Solo Leveling Ch 96



  • Chapter 96


    Jin Woo tiba di Lelang Hunter.

    Tidak seperti gedung perusahaan dengan beberapa lantai,rumah lelang itu rendah tetapi lebar.
    Itu mengingatkan pada museum atau galeri seni.
    Tempat parkirnya cukup luas untuk menampung ribuan penawar.
    Berada di tengah-tengah tanah raksasa itu,Jin Woo mampu membedakan berapa banyak yang
    diperoleh Lelang Hunter melalui bisnisnya dengan melihat bangunan yang sangat besar.

    Ketika Jin Woo turun dari taksi dan menuju ke gedung,seorang pria berpakaian bagus datang
    untuk menyambutnya,

    "Hunter Sung Jinwoo-nim?"
    "Ya"

    Setelah mengkonfirmasi wajah Jin Woo,pria itu tampak terkejut.
    Dia kemudian memperkenalkan dirinya dengan suara yang jelas,

    “Hai,akulah yang menelepon.Aku dari Tim Penilai Pelelangan Hunter,namaku Kim Junggi.
    Silakan ikuti aku"

    Jin Woo mengangguk dan mengikuti di belakangnya.
    Saat ia mengawal sang Hunter,segala macam pikiran muncul di kepala Kim Junggi.

    "Memikirkan bahwa rookie Rank-S yang baru saja menghilang di depan para wartawan
    sekarang sedang berada di belakangku"

    Ketika dia pertama kali mengangkat telepon,dia pikir itu adalah sebuah lelucon.
    Pertama,artefak yang dimaksud adalah keberadaan yang mustahil,dan kemudian penelepon
    itu mengatakan bahwa dia adalah Hunter Rank-S yang baru saja diberitakan.

    "Aku hampir berkata kasar kepada Hunter Rank-S ..."

    Setelah ia mengkonfirmasi identitas Hunter Sung Jin Woo dengan Asosiasi Hunter,hawa dingin
    turun menjalar di punggung Kim Junggi.
    Untunglah dia tidak berteriak pada Jin Woo karena refleks.

    [... tes,Hunter Sung Jin Woo melompati lebih dari lima peringkat melalui kebangkitan,
    menjadi Rank-S dari Rank-E.Kami telah menerima laporan bahwa Hunter itu adalah Class Mage
    dan ...]

    Bahkan sekarang,layar TV yang terletak di sana-sini di seluruh gedung menampilkan
    wajah Jin Woo.
    Seolah terganggu oleh itu,Jin Woo meletakkan tudungnya di atas kepalanya lagi.
    Sementara itu,Kim Junggi tiba-tiba merasakan kepakan aneh di berita yang sedang
    melaporkan Jin Woo.

    "Haruskah aku meminta selfie padanya?"

    Karyawan itu menggelengkan kepalanya.
    Jika saat ini dia tidak bekerja,dia akan meminta tanda tangan atau gambar padanya.
    Namun,dia tidak bisa bertindak tidak sopan pada tamu yang datang ke sini untuk transaksi penting.
    Kim Junggi harus bersabar.

    "Apakah jarak dari pintu masuk ke sini sesingkat itu?"

    Ketika kedua pria itu terus melangkah dan melangkah,pasangan itu sudah tiba di kantor penilaian.
    Dengan wajah kecewa,Kim Junggi berbicara,

    "Sebelah sini,Tuan"

    Di ruangan besar,pemimpin Tim Penilai dan ketua penilai sedang menunggu.
    Memperhatikan Jin Woo,mata pemimpin tim membelalak; pria itu berlari ke sini saat makan siang,
    dan meninggalkan makanannya,

    "Ini benar-benar pria yang muncul dari berita"

    Sementara itu,ketua penilai menelan ludahnya,

    "Lalu artefak itu juga pasti nyata ...?"

    Tidak,belum.
    Hanya karena lelaki itu adalah yang asli,bukan berarti barangnya memang asli.
    Ketua Penilai menenangkan dirinya dengan pikiran itu.
    Perajin artefak paling terampil di dunia menggunakan bahan setinggi mungkin agar bisa
    membuat penguat dengan efek sedikit lebih dari 50%.
    Bahkan kemudian,mengumpulkan materi adalah cobaan yang luar biasa.
    Selain itu,jumlah tenaga kerja dan upaya yang diperlukan untuk membuat item seperti itu
    sangat besar dan membuat item itu hanya muncul setiap beberapa tahun sekali.

    Hunter Class-Mage yang menginginkan item seperti itu berbaris di seluruh dunia,tetapi tidak
    ada item yang seperti itu untuk dijual saat ini.
    Lupakan seluruh dunia,bahkan di negara ini,Hunter Class-Mage yang disebut Prajurit Terkuat,
    Choi Jongin,memiliki perintah terbuka untuk mendapatkan artefak dengan peningkatan 50%.

    Dan sekarang Rank-S baru ini,yang baru saja terungkap beberapa menit yang lalu,
    mengatakan ia memiliki artefak dengan efek dengan peningkatan 100%?

    'Tidak ada jalan lagi…'

    Jika Jin Woo bukan Hunter peringkat tertinggi,pelelangan akan mengusirnya dari gedung.

    Tapi,tetap saja.

    Seseorang tidak dapat dengan sembarangan mengabaikan Hunter Rank-S.
    Sekalipun apa pun yang terjadi hari ini berakhir tanpa apa-apa,lelaki itu adalah pelanggan
    yang berharga untuk masa-masa mendatang.

    "Apa yang harus kita korbankan?"

    Dengan sedikit antisipasi dan lebih banyak keraguan,ketua penilai bertanya pada Jin Woo,

    "Artefak itu ... Bisakah kamu menunjukkannya kepada kami?"

    Kim Junggi dan pemimpin tim penilaian juga memandang Jin Woo sebagai antisipasi.

    "Tentu"

    Jin Woo memasukkan tangannya ke sakunya dan memanggil Marble of Avarice dari
    penyimpanannya.

    "Jadi ini ..."

    Ketua Penilai memperbaiki kacamatanya.
    Itu adalah marmer dengan warna darah yang luar biasa.
    Bahkan sekilas,itu akan membuat orang terkesima.
    Bahkan,dua lainnya dari tim penilai melakukan banyak hal,

    "Whoa-"

    Namun,ketua penilai terus gelisah dengan kacamatanya sambil melihat item itu.

    "Ini bukan artefak yang dibuat dari inti sihir atau bijih sihir,benar?"
    "Ya"

    Ketua Penilai mengangguk,

    'Seperti yang kupikirkan.'

    Sudah tujuh tahun sejak dia mulai bekerja sebagai penilai.
    Banyak artefak telah melewati tangannya selama waktu itu,tetapi dia belum pernah
    melihat kristal merah seperti ini.
    Kristal rata-rata berwarna cerah dan biasanya biru,dan ketika kualitasnya meningkat,kristal itu
    akan mendekati warna hitam.Tapi merah?

    Ketua Penilai memiringkan kepalanya dari sisi ke sisi,lalu mengambil kristal dari Jin Woo.

    Lalu.

    "A-apa ?!"

    Rasa dingin mengalir di punggungnya.
    Itu karena kekuatan tak terduga yang datang dari kristal.

    'Mungkinkah…?'

    Dengan kaget,dia menatap marmer ditangannya.
    Penilai utama adalah Hunter Rank-B Class-Mage.
    Dia bisa langsung tahu barang apa yang dia pegang.
    Keringat dingin mengucur dari seluruh tubuhnya.

    'Tuhanku!'

    Menggigil lagi pada kekuatan dari alat sihir,ketua penilai memandang ke atas.
    Jin Woo menatapnya dengan tenang.

    'Jika orang yang membawa ini adalah Hunter tingkat rendah ...'

    Ini adalah pertama kalinya ketua penilai merasakan hal seperti ini.
    Dalam karirnya,ia menemukan banyak artefak yang kuat dan berkelas,tetapi ini adalah
    pertama kalinya ia memikirkan untuk mencuri artefak.
    Namun,lawannya adalah seorang Rank-S.

    ‘...?’

    Jin Woo menatap tanpa kata.
    Karena tatapannya,ketua penilai nyaris tidak mampu menekan keserakahannya.

    "Mencuri dari Rank-S?"

    Dia bahkan tidak bisa membayangkan apa yang akan terjadi padanya jika dia mencoba.
    Seperti yang dilakukan oleh penilai utama ketika pertama kali melihat artefak,
    Jin Woo juga memiringkan kepalanya sambil melihat ke ketua penilai.

    'Apa yang salah dengannya?'

    Apakah pria itu sakit atau ada sesuatu?
    Bagaimanapun,ketua penilai menyeka keringatnya dan berbicara kepada pemimpin tim,

    "Ketua tim,tolong nyalakan kamera"
    "Oh! Baiklah baiklah."

    Fakta bahwa ketua penilai telah meminta untuk menyalakan kamera berarti bahwa barang
    itu adalah barang asli.
    Hati pemimpin tim mulai berdetak kencang.
    Bahkan Kim Junggi,yang pertama kali menerima panggilan Jin Woo,menyadari dan menjadi
    bersemangat.

    "Mulai perekamannya sekarang"

    Pemimpin tim mengarahkan lensa kamera ke penilai utama.
    Penilai kepala berdiri di depan alat pengukur kekuatan sihir bulat.
    Pertama,dia meletakkan marmer itu.

    beep-

    Perangkat mengeluarkan nomor.
    Kemudian,ketua penilai mengambil marmer dan mengukur kembali dirinya sendiri.

    beep-

    Kekuatan sihir dari penilai utama benar-benar berlipat ganda.
    Setelah mengkonfirmasi hasil pengukuran,Kim Junggi menjadi pucat.

    "Tuhanku…"

    Pemimpin tim juga berlari dan mengkonfirmasi hasilnya.

    ‘100%? Ini benar-benar artefak dengan efek peningkatan 100% ?! '

    Hatinya terasa seperti akan meledak.
    Biaya komisi rata-rata yang Lelang Hunter ambil dari penjualan artefak adalah 5%.
    Untuk barang yang dijual seharga seratus miliar,mereka bisa menerima lima miliar komisi.
    Tetapi bahkan sebagai veteran berpengalaman dari Lelang Hunter,pemimpin tim tidak dapat
    menduga berapa banyak alat sihir berwarna merah ini akan terjual.

    'Ini luar biasa! Luar biasa! "

    Jika penjual itu sendiri tidak ada di sini,pemimpin tim merasa seperti dia bisa mengangkat
    tangannya ke langit dan memeluk bawahan di sebelahnya.
    Jika mereka berhasil menjual ini,berapa banyak yang bisa mereka terima sebagai komisi?
    Dalam kegembiraannya,pemimpin tim berjuang untuk bernapas.
    Kim Junggi bereaksi sama seperti atasannya; pria itu mengepalkan tinjunya dengan wajah
    yang gembira.

    'Yosh!'

    Sekarang,mereka hanya harus memajukan transaksi dengan hati-hati.

    "Aku ... aku akan menguji efeknya"

    Pada suara gemetar ketua penilai,dua karyawan lain tersentak dari kegembiraan mereka
    dan mengambil jarak.
    Jin Woo juga mundur.
    Kamera masih berputar.
    Untuk menarik pembeli,demonstrasi jauh lebih baik daripada perubahan sederhana dalam jumlah.
    Ketua Penilai memandang ke arah kamera,

    "Aku akan mulai sekarang."

    Penilai mengulurkan tangan kanannya.
    Salju mulai muncul di sekitar ruangan.
    Penilai melanjutkan,

    "Sambil mempertahankan sihirku,sekarang aku akan menyentuh alat sihir"

    Ketika tangan kirinya menyentuh Marble of Avarice,

    wooooosh-!

    Salju yang turun berubah menjadi badai salju yang menyelimuti seluruh ruangan.

    "Whoa!"

    Jika penilai yang terkejut tidak menghentikan sihirnya,seluruh ruangan akan membeku.

    "Kamu bisa mematikan kamera sekarang"
    "Ya"

    Pemimpin tim dengan cepat berlari dan mematikan kamera.

    ‘Fiuh-’

    Jin Woo menghela nafas lega setelah melihat kekuatan sihir meledak dari ketua penilai.
    Bukan hanya dia,semua pria di ruangan itu harus menenangkan hati mereka yang berdetak
    kencang dan menghela napas dalam-dalam.
    Segera,ketenangan kembali di dalam ruangan.
    Jin Woo bertanya,

    "Jadi,menurutmu,berapa harganya?"

    Apakah dia bisa mendapatkan artefak yang dia butuhkan jika dia menjual ini?
    Yah,dia juga penasaran berapa banyak artefak dengan efek peningkatan 100% akan terjual.
    Ketua Penilai memandangi Marble of Avarice dengan perasaan tak percaya.

    "Bagaimana ... Bagaimana kita bisa memberi harga pada sesuatu seperti ini ..."

    Dia memindahkan pandangannya ke Jin Woo.

    gulp

    Di mana orang ini mendapatkan artefak seperti ini?
    Itu bukan pertanyaan yang harus ditanyakan oleh penilai,tetapi dia tidak bisa menahannya,

    "Dimana kamu mendapatkan ini?"

    Jin Woo mengalihkan pandangannya dari penilai ke Kim Junggi,

    "Apakah informasi itu diperlukan untuk penjualan?"

    Kim Junggi menghindari tatapannya sambil mengusap bagian belakang kepalanya.
    Ketua Penilai menggelengkan kepalanya,

    "Tidak,bukan itu Tuan.Hanya saja ... aku sangat terkejut.Tetapi jika diketahui bahwa sesuatu
    seperti ini ada,semua orang pasti ingin tahu dari mana asalnya”

    Seperti yang dikatakan pria itu,semua karyawan Pelelangan Hunter tampak seperti mereka
    akan mati karena penasaran.

    "Ya,apakah itu penting?"

    Karena mereka bertanya,Jin Woo tidak bisa memikirkan alasan untuk menyembunyikannya.
    Itu tidak seperti dia mendapatkannya secara ilegal.
    Dan itu juga tidak seperti mereka bisa pergi dan mendapatkan yang lain jika mereka tahu.
    Jin Woo membuka mulutnya.
    Tiga karyawan menahan napas dan fokus pada Hunter Rank-S itu.
    Jin Woo tersenyum sambil menjawab,

    "Aku mendapatkanya dari dalam Dungeon"


    Baek Yoonho memasuki kantor pribadinya.

    "Aku ingin sendirian,pastikan tidak ada yang menggangguku"

    Merasa perintahnya ke sekretaris tidak cukup,pria itu bahkan mengunci pintu dan pergi ke
    depan komputernya.
    Menggunakan setiap jumlah sumber daya yang dimilikinya sebagai seorang Hunter Rank-S dan
    Guildmaster,Baek Yoonho mengumpulkan setiap informasi yang bisa dia temukan tentang
    apa yang dia cari.

    "Apakah itu sesuatu yang mungkin?"

    Baek Yoonho tidak bisa berhenti memikirkan Jin Woo.

    Hunter yang mampu berkembang?

    Jika tidak,bagaimana lagi kau menjelaskan perbedaan pada pria itu setelah hanya beberapa hari?
    Jari-jari Baek Yoonho bergerak cepat di atas keyboard.
    Dia bahkan mengakses situs web Hunter yang hanya dapat diakses oleh Hunter top di seluruh dunia.

    Tetapi dia tidak menemukan apa pun.

    'Tidak ada apa-apa…'

    Tidak ada Hunter yang bisa meningkatkan kemampuannya sendiri.
    Bangkit atau Kebangkitan Kembali,kau hanya bisa mendapatkan kekuatan melalui keberuntungan.
    Apakah itu berarti bahwa tidak seperti Hunter,pria itu dipilih oleh para dewa?
    Tab yang tak terhitung jumlahnya dibuka dan ditutup,dan pria itu membaca novel-novel yang
    dipenuhi dengan kata-kata tanpa henti.

    Dia melakukannya selama tiga jam.

    Dengan kelelahan mental,Baek Yoonho bersandar di kursinya.

    "Apakah aku terlalu memikirkannya?"

    Mungkin itu saja.
    Dia bertanya-tanya apakah dia hanya terkejut dengan jumlah kekuatan yang dimiliki
    Hunter Sung Jin Woo.

    "Ha ha…"

    Apa yang dia lakukan di saat dia seharusnya sibuk?
    Dia seharusnya fokus pada mengambil bahkan walau hanya satu langkah lebih dekat untuk
    merekrut Hunter Sung Jin Woo.
    Sejauh yang dia tahu,Choi si pengecut itu mungkin menawarkan kontrak kepada Hunter
    muda itu sekarang.
    Baek Yoonho terkekeh dan menutup tab satu per satu.

    Ketika dia sampai di tab terakhir,

    'Tunggu…'

    Alih-alih menutup tab,Baek Yoonho melakukan pencarian lagi dengan kata kunci
    "peningkatan kemampuan Hunter".
    Tentu saja,tidak ada hasil nyata.
    Bukannya dia mengharapkan sesuatu.
    Dia hanya mengulangi metode pencarian yang sudah menjadi kebiasaannya setelah tiga jam.

    "Hmm ... aku melewatkan makan siang hari ini"

    Baek Yoonho hendak menutup tab terakhir dalam kelaparan ketika dia melihat sesuatu.
    Matanya terbuka.

    ‘...?’

    Itu adalah hasil kelima dalam pencariannya.
    Jika itu bukan posting di forum khusus Hunter,Guildmaster itu tidak akan memikirkannya.
    Baek Yoonho mengklik tautan itu.

    "Sesuatu yang aneh telah terjadi"
    Tiba-tiba aku bisa melihat layar mengambang di udara seperti video game,dan aku bisa
    menggunakan poin stat untuk meningkatkan kemampuanku.
    Adakah yang mengalami hal serupa?
    Itu ditulis oleh poster anonim.
    Tapi apa ini?
    Ketika dia membaca postingan itu,jantungnya mulai berdebar dan napasnya memendek.

    "Jika seseorang melihatku sekarang,mereka akan memanggilku gila"

    Tetap saja,tidak ada salahnya untuk memeriksanya.
    Baek Yoonho mengangkat teleponnya.

    "Ya, Guildmaster."

    Kepala Divisi Manajemen Kedua Ahn Sangmin mengangkat telepon.

    "Ketua Ahn,ada sesuatu yang kubutuhkan untuk kau ketahui"

    Dia meminta pria itu untuk melihat apakah ada sesuatu yang terjadi pada Hunter Sung Jin Woo
    pada hari postingan itu dibuat.

    "Baiklah,aku akan memeriksanya"

    Dengan jawaban yang tegas,kepala Ahn itu menutup telepon.
    Kepala Ahn adalah karyawan yang bisa diandalkan,jika Baek Yoonho menunggu,
    pria itu pasti akan mencari tahu dengan cara apa pun yang mungkin.
    Namun,Guildmaster tidak mengharapkan tanggapan datang secepat ini.

    'Sudah?'

    Baek Yoonho dengan cepat mengangkat telepon yang berdering.

    "Aku sebenarnya punya filenya di atas mejaku,jadi tidak butuh waktu lama"
    "Apakah begitu?"

    Baek Yoonho sangat gembira.
    Sekarang dia memikirkan hal itu,dia ingat pernah mendengar bahwa Kepala Ahn telah
    memerintahkan Divisi Manajemen Kedua untuk mengumpulkan setiap bit informasi tentang
    Sung Jin Woo sebelumnya.
    Berkat itu,respons untuk permintaannya datang dengan cepat.

    “Oke,jadi pada hari itu,Hunter Sung Jinwoo-nim… Oooh,ini pasti saat itu.Apa kau ingat insiden
    Double Dungeon beberapa bulan yang lalu? "
    "Tentu saja."
    “Hunter Sung Jinwoo-nim adalah salah satu yang selamat dari insiden itu.Sepertinya dia berada
    di rumah sakit tak sadarkan diri selama periode itu”
    "Ah ... Begitukah ..."

    Baek Yoonho kecewa.
    Seorang pria yang tidak sadar tidak mungkin dapat membuat sebuah postingan di internet.

    ‘Meningkatkan kemampuan seseorang ... Bagaimanapun juga itu tidak mungkin.’

    Itu ide yang menggelikan.
    Pada laporan itu,kelelahannya menimpa dirinya.
    Baek Yoonho merasa dia harus pulang dan mengambil cuti sepanjang hari.
    Tiba-tiba,

    “Oh? Tunggu sebentar ... ”

    Suara Ahn Sangmin di telepon membuatanya terhibur,

    "Tapi itu adalah hari dia terbangun"

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 96"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel