Hunter lainnya yang membutuhkan Gates Rank-C,itu seolah-olah bencana yang
    menimpa mereka.
    Bahkan Yoo Jinho,yang telah menyaksikan peningkatan waktu pembersihan Jin Woo,terkesan.

    Tentu saja,semua ini masuk akal bagi Jin Woo.
    Lagi pula,dengan setiap peningkatan levelnya,menyelesaikan tingkat kesulitan yang sama akan
    berubah menjadi lebih mudah baginya.
    12 level dari 9 Dungeons,itu praktis satu level-up per Dungeon.
    Dan ada 10 Raid yang tersisa.
    Jika dia menyelesaikan 19 Raid yang dia janjikan kepada Yoo Jinho,dia mungkin bisa naik level
    lagi sebanyak 4 ~ 5.

    Dia ingat jika dia pernah mengalahkan Hunter Rank-B ketika levelnya di 20-an.
    Dia tidak lagi yakin seberapa kuat dia telah menjadi.

    "Hatiku berdetak kencang"

    Jin Woo meletakkan tangan di atas jantungnya.
    Dan dia merasakan pukulan yang kuat dari itu.

    ba dum ba dum ba dum

    Itu adalah perasaan yang menyenangkan untuk mengalami pertumbuhan kekuatannya hari demi hari.
    Semua ini adalah sesuatu yang bahkan tidak bisa dia impikan di masa lalu.
    Berpikir bahwa dia akan benar-benar menikmati memasuki Gates dan membersihkan Dungeon.

    "Itu karena aku bisa memastikan kekuatanku setiap saat."

    Saat dia naik level.
    Saat atributnya meningkat.
    Berburu monster memberinya jaminan seberapa banyak kekuatannya sudah berubah.

    'Berburu ...'

    Dia benar-benar merasa telah menjadi seorang Hunter yang sebenarnya.
    Gagasan berburu tidak lagi canggung baginya.
    Sekarang,dia memiliki tujuan baru:

    ‘... The Demon Castle’

    Dia level 21 ketika dia pertama kali memasukinya.
    Sejak itu,ia telah memperoleh peningkaan hampir 20 level.
    Jin Woo bertanya-tanya apakah ini akan cukup,tetapi kemudian berpikir kembali tentang
    Cerberus dan menjadi tidak yakin.

    "Jika aku masuk melalui gerbang kastil dan bertemu dengan sesuatu yang aku tidak bisa lari darinya ..."

    Dia bergidik.
    Akan lebih baik jika dia bisa melarikan diri menggunakan skill 'Stealth',tapi bahkan itu bukanlah
    kemungkinan yang bisa dijamin.
    Kau bisa sukses 10 kali berturut-turut,tetapi satu kesalahan saja bisa merugikanmu;
    itu adalah kehidupan seorang Hunter.
    Jadi dia membutuhkan jaminan penuh.
    Kepastian bahwa dia bisa melawan sesuatu seperti Cerberus dan menang.

    ‘Nama Cerberus berwarna merah.’

    Kesulitan monster itu diklasifikasikan berdasarkan warna namanya.
    Di luar Demon Castle,Jin Woo belum melihat monster lain dengan nama mereka yang
    berwarna merah.
    Dungeon Instan lainnya yang dia masuki sejauh ini semua memiliki monster tingkat rendah,
    termasuk Mal Mirae hari ini.

    Tapi ada sesuatu yang salah.

    'Apa itu?'

    Ketika dia memikirkan gagasan bahwa dia hanya melihat monster dengan nama merah di
    Demon Castle,sesuatu terasa aneh.
    Seolah-olah dia lupa akan sesuatu ...

    "Apakah aku pernah melihat monster dengan nama berwarna merah di luar Demon Castle?"

    Itu tidak mungkin.
    Bahkan pada level 21,dia hampir mati saat melawan Cerberus.
    Jika dia bertemu monster nama merah sebelum itu,dia pasti akan mati-

    "Ah!"

    Jin Woo tersentak tak percaya.

    Ya,memang ada saatnya.

    Suatu waktu di mana dia lari dari monster dengan nama bernama merah sampai dia hampir mati.

    ‘Quest penalti!’
    Lipan yang ia temui di gurun itu memiliki nama yang berwarna merah.

    ‘Poison-fanged Giant Sand Centipede'

    Karena waktu yang telah berlalu,bertambah dua kali lipat dan jug afakta bahwa dia tidak tahu apa
    yang terjadi pada saat itu,memori monster-monster itu telah memudar di kepala Jin Woo.

    "Jika aku bisa mengalahkan kelabang itu dengan mudah!"

    Kemudian dia akan mendapatkan jaminan bahwa dia bisa menyerang Demon Castle.
    Karena ada lebih dari satu kelabang,dia bahkan bisa menguji dirinya sendiri melawan banyak musuh.

    Masalahnya adalah bagaimana dia akan kembali ke sana ...

    "Apakah melewatkan Quest harian satu-satunya cara untuk pergi kesana?"

    Tidak banyak kerugian yang akan dia dapatkan.
    Dia masih akan mendapatkan jumlah poin stat yang sama,bahkan jika itu adalah Quest penalti.

    "Mari kita coba untuk Zona Penalti besok."

    Untuk berpikir bahwa dia akan melewatkan Quest harian agar dia bisa mendapatkan
    Quest penalti ... Jin Woo mengingat kembali pada saat dia berlari untuk hidupnya dan tertawa.

    "Aku ingin tahu apakah mereka akan memberikan poin pengalaman dan item"

    Jin Woo tidak bisa menahan senyumnya.

    Pada saat itu,Jin Woo merasakan kehadiran seseorang yang keluar dari lift di ujung lorong di luar.
    Itu adalah langkah kaki seorang gadis.
    Caranya berjalan tidak asing baginya.

    "Ini Jin Ah."

    Saat itu pukul 11 ​​malam,waktu bagi adiknya untuk pulang.
    Jin Woo bangkit dan membuka pintu sebelum dia bahkan bisa mengeluarkan kunci dari sakunya.

    "Oooh ~"

    Jin Ah bercanda memuji kakaknya.
    Pertama kali dia melakukan ini,dia hampir melompat terkejut,tetapi dia sudah terbiasa dengan
    metode sapaan ini.
    Mereka mengatakan manusia bisa terbiasa dengan apa pun.

    "Aku pulang ~"
    "Selamat datang ~"

    Jin Ah dengan gembira menyapa kakaknya lalu berjalan ke kamarnya.
    Saat dia hendak menutup pintu,ia berhenti,

    "Oppa."

    Dia menjulurkan kepalanya keluar dari kamarnya.

    "Apakah kamu punya waktu luang minggu ini?"
    "Minggu ini? Mengapa?"
    “Guru memintaku untuk memintamu pergi ke pertemuan orang tua / wali.Tidak masalah jika kamu
    tidak bisa,"

    Seolah gurunya telah mengirimnya ke misi penting,Jin Ah terlihat tampak gugup.

    'Pertemuan orang tua / wali ...'

    Sebagai siswa SMA,Jin Ah pasti sibuk dengan sekolah.
    Dia ingin membuat alasan bahwa dia tidak punya waktu,tetapi berkat seseorang,dia punya hari
    yang benar-benar bebas.

    "Huh ... Yoo Jinho,kamu sepertinya harus menunggu"

    Jin Woo menjawab setelah memikirkannya,

    "Kamis."
    "Benarkah? Terima kasih,oppa! "

    Ekspresi Jin Ah menjadi cerah.
    Merasa seperti dia akan menabrak dan memeluknya,Jin Woo mengangkat tangan.

    "Che."

    Jin Ah mengerutkan wajahnya ke arahnya dan menutup pintu.
    Jin Woo menghela nafas pada situasi yang ada dihadapannya.

    "Hah ..."

    Di atas serangan tanpa henti,dia ingin mengunjungi Zona Penalti dan sekarang,dan dia harus pergi
    ke pertemuan orang tua / wali pada hari Kamis.

    Itu akan menjadi minggu yang sibuk.

    Jin Woo meninggalkan rumahnya pagi-pagi sekali.
    Jadwal hari ini penuh dengan pekerjaan.
    Yoo Jinho telah memberitahunya bahwa mereka telah memesan 4 Gates.
    Karena mereka akan istirahat besok,pemuda itu ingin mengurus Raid senilai 2 hari dalam satu hari.

    "Yah,ketika aku memikirkan tentang kecepatan pembersihan baru-baru ini ..."

    Dia pasti bisa melakukan 4 ~ 5 Raid dalam sehari.
    Satu-satunya faktor pembatas adalah jumlah Gates Rank-C yang muncul di area yang sama.
    Jadi hari ini adalah hari yang agak beruntung.
    Dia dengan senang hati berjalan ke luar apartemen,tetapi dia tidak melihat Bongo Yoo Jinho yang
    akan selalu menunggunya disana.
    Selain itu,dia merasakan kehadiran yang tidak dikenal di dekatnya.

    "Tsk."

    Jika bukan karena apa yang terjadi kemarin,dia tidak akan memikirkannya.
    Tapi tidak setelah pertemuan itu.

    "Aku bahkan sudah memperingatkan mereka ..."

    Jin Woo menemukan orang yang mengamatinya sedang bersembunyi di sudut.
    Pria berjas bisnis sedang memeriksa waktu di arlojinya dan tidak melihat Jin Woo mendekatinya.
    Jin Woo berbicara tepat di depan pria itu,

    "Permisi."

    Pria itu melompat kaget,

    "H-Hunter Sung Jin Woo-nim!"

    Dia tampak seperti melihat hantu.

    'Yah,itu sebabnya aku menyembunyikan kehadiranku'

    Jin Woo mendecakkan lidahnya di dalam.

    "Kamu dari Baekho Guild,kan?"
    "Hmm? Ah iya.Aku Hyun Gicheol dari Divisi Manajemen Kedua Guild Baekho"

    Sepertinya ini adalah bawahan yang Ahn Sangmin bicarakan kemarin.

    "Senang bertemu denganmu,Hunter-nim."

    Hyun Gicheol dengan hati-hati mengulurkan tangannya.
    Dia meminta jabat tangan,tetapi Jin Woo tidak berminat dengan itu.
    Melihat Jin Woo hanya menatap tanpa balas,Hyun Gicheol memerah dan menarik tangannya.

    "Apakah aku tidak menjelaskan bahwa aku tidak akan memasuki Guild untuk sementara waktu?"

    Hyun Gicheol dengan panik mengulurkan tangan.

    "Ah,aku disini bukan karena itu"

    Kemudian,pria itu mengulurkan gelas yang dia pegang di sisi lain.

    "Apa ini?"

    Di sisi buram gelas,Jin Woo melihat cairan berwarna-warni yang aneh.
    Hyun Gicheol mengangkat kepalanya dengan bangga dan menjawab,

    "Ini jus sayuran.Aku pribadi membuatnya,dan aku bisa menjamin kualitasnya. "
    "..."

    Hyun Gicheol tidak menurunkan tangannya saat ini.
    Jin Woo mengalah dan mengambil gelas itu darinya.

    "Jadi,kamu bilang padaku kamu sudah menunggu sejak subuh,hanya untuk memberikan ini padaku?"
    "Ya! Bagaimanapun juga,Hunter-nim harus memikirkan kesehatannya! ”

    Jin Woo ingin bertanya mengapa Guild Baekho peduli dengan kesehatannya tetapi menghentikan
    dirinya sendiri untuk bertanya.
    Hyun Gicheol menundukkan kepalanya lalu tersenyum cerah ketika dia berjalan pergi.

    "Kalau begitu,aku akan bertemu denganmu lagi nanti,Hunter-nim!"

    Pria itu melambai padanya ketika dia menghilang di kejauhan.
    Jin Woo membalas dengan mengangkat gelas itu ke arahnya.

    "... Pria yang menyenangkan"

    Setelah Hyun Gicheol pergi,Jin Woo menatap gelas itu.
    Dia pernah mendengar tentang salesman asuransi yang berusaha mendapatkan poin brownies
    dengan pelanggan potensial dengan yogurt yang dibeli di toko,tetapi pria itu mungkin yang
    pertama dalam sejarah yang membawa jus sayuran buatan tangan ke pelanggan potensial.

    "Yah,aku seharusnya tidak membuangnya"

    Mungkin itu tidak beracun.
    Dan tidak seperti itu juga akan berhasil untuknya.

    Dia berpikir untuk setidaknya mencoba rasanya.

    gulp gulp 

    Jin Woo minum jusnya dan terkejut.

    'Sangat lezat.'

    Sebuah suara yang akrab terdengar dari belakangnya,

    "Hyungnim!"

    Berbalik,dia melihat Yoo Jinho mendekatinya.
    Tersenyum cerah seperti biasa,pria muda itu menunjuk ke arah Hyun Gicheol berjalan pergi.

    “Hyungnim,siapa itu tadi? Aku melihatnya berdiri disini sebentar”

    Jawaban Jin Woo singkat.

    "Seorang penjual asuransi."
    "Ah."

    Seperti yang diharapkan,Yoo Jinho menerima penjelasan itu tanpa keraguan.
    Jin Woo melihat sekeliling dan bertanya,

    "Di mana mobilmu?"

    Jika pemuda itu melihat Hyun Gicheol menunggunya,itu berarti dia pasti juga sudah menunggu
    di dekatnya,tetapi Jin Woo tidak melihat mobilnya.

    "Aku parkir di sana,hyungnim."
    "Mengapa?"
    "Bukankah ada laporan tentang pembunuh berantai di daerah ini? Aku tidak berasal dari sekitar sini,
    jadi orang-orang menatapku dengan aneh"

    Jin Woo mengangguk,mengerti.
    Itu adalah insiden yang terjadi di berita.
    Para korban kebanyakan adalah wanita muda.
    Mereka mengatakan sudah ada dua pembunuhan bulan ini.
    Tentu saja,jika orang melihat Bongo aneh diparkir di pintu masuk apartemen ... Itu masuk akal
    para tetangga akan curiga.

    Jin Woo meminum tetes terakhir jus dan mulai berjalan menuju tempat Yoo Jinho memarkir mobil.

    "Ayo pergi."
    "Ya,hyungnim!"

    ________________________________________

    Monster kali ini adalah lizardmen.
    Sesuai dengan namanya,lizardmen adalah humanoids dalam bentuk kadal.
    Berjalan dengan dua kaki,mereka menggunakan kedua senjata dan terkadang sihir.
    Penyihir lizardmen jumlahnya sedikit,tetapi mereka adalah musuh yang menyebalkan.

    Dua bola api muncul di tangan penyihir lizardmen.

    'Sihir?'

    Saat Jin Woo mencoba mendekati penyihirnya,dua lizardmen yang berjaga di sisinya mengangkat
    tombak mereka.
    Refleks reptil mereka cepat.
    Jin Woo melompat mundur untuk menghindari tombak mereka,tetapi bola api meluncur ke arahnya,
    satu demi satu.

    woooosh-

    "Hyungnim,hati-hati!"

    Yoo Jinwoo berteriak dari kejauhan.

    Bang!

    Gua berguncang dengan ledakan.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 43"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel