Solo Leveling Ch 153



  • Chapter 153


    Woo Jin-cheol adalah Hunter Rank-A terkuat dan kekuatan inti dari departemen pengawasan.
    Dia juga adalah orang yang kuat dalam pergaulan yang tidak memiliki lawan dan hanya ada
    kepercayaan besar saja.
    Dia tidak terkejut bahwa Sung Jin Woo akan pergi ke Dungeon sendirian,karena dia tahu
    kemampuan Hunter Rank-S.
    Namun,saat ini,dia terkejut dengan banyaknya Dungeon yang akan dibersihkan oleh individu
    itu dalam waktu singkat - jumlahnya ratusan.

    "Tapi mengapa dia terburu-buru?"
    "Hmm"

    Dahi Go Gun-hee berkerut.
    Hunter lain biasanya akan membungkus kotak makan siang mereka,atau mereka tidak
    akan menghabiskan makan siang mereka dengan cepat,tetapi ...

    ‘Aku tidak bisa membayangkan jika Hunter Sung Jin Woo akan terluka di Dungeon
    Rank-A atau B’

    Jika harus,Gunhee lebih baik meminjam pendapat Woo Jin-cheol yang mengatakan,
    'Aku merasa kasihan pada monster'.
    Go Gun-hee lalu mengangguk sambil tersenyum.

    "Jika tidak masalah dalam hal itu,biarkan dia melakukan apa yang dia inginkan"
    "Dari sudut pandang asosiasi,adalah suatu kehormatan besar bahwa seorang Hunter akan
    memimpin jalan menuju pembersihan Dungeon"

    Dia pria yang kuat,jadi Gunhee tidak khawatir jika Jin Woo akan terluka.
    Namun,Woo Jin-cheol berkata:

    "Aku pikir mungkin ada masalah"
    "Guild besar lainnya tumpang tindih dengan daerah itu,kan?"
    "Ya.Ketua asosiasi"

    Ada tiga Guild besar yang saat ini beroperasi di wilayah metropolitan.
    Baek-ho,Hunters dan Reaper.
    Ketiga Guild pasti akan berurusan dengan Gates tingkat tinggi yang muncul seluruhnya di
    daerah mereka sendiri.
    Jika Ahjin tiba-tiba muncul di sana dan memperluas jangkauannya begitu cepat,
    dia akan ... menendang tiga guild lainnya keluar dari wilayah mereka.

    "Dan pasti akan menimbulkan gesekan"

    Ini adalah pendapat Woo Jin-cheol dan Go Gun-hee setuju dengannya.
    Namun,tiba-tiba,Go Gunhee tersenyum.

    "Kupikir kau ada di pihak Hunter Sung Jin Woo?"

    Ia bertanya dengan ekspresi terkejut.

    "... Apakah kamu punya ide bagus?"
    “Tidak,tidak seperti itu.Hanya saja guild ini hanya memiliki tiga anggota,dan hanya satu
    dari mereka yang bertempur.Namun guild baru ini sudah mencoba untuk naik ke level Guild
    besar lainnya dan bahkan hendak mengambil alih wilayah mereka”
    "Ah..."
    "Aku pikir juga begitu."

    Go Gun-hee bertanya,masih tersenyum dengan sudut mulutnya:

    "Apakah ada penjelasan dari pihak Ahjin?"
    "Ada masalah,jadi aku memintanya untuk menunggu selama satu minggu"
    "Satu minggu .."

    Dalam Raid di Pulau Jeju,ketiga Guildmaster dari Guild besar itu berutang hidup kepada
    Hunter Sung Sung Jin Woo.
    Jika hanya satu minggu,ia akan bisa mendapatkan konsesi tanpa kesulitan.

    "Aku menjadi penasaran ..."

    Go Gunhee penasaran mengapa Sung Jin Woo membuat jadwal yang tampaknya tidak
    masuk akal,setidaknya di mata orang lain.

    ‘Uang ... kurasa bukan’

    Jika dia menginginkan uang,ada cara lain.
    Jika dia bernegosiasi dengan Amerika Serikat atau Cina,dia akan mendapatkan jumlah yang gila.
    Namun,Sung Jin Woo akhirnya memutuskan untuk tetap tinggal di Korea,dan tidak ada negosiasi
    dengan Guild lainnya.

    'Maka yang lainnya ... '

    Mata Go Gun-Hee beralih ke Woo Jin-cheol.
    Dia bertanya dengan tenang.

    "Mengapa menurutmu Hunter Sung Jin Woo mencoba membersihkan begitu banyak Dungeon?"

    Woo Jin-cheol berpikir sejenak dan membuka mulutnya.

    "Kurasa,pasti ada tujuannya"

    Woo tidak tahu.
    Dan dia mengharapkan banyak jawaban dari Ketua,tetapi penjelasan Gun-Hee mengejutkan:

    "Benar"
    "Sung Jin Woo tampaknya sangat senang saat berburu monster"
    "Aku senang bisa mengerti apa yang ia pikirkan"
    "Ya"

    Woo Jin-cheol lalu mencoba mengingat beberapa hal dari masa lalu.
    Bahkan ketika Jin Woo membantu Hunters Guild untuk melawan para High Orc,
    dia memiliki wajah yang sangat gembira saat bertarung.

    “Dia sangat senang ketika dia bertarung melawan bos"
    "Aku juga bisa mengerti kegembiraan mengalahkan lawan yang kuat ..."

    Gunhee juga memiliki ingatan serupa dari Jin Woo.

    "Aku ingin bertarung dengan monster"

    Dan sejak saat itu,Jin Woo terus menepati janji.

    "Dia benar-benar kawan yang menarik"

    Lebih dari itu,dia yang terbaik.
    Kemudian,telepon di kantor ketua berbunyi nyaring.

    "Ketua asosiasi"

    Itu sekretarisnya.

    "Ada apa?"
    "Itu panggilan dari 『Biro Hunter』 Amerika"
    "Amerika Serikat?"

    'Dan 『Biro Hunter』?'

    Gunhee mencari-cari alasan ini terjadi di kepalanya.

    ‘Untuk apa 『Biro Hunter』menghubungiku?’

    Aku ingat tidak pernah meminta bantuan AS.

    'Lalu,apa itu?'

    "Sambungkan aku"

    Panggilan lalu segera terhubung.
    Hanya butuh 1 atau 2 detik untuk suara penerima berubah ke orang lain.

    “Ini Adam White dari 『Biro Hunter』"
    “Go Gun-Hee dari 『Asosiasi Hunter Korea』”

    Penelepon menggunakan bahasa Inggris.
    Dan karenanya,bahasa Inggris dengan lancar keluar dari mulut Go Gun-hee.
    Dia lebih percaya diri untuk ini daripada level bahasa Jepangnya.

    "Apa yang bisa kulakukan untuk 『Biro Hunter』?"

    Adam White segera menjawab tanpa ragu-ragu:

    "Pada awal bulan depan,kami berencana untuk mengadakan undangan ke para Hunter
    terkemuka dunia ke  『Biro Hunter』 kami"
    "Dan ..."
    "Aku ingin mengundang Sung Jin Woo sebagai perwakilan dari Hunter Korea"

    * * *

    Sebelum memulai Raid skala penuh,Jin Woo pertama kali mencari Guild yang tepat.
    Dia membutuhkan Guild lain untuk menangani berbagai produk sampingan yang akan ia panen
    dari Dungeon peringkat tinggi.

    "Aku tidak tahu apakah Raid akan terjadi sekali dalam beberapa hari ..."

    Seorang Wakil Guildmaster saja tidak akan cukup untuk membuat jadwal Raid yang ketat.

    "Dari sudut pandang guild,itu jauh lebih menguntungkan untuk mencari guild mitra daripada
    menyerahkannya ke perusahaan perantara lainnya"

    'Dimana masalahnya?'

    Hunters Guild,Guild terdekat dan Cha Hea-in,telah dikunjungi,tetapi pilihan terakhir malah
    jatuh kepada Guild Knight.
    Hanya ada satu alasan untuk itu.
    Jin Woo pernah bekerja sama sekali sebelumnya bersama mereka.
    Dan mereka masing-masing berlokasi di Seoul dan Busan,dan aktivitas kedua guild tidak tumpang
    tindih sama sekali.
    Jin Woo lalu menelepon mereka di sore hari.
    Seorang Hunter tanpa Raid hanyalah seperti orang miskin tanpa uang.
    Park Jong-soo,master dari Guild Knights,saat ini sedang duduk di rumahnya sambil menonton TV.

    Beep - Beep - Beep -

    Dia lalu mengangkat ponselnya yang bergetar di kursinya.

    'Hah?'

    Itu adalah Sung Jin-Woo.
    Matanya mengkonfirmasi pengirim.
    Dan dia langsung mengangkat teleponnya.

    "Hunter-nim"
    "Aku Sung Jin Woo dari Ajin"
    "Oh ya.Aku Park Park Jong-Soo dari Knight”

    Wajah Park Jong-Soo berangsur-angsur cerah saat dia mendengarkan kata-kata Jin Woo.
    Park Jong-Soo,yang melupakan rencana sebelumnya untuk menjalin hubungan dekat dengan
    Jin Woo karena fakta bahwa peraturan berubah,sudah menyerah.
    Tapi,saat mengingat tentang Guild Ksatria dan kekuatan Sung Jin Woo itu ...
    Jung Yoon-tae,seorang Wakil Guildmaster,saat itu juga kecewa.

    'Tapi,ada apa dengannya?'
    'Bukankah teleponku tidak diantisipasi olehnya dulu?'

    Lebih penting bagi Guild untuk membentuk ikatan dengan Guild yang kuat,bukan Hunter yang
    kuat.

    Lalu ....

    "Ya ya.Tidak masalah"

    Senyum tidak memudar dari wajah Park Jong Soo sepanjang panggilan.

    "Tolong,serahkan semuanya padaku"

    Berurusan dengan produk sampingan Dungeon bukanlah tugas yang sulit bagi Knight,
    yang memiliki pengalaman luas dalam hal itu.

    'Ketika tidak ada Raid,mengapa tidak menggunakan tim pengolah?'

    Park berkata dengan senyum di wajahnya.

    "Kalau begitu sampai jumpa besok!"

    * * *

    Kotak makan siang yang diberikan ibuku sangat lezat.
    Yoo Jin-ho berjalan dan melihat ke atas.

    "Ini mengingatkanku pada waktu ketika kita menyerang Dungeon Rank-C,hyungnim"

    Jin Woo tertawa bukannya menjawab.

    "Makan saja dulu"
    "Oh maafkan aku,hyungnim"

    Tapi Jin Woo mengerti bagaimana perasaan Yu Jin-ho.
    Semua Gates sudah di pesan dan mereka saat ini sibuk dengan jadwal yang padat.
    Satu-satunya perbedaan dari masa lalu adalah bahwa target mereka telah berubah dari
    Dungeon Rank-C atau yang lebih rendah lagi ke Dungeon Rank-B dan yang lebih tinggi lagi ..
    Jin Woo lalu membayangkan perbedaan Raid dari waktu itu.

    ‘...’

    『Ygritte』,yang menghadap Jin Woo,dengan hati-hati menundukkan kepalanya.

    'Ketika aku makan sebelumnya,apakah ada seseorang yang akan menjaga punggungku?'

    Kupikir,aku tidak terlalu membutuhkannya juga.
    Berkat menjadi Hunter Rank-S,Jin Woo dapat dengan jelas membaca gerakan yang terjadi
    di dalam Dungeon meskipun dia tidak terlalu berkonsentrasi.
    Dan mungkin juga baginya untuk mengatasi masalah dengan mata tertutup.
    Namun Jin Woo tidak ingin diganggu saat makan,dan karena itu,ia mengatur penjaga
    saat makan untuk menghilangkan kecemasan Jin-Ho.
    Jin Woo lalu melihat ke sisi lain.

    ‘...’

    Disana,mata Jin Woo bertemu dengan 『Iron』,yang sedang memukul dadanya.

    Bang, bang.

    Di dalam gua terdengar raungan.
    Jin Woo yang melihat itu menggelengkan kepalanya.

    'Dia terlalu ambisius,itu akan menjadi masalah'

    Yoo Jin-ho,yang sedang melihat ke arah suara,tiba-tiba bertanya pada Jin Woo.

    "Hyungnim"
    "Hah?"
    "Panggilanmu bisa bergerak sendiri"
    "Benar"

    Menurut perkataan Min Byung-goo.
    Shadow Soldier's memiliki ego mereka sendiri.

    'Yah,walau aku tidak tahu apakah aku harus percaya padanya atau tidak'

    Seperti itu.
    Yoo Jin-ho lalu bertanya.

    "Jadi ketika kita berada dalam situasi di mana kita tidak bisa menyerang seperti sekarang,
    tidak bisakah kamu menyerahkannya pada panggilanmu?"
    "Tidak,aku tidak bisa"

    Seiring bertambahnya jarak,maka semakin sedikit EXP yang akan terserap.
    Namun,Jin Woo tidak bisa mengatakan itu padanya,dan dihadapan ekspresi bingung Yoo Jin-ho,
    Jin Woo membuat wajah serius.

    "Orang-orang ini,aku tidak tahu apa yang akan mereka lakukan ketika aku tidak melihat mereka"
    "Urgh!"

    Nafsu makan Yoo Jin-ho sepertinya terdengar secara real-time.
    Aku akan membuat lelucon di sini.

    ‘Ayo coba ini sekali? ’ Note : kampret nih kalimat

    Setelah selesai makan,Jin Woo merapikan perlengkapan makan dengan baik.
    Dan lalu mengecek jendela status.

    [Skill: Shadow Storage Lv.2]
    [Job-specific Skill]
    [Tidak memerlukan mana]
    [Shadow Soldiers diserap ke dalam bayangan pengguna dan akan disimpan]
    [Prajurit yang disimpan dapat dipanggil atau diserap kembali kapan saja]
    [Jumlah bayangan yang disimpan: 840/840]

    [Efek Tingkat 2 'Sense Sharing': Anda dapat membagikan indera Anda dengan memilih 
    satu prajurit bayangan yang telah Anda simpan]
    [Efek khusus 'Sharing Sensation' yang melekat pada bayangan yang disimpan.
    Ini adalah kemampuan unik untuk mentransfer perasaan prajurit bayangan ke pengguna.
    Ini juga cukup berguna karena dimungkinkan untuk memilih prajurit bayangan yang jauh untuk 
    melihat situasi]

    Jadi bisa dikatakan,jika ini seperti....
    Jin Woo lalu menutup matanya dengan tenang.

    'Sense Sharing'

    Di luar Dungeon,ada Shadow Soldier's yang tersebar di seluruh Korea.

    'Aku sudah menyebarkan mereka di beberapa lokasi'

    Jin Woo lalu memilih salah satu dari mereka tanpa berpikir.
    Dan Itu adalah Shadow Soldier's yang ia sembunyikan pada Cha Hae-in secara kebetulan.
    Lalu.

    Clup - 

    Oh
    Jin Woo mendengar suara air jatuh ke lantai.

    ‘Kenapa ada air saat tidak hujan ...? ’

    Pertanyaan seperti itu muncul di benak Jin Woo.
    Dan begitu visinya menjadi jelas,mata Jin Woo bersinar.

    "Hyungnim? Apa kau baru saja tidur?"
    "...Tidak"

    Jin Woo lalu merasa jika ia harus mentraktir Cha Hae-in makan atas apa yang ia lakukan.

    "Oh,apa kau sudah mendengar cerita dari para Hunter?"
    "Apa?
    “Gates Rank-S di Shinjuku,Jepang.Besok diperkirakan akan menjadi Dungeon Break”

    'Apa waktu berlalu begitu cepat?'

    Jin Woo mengangguk.

    'Sudah enam hari sejak aku mulai menyerang Dungeon peringkat tinggi'

    Dan,Jin Woo tidak tinggal di satu tempat selama enam hari itu.
    EXP yang ia kumpulkan juga sudah menumpuk secara perlahan tapi pasti.
    Hasilnya,levelnya naik dari 101 menjadi 103.
    Hadiah terbesarnya adalah naik level.
    Jin Woo lalu mengulurkan telapak tangannya,dan memegang kunci hitam di atasnya.

    [Item: Kunci ke Kuil Cartelon]
    [Rarity: ???}

    [... akan segera muncul]

    [Sisa waktu: 26 jam 51 menit 49 detik]

    'Ini besok’

    Jin Woo memegang kunci dengan tenang di tangannya.
    Dan setiap kali dia melihatnya,hatinya bergetar.

    "Jangan bergerak"
    "Ya?"

    Setelah mendengar kata-kata Jin Woo,Yoo Jin-ho,yang menyentuh Iron dan Ygritte,
    terkejut dan menggelengkan bahunya.

    "Aku tidak mengatakan itu padamu"

    Shadow Soldier's yang mencoba bergerak dihentikan sekaligus setelah mendengar
    instruksi Jin Woo.

    "Crrrrrrrrrrrrrr."
    "Crreuk"

    Di sisi lain gua,hewan,seperti sabit atau pedang panjang,berjalan keluar dan memperlihatkan
    gigi mereka.
    Jin Woo lalu berdiri perlahan,dan menatap mereka.
    Satu hari lagi tersisa.

    "Ada lebih banyak waktu untuk hari itu."

    Jin Woo tersenyum,memanggil 『Devil King's Dagger』.

    * * *

    Malam sebelum Dungeon Break.
    Sebuah gambar besar muncul di Shinjuku di Tokyo sebagaimana yang diminta oleh Yuri Orlov.
    Itu memerlukan jumlah uang yang sangat besar.
    Penduduk di sekitarnya semuanya dievakuasi,tetapi Yuri Orlov tetap di lapangan sampai
    pemeriksaan terakhir.
    Pejabat Jepang juga mengawasinya tanpa lupa untuk menelan ludah mereka.
    Semua kata-kata dan tindakannya harus diperhatikan.
    Yuri lalu menyentuh dagu dan membuka mulut.

    "... Ini aneh"

    Si penerjemah membelakakan matanya.

    "Ya? Apakah ada yang salah? "
    "Tidak,bukan"

    Lingkaran Sihirnya itu sempurna.
    Jelas bahwa pekerjaan ini akan menjadi maha karya terbesar dalam hidupnya.
    Itu bukan hal yang aneh.

    "Kupikir aku merasakan seseorang di sekitar sini"
    "Ya?"

    'Jika benar-benar tidak orang,bukankah itu karena hatiku yang bergetar?'

    Yuri melihat sekeliling dengan mata terbuka lebar dan berteriak:

    "Kau siapa? Dimana kamu?"

    Tetapi tidak ada jawaban.
    Di jalan yang kosong,suaranya hanya bergema.

    "..."

    Seorang pejabat Jepang menyeka keringat di dahinya dan membuat senyum yang dipaksakan,
    lalu berkata.

    "Bukankah sudah tidak orang ada yang tersisa di luar pada malam hari sebelum Dungeon Break?"

    Lalu,Yuri mendengus

    "Aku tidak bilang jika itu manusia"
    "Ya?"

    Yuri,yang menatap pejabat itu,yang menjadi pucat,mengalihkan kepalanya lagi.

    "Apa itu hanya imajinasiku saja ..."

    Namun,ada seseorang yang memandang rendah mereka dari sebuah bangunan yang jauh.

    ‘Seorang pria yang dengan indra yang tajam’

    Sesuai dengan perkiraanku.
    Tidak ada yang salah dengan memikirkan dari mana kekuatan Yuri berasal.

    Tapi.....

    Tatapan pria itu lalu berpindah ke Gates Rank-S.
    Perasaan energi tenang melayang di sekitar Gates Rank-S.

    ‘...’

    Pria itu melepas tudung yang menutupi wajahnya.
    Dan muncul wajah Asia yang berusia di pertengahan tiga puluhan.
    Dengan jenggot lebat yang memberitahu kita siapa dia.
    Itu Sung Il-hwan.
    Dia menatap Gates raksasa dengan mata sedihnya dan memakai tudungnya lagi.

    'Akhirnya ... apa ini akan dimulai?'

    Semuanya berjalan sesuai rencana.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    1 Response to "Solo Leveling Ch 153"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel