Solo Leveling Ch 135




  • Chapter 135 



    『Ber』 yang pertama bergerak.
    Berpegang teguh pada satu perintah Tuannya. ‘Jangan menyakiti musuh’
    Dan 『Ber』 yang berada di jajaran teratas spesiesnya tahu bagaimana melaksanakan tugas itu.
    Tentu saja.

    'Menunjukkan celah yang sangat besar dapat membuat seseorang kehilangan keinginannya untuk bertarung'

    Tap! Tap! Tap!

    Saat dia bergerak,『Ber』,yang telah menghilang dari pandangan Cha Hae-in,
    sudah berdiri di hadapannya dalam sekejap.

    "...!" 

    Cha Hae-in terkejut dengan kecepatan 『Ber』,tetapi dengan mengandalkan instingnya,
    dia mengayunkan pedangnya ke arah 『Ber』 segera.
    Yang kemudian diikuti dengan puluhan serangan pedangnya.

    Tapi.

    『Ber』 menghindari semua serangannya tanpa bergerak dari tempatnya.
    Dia membuat sebuah gerakan tepat tanpa celah dan gerakan yang sia-sia.
    Dan begitu cepat hingga terkadang menujukkan banyak bayangan dirinya.
    Kesenjangan kecepatan diantara keduanya sangat luar biasa.

    'Tidak mungkin!'

    Mata Cha Hae-in bergetar setiap kali serangan yang ia lancarkan gagal.

    'Dia bisa menghindari semua seranganku bahkan tanpa berpindah tempat?'

    Sekali lagi.
    Pedang menyapu ke arah leher tetapi lawan hanya menggerakkan tubuh bagian atasnya
    dengan ringan.
    Tidak peduli bagaimana Cha Hae-in menyerang,lawannya selalu saja menghindari semuanya
    begitu saja.

    'Bagaimana...!' 

    Bagaimana mungkin makhluk yang dipanggilan ini - yang bahkan tidak dalam kondisi yang
    sama - saat ia hidup bisa sekuat ini?
    Dan -

    'Sung Jin Woo,bisa memanipulasi bawahan yang seperti itu dengan bebas ...'

    Dalam kepanikannya,gerakan Cha Hae-in menjadi semakin tumpul,dan 『Ber』 menahan
    pedangnya dengan tangannya.
    Lalu mendorongnya ke arah wajah Cha Hae-in.
    Cha Hae-in bisa mencium bau kematian yang hebat dari itu.

    'Ini sudah berakhir’

    Saat 『Ber』 semakin dekat dengannya,Cha Hae-in tidak punya pilihan selain berteriak.

    "Ah!"

    Namun,alih-alih mematahkan pedang dan memutuskan kepalanya,mahluk panggilan Jin Woo
    malah membuat auman mengerikan di depan wajah Cha Hae-in.

    Kie ee ae eke! 

    Cha Hea-in terpental oleh raungan mana itu.

    "Aaaah!"

    Jin Woo mengerutkan keningnya.
    Menyaksikan pertempuran berat sebelah bukanlah hobinya.

    Tapi -

    Cha Hae-in berdiri kembali seolah-olah dia tidak berniat menyerah dengan mudah dan
    memperbaiki posisinya.
    Jin Woo yang melihat itu memiringkan kepalanya.

    'Apa yang sedang kau pikirkan?'

    Cha Hae-in tahu dia tidak terlalu lemah hingga bahkan tidak bisa melihat celah dalam
    pergerakan lawannya.

    'Meskipun dia bisa melihat celahnya,dia juga tidak mau gegabah'

    Jika begitu.
    Apa dia masih mengincar sesuatu?

    'Aku berharap jika dia tidak akan membuat keputusan yang buruk'

    Jin Woo,yang terhubung dengan 『Ber』,dan dia bisa merasakan betapa mendominasinya
    bawahannya itu saat ini.
    Di sisi lain,Cha Hae-in berada dalam posisi yang benar-benar tidak diuntungkan,
    tetapi keinginannya untuk menang tetap utuh.
    Aku punya firasat yang tidak menyenangkan.
    Tatapan Jin Woo,yang menyaksikan pertarungan keduanya,menjadi lebih waspada.

    ‘...?’

    『Ber』 tidak bisa memahami tindakan Cha Hae-in.
    Padahal 『Ber』 sendiri sudah menunjukkan perbedaan kemampuan yang luar biasa beberapa kali. Lalu,mengapa kau tidak berhenti melakukan ini?
    Raja semut,yang memerintah di atas rantai makanan,mulai merasa tidak nyaman dengan
    tindakan Cha Hae-in,yang tidak lain hanya sebuah mangsa di hadapannya.
    Ingatannya sebagai seorang penguasa adalah sumber dari kemarahannya itu.

    'Beraninya ...'

    Begitu 『Ber』 memutuskan,dia mendekati Cha Hae-in dalam sekejap.
    Karena itu,Cha Hae-in sedang berhadapan muka dengan 『Ber』 saat ini.
    Jika kau memperhatikan pernafasannya,kau bisa tahu siapa yang pemangsa atau yang dimanga
    hanya dengan melihatnya saja.
    Peringatan melalui insting.
    Itu adalah rencana 『Ber』 awalnya,tetapi itu tidak seefektif yang dia pikirkan.
    Seperti yang diprediksi Jin Woo,Cha Hae-in masih memiliki kartu truf yang tersisa ditangannya.

    [Skill 'Sword Dance']

    Cha Hae-in menggunakan Skill-nya dengan percaya diri.
    Setelah menggunakan Skill,gerakannya menjadi semakin cepat,seolah-olah dia sedang menari,
    dan pedang ditangannya mulai membuat lengkungan yang indah.

    Huf! Huf! Huf! 

    Tapi... 『Ber』,mampu menghindari semua serangan mematikan itu dengan mudah.

    'Berhentilah bermain-main’

    『Ber』 meraih pedang Cha Hae-in dengan tangan kosong dan lalu menghancurkannya. 

    Creack! 

    Pedang terbelah dua.
    Tetapi,Cha Hae-in yang seharusnya berkecil hati,memiliki pandangan yang dingin.

    'Sekali saja!'

    Cha Hae-in menuangkan semua sihir yang dimilikinya pada pedangnya.

    [Skill 'Sword Light']

    Karena terlalu banyak mengkonsumsi Mana,Skill ini menjadi kartu truf yang tidak bisa dia
    gunakan dengan bebas.
    Dan ini adalah pertama kalinya dia menggunakannya.
    Pedangnya bersinar.
    Setelah pedangnya dipatahkan,Cha Hae-in melompat ke dada 『Ber』 dan mengarahkan pedangnya. Mata Jin Woo bertambah besar melihat itu.

    'Tidak!'

    Tentu saja,dia tidak khawatir tentang 『Ber』.
    Terlepas dari kekhawatiran Jin Woo,bagaimanapun,Cha Hae-in mampu meusuk perut moster berwarna hitam keemasan itu.

    Kieek! 

    Dalam waktu singkat,luka dalam tubuh 『Ber』 tertutup kembali.

    ’Wanita ini adalah musuh'
    'Aku tidak keberatan mati'
    'Tetapi jika aku gagal,wanita ini akan membahayakan tuanku'

    『Ber』 terdorong oleh keinginan kuat dari alam bawah sadarnya.

     'Jaga Tuanmu!'

    Pada saat itu,kepala 『Ber』 menjadi kosong,dan perintah Jin Woo,"Jangan biarkan musuh terluka," dilupakan olehnya.
    『Ber』 berubah menjadi iblis dengan tujuan untuk melindungi Jin Woo.
    Tubuhnya membesar,rahangnya terbuka lebar,dan kukunya memanjang seperti pisau!

    "Hentikan!"

    『Ber』,yang telah bersiap untuk mengalahkan musuh tuannya,menyerang dengan sepuluh kukunya. 

    Whoosh! 

     Tepat sebelum sepuluh kuku tajam itu menghantam tubuh Cha Hae-in.

    Clang! 

    Itu belum terlambat.

    "... Aku sudah bilang untuk berhenti"

    Jin Woo,yang menahan serangan 『Ber』 dengan tangan telanjang,dan membuka lebar matanya. Yang mana itu membuat 『Ber』 bergetar ketakutan.
    『Ber』,yang belum mengambil pedang dari perutnya,jatuh terduduk di lantai dan memohon
    untuk pengampunan.

    "Tuan,Tuan.Maafkan aku ..."

    Jin Woo tahu kenapa 『Ber』 melakukan itu.
    Itu hanya dorongan jika dia harus melindungi tuannya yang juga terdengar di kepala Jin Woo.

    ‘...’

    Jin Woo,yang menatap 『Ber』 sejenak,menoleh.

    thud -  

    Cha Hea-in,yang hampir menghadapi kematiannya,tidak memiliki kekuatan lagi untuk berdiri,
    dan jatuh terduduk di lantai.

    "Apa kamu baik-baik saja?"

    Ketika Jin Woo mendekat,Cha Hea-in yang mencoba bangkit tetapi tidak bisa,ia menurunkan matanya dan mengangguk.

    "Ya"

    Apa dia benar baik-baik saja?
    Jin Woo lalu membantunya berdiri dan bertanya.

    "Kenapa kau begitu keras kepala? Kau tidak perlu sekeras kepala seperti itu agar bisa masuk ke
    Guild ini"
    ".."

    Itu hanya ujian.
    Itu juga tes Guild,dan sebenarnya itu adalah sarana untuk menolaknya.
    Dan dalam konfrontasi seperti itu,kau terobsesi dengan kemenangan dengan menggunakan
    Skill yang berbahaya seperti ini.
    Keinginan untuk menang tidak pernah cukup untuk menjelaskannya.
    Jadi...

    'Apa mungkin...'

    Jin Woo bertanya dengan hati-hati agar tidak melukai perasaannya. 

    "Apa kau tertarik padaku?"
    "Ya"

    Jin Woo memiringkan kepalanya seolah-olah bagian belakang kepalanya sudah dipukul oleh seseorang.

    'Bukankah ini?'

    tapi -

    Cha Hea-in,yang mencoba meringkas apa yang ia pikirkan,mengoreksi jawabannya.

    "... ya.Kurasa begitu"


    ***

    Kantor pusat 『Biro Hunter』.
    Direktur merasa tidak nyaman ketika dia mendengar laporan jika waklinya gagal dalam merekrut Hunter Sung Jin Woo.
    Alih-alih melihat kebenaran dalam laporannya,ia memanggil wakil direktur langsung ke ruang rapat. Wakil direktur datang bersama Nyonya Selner.

    "Apa yang terjadi?"

    Direktur bertanya sebelum keduanya duduk.
    Ini adalah penolakan pertama kalinya sejak 『Biro Hunter』 didirikan.
    Wakil direktur berdiri dengan wajah gelap dan menundukkan kepalanya.

    "Aku tidak punya sanggahan"
    "Aku tidak memanggilmu untuk meminta maaf"

    Ketika direktur menekan tombol,ruangan menjadi terlindungi oleh dinding khusus dan pintu ruangan juga langsung terkunci.
    Bagian dalam menjadi hening sepenuhnya.
    Untuk mencegah bocornya informasi,Nyonya Selner tidak menggunakan telepon atau email untuk membicarakan apa yang ia lihat.
    Jadi Direktur masih tidak tahu apa yang terjadi di Korea.

    "Ceritakan apa yang terjadi"

    Wakil direktur melirik Nyonya Selner sejenak.
    Nyonya Selner mengangguk perlahan.
    Kemudian Wakil Direktur membuka mulutnya.

    "Nyonya Selner sudah mengamati Hunter 'Sung Jin Woo'"
    "Jadi apa yang terjadi?"

    Bagi Direktur yang sudah mengetahui kemampuannya,hasil dari 'pengamatan' Nyonya Selner itu sama pentingnya dengan keberhasilan 'perekrutan'.

    "Hunter Sung Jin Woo ..."

    Wakil direktur,membasahi bibirnya yang kering dengan ujung lidahnya,lalu melanjutkan.

    "Menurut Nonya Selner,dia adalah salah satu raja"
    "Apa?!"

    Direktur berdiri.
    Para Hunter yang dikatakan "Raja" oleh Nyonya Selner hanyalah ada tiga dari segudang kekuatan yang pernah ditemuinya sebelum bertemu Hunter Sung Jin Woo.
    Dan mereka adalah satu-satunya yang bisa mengguncang dunia.
    Itu adalah tingkatan tertinggi dari seorang Hunter!
    Dan orang bernama Sung Jin Woo itu adalah salah satunya.
    Direktur berbalik dan bertanya.

    "Jadi,maksudmu,Hunter Sung Jin Woo itu sekuat seorang Hunter kekuatan nasional?"

    Tapi Nyonya Selner menggelengkan kepalanya.

    "Apa?"

    Kerutan muncul di dahi Direktur.
    Wakil direktur mampu memahami pikiran direktur.
    Dia juga sudah mendengar jawaban yang sama dan juga memiliki reaksi yang sama.
    Karena itu dia menghela nafasnya.

    "Kurasa aku perlu sedikit ... penjelasan"

    Direktur meminta pada Nyonya Selner.

    "Pertama-tama,kupikir kau sudah tahu benar kemampuan apa yang kumiliki,kan?"

    Direktur dan wakil direktur mengangguk.
    Direktur membuka mulutnya terlebih dahulu.

    "Semua yang mengalami Kebangkitan terhubung dengan kekuatan dari sisi lain"

    Dan Nyonya Selner bisa merasakan penghubung antara keduanya itu dengan hanya menatap mata seseorang yang mengalami Kebangkitan.
    Namun,kadang-kadang,ada Kebangkitan yang tampak begitu kuat hingga cahaya yang datang dari sisi lain kepadanya mengalir dengan sangat deras.
    Dan mereka dipanggil sebagai 'Raja'.

    "Lalu apa bedanya dengan Hunter Sung Jin Woo?"
    "Dia tidak memiliki batas atau sesuatu"

    Nyonya Selner menggigil lagi.

    "Begitu aku menatap matanya,kegelapan dalam dirinya menatapku.Ya Tuhan.Itu seakan 'dia' sendiri adalah kegelapan itu"

    Wakil direktur segera membantah.

    "Tapi dia bekerja sebagai Hunter dan membantu banyak orang.Kupikir dia bukan orang jahat"

    Jika Hunter Sung Jin Woo adalah orang jahat,kedua pria yang mengarahkan senjata kepadanya pasti sudah mati di tempat.
    Namun,Sung Jin Woo tidak membunuh dan bahkan tidak mempermasalahkannya.
    Tapi,Nyonya Selner menggelengkan kepalanya.

    "Aku tidak sedang membicarakan kebaikan dan kejahatan Hunter Sung Jin Woo,wakil direktur"

    Matanya menyipit.

    "Aku sedang membicarakan tentang dari mana kekuatannya berasal"

    Direktur yang mendengarkan dengan tangan di bawah dagunya,membuka mulutnya.

    "Dia pasti seorang Hunter yang kuat,kan?"

    Nyonya Selner mengangguk.

    "Hunter Sung Jin Woo,dia tidak meminjam bantuan dari mana pun.Ini bukan dari sisi lain,tetapi kekuatan dari dalam dirinya sendiri,jadi dia tidak dibatasi oleh apapunYang mana itu juga berarti ..." "Tidak ada batasan dalam kekuatannya ..."

    Tanpa ia sadari,wakil direktur sudah menggigil saat mendengarkan percakapan itu.
    Dia tidak bisa membayangkan akan menjadi seberapa kuat Hunter yang memiliki kekuatan tak terbatas itu.
    Direktur yang mendengar kata-kata Nyonya Selner juga sangat gelisah.
    Kemudian dia segera mengangguk seolah dia telah memutuskan sesuatu. 

    "Kerja bagus,Nyonya"

    Direktur,yang membawa Nyonya Selner pergi,lalu membawa wakilnya pergi ke ruang bawah tanah gedung 『Biro Hunter』.

    "Kita mau kemana Tuan?"
    "Bawah tanah lantai 9"
    "Bukankah itu tempat arsip?"
    "Ada sesuatu yang aku simpan disana"

    Ketika dia melihat angka-angka terus bergerak dari dalam lift,direktur melanjutkan.

    "Jika kamu tidak bisa menggunakan kekuatan Nyonya Selner,kau harus membawanya dengan
    metode lain"

    Muda.
    Memiliki kekuatan luar biasa.
    Seperti yang dikatakan Nyonya Selner,jika Hunter Sung Jin Woo memiliki kekuatan yang kuat, itu akan digunakan terlepas dari apakah itu untuk kebaikan atau kejahatan.
    Pedang yang digunakan untuk melindungi dirinya sendiri tidak lebih dari senjata normal di mata orang lain.
    Dan Direktur ingin memiliki pedang bernama Sung Jin Woo.
    Direktur yang tiba di lantai 9 lalu berjalan terus ke bagian dalam.
    Beberapa anggota staf lewat dan menyapanya,tetapi direktur bahkan tidak menyadarinya.

    "Apakah kau ingat tentang Gates Rank-S pertama?"
    "Tentu saja"

    Bagaimana aku bisa melupakan Dungeon Break terburuk di bagian barat AS itu?
    Karena kejadian itu,A.S. harus membawa Hunter terkuat di dunia dengan hadiah besar, dan akhirnya berhasil mengalahkan bos di dalamnya.
    Tapi yang selamat dari tempat itu hanya ada 5 orang.
    Hanya satu monster Rank-S dan dia mampu membunuh puluhan Hunter tingkat atas.
    Tanpa pengorbanan mereka,keberadaan Amerika Serikat bisa berada dalam bahaya.
    Dan karena itu. A.S. memberikan lima orang yang selamat itu dengan status yang sama dengan negara, yang merupakan awal dari istilah kekuatan nasional.
    Wakil Direktur lalu mengatakan nama monster yang menyebabkan bencana terburuk dalam sejarah itu.

    "Drake Karmish ..."

    Bukankah Hunter Class Mage mengatakan jika arti Camish itu api abadi?
    Ketika dia memasuki ruangan terakhir dan membuka brankas,sebuah 『Runestone』 muncul di bawah pengamanan ketat.
    Wakil direktur terkejut.

    "Kalau begitu ini ......?"
    "Kau benar"

    Direktur meletakkan tangannya di kotak kaca yang menutupi 『Runestone』 dan tersenyum.

    "『Runestone』 dari tubuh Karmish"

    Setelah Karmish Raid,dua Hunter yang selamat memutuskan untuk menetap di Amerika Serikat.
    Dan A.S,menggap itu adalah hadiah yang dibawa oleh Karmish.
    Sejak itu,A.S lalu membangun '『Biro Hunter』' untuk menghindari bencana berulang dan melakukan segala upaya untuk meningkatkan kekuatan Hunter mereka.
    Sekitar delapan tahun setelah itu.
    『Runestone』 milik Karmish telah menunggu pemiliknya sejak lama di bagian bawah gedung 『Biro Hunter』 yang dingin karena tidak ada Hunter Class Mage di antara para Hunter yang bersekutu dengan Amerika hingga saat ini. Sutradara memandang ke kaca dengan senyum yang signifikan.

    "Karmish sekali lagi akan membawa hadiah berharga ke negara yang indah ini"

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    1 Response to "Solo Leveling Ch 135"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel