Solo Leveling Ch 239



  • Chapter 239


    "Bangkitlah"

    Begitu perintah Jin Woo keluar.

    Kieeee -!

    Cacing yang baru saja Jin Woo bunuh berubah menjadi Shadow Soldier.
    Jin Woo menggabungkannya dengan tentara miliknya.
    Orang-orang ini akan sama seperti Shadow Soldier lainnya.
    Tidak seperti di masa lalu,dimana Shadow Soldier yang dibuat hanya terbatas karena
    pengaruh sistem yang menekan kekuatannya,sekarang setelah ia menjadi Shadow Monarch
    itu sendiri,Jin Woo mampu membuat Shadow Soldier sesuka hatinya.

    Keeck -!

    Saat asap gelap membakar keluar tubuh Shadow Soldier,monster yang mati tadi menjadi
    lebih kuat dari saat ia hidup.
    Semakin kuat prajurit sebelum dia terbunuh,maka akan semakin kuat prajurit yang
    muncul dari bayangan mereka.
    Kekuatan perkasa yang telah menghancurkan dunia sampa saat ini telah terkekang
    oleh kebodohannya sendiri.
    Jin Woo memberikan perintah pertamanya kepada rekrutan baru.

    "Serang mereka"

    Pada perintah Jin Woo!
    Shadow Soldier yang berbentuk cacing berlari dengan ganas ke arah tentara musuh.
    Jin Woo juga ikut berlari bersamanya.
    Jin Woo,yang telah memiliki penglihatan milik Shadow Soldier bertipe serangga
    bergegas menuju garis depan yang dipenuhi oleh Orc.

    Kieek!

    Orc yang berjauhan kini berkumpul,tetapi,pergerakan itu tidak dianggap oleh Jin Woo.
    Ketika Jin Woo,yang dengan ringan menghindari serangan yang datang dari segala arah,
    mengayunkan belatinya,para Orc seolah-olah ditelan oleh ledakan.
    Setiap kali belati bergerak,aura hitam yang gila darinya akan menghancurkan Orc serta
    tanah yang mereka injak.
    Itu seperti badai.
    Karena itu,jumlah mereka mulai menyusut jauh lebih cepat daripada kecepatan
    teriakan yang keluar dari mulut para Orc.

    Kemudian -

    Bayangan panjang muncul di atas kepala Jin Woo.
    Jin Woo lalu mengangkat kepalanya.

    'Hmmm'

    Saat ia melihat ke atas,bayangan itu menatapnya kembali,ia lalu mengangkat tangan
    yang sama besarnya dengan pilar batu.
    Entah sudah berapa banyak dia memakan manusia,karena mulutnya penuh dengan noda darah.
    Mata Jin Woo berkedut.
    Sebelum mahluk itu menjatuhkan tangannya,Jin Woo bergerak lebih dulu.
    Dalam sekejap,Jin Woo,mendekati bagian bawah kaki raksasa itu,dan kemudian
    mengayunkan Karmish's Wrath di tangannya.

    Slash -!

    Dengan ujung belati,yang dibalut oleh aura hitam,kaki tebal raksasa itu terpotong
    dengan sangat mudah.

    'Ini hebat!'

    Raksasa,yang kehilangan salah satu kakinya,menjerit dan akhirnya kehilangan keseimbangan.
    Tubuhnya yang besar condong ke belakang dan jatuh dengan kuat.

    Boom -!

    Banyak monster di belakang raksasa yang tidak sempat melarikan diri tertindih dan berteriak.
    Sekarang Shadow Army baru mulai bergerak.
    Dan mereka mulai memanjat raksasa yang bernafas dengan terengah-engah.

    Sasa Sasak -

    Raksasa itu berjuang untuk menahan monster cacing yang telah menjadi Shadow Soldier,
    tetapi itu tidak berguna,cacing itu langsung mencapai wajah raksasa.
    Tak lama kemudian,cacing itu memakannya dengan sangat rakus.

    Aaaargh -!

    Setelah beberapa kali berkedut,raksasa yang berteriak itu mati.
    Tapi itu bukan akhir baginya.
    Sekali lagi,Jin Woo membangunkan raksasa itu dalam wujud bayangan.

    "Bangkitlah"

    Sa sasa -

    "Uh"

    Bayangan seukuran raksasa muncul di sebelah tubuh raksasa,yang wajahnya hampir
    menghilang karena diserang monster cacing.
    Di bawah tubuh raksasa itu,satu dan dua Shadow Soldier lain ikut merangkak keluar.
    Shadow Soldier yang dibuat dari mayat para Orc yang kini telah menggunakan senjata,
    memandangi mantan rekan mereka.

    Tiba-tiba,para prajurit meraung.

    Kieeee -

    Arraraa -

    Ketika Shadow Soldier raksasa mulai bergerak,musuh kembali muncul.
    Prajurit raksasa,yang membungkuk tubuhnya,lalu membentangkan jari-jarinya
    dan mengambil pilar batu dengan tangannya.
    Sekarang pilar batu menjadi senjata prajurit raksasa.

    Thud - Boom -!

    Beberapa kotoran yang berada di atas pilar batu jatuh ke tanah.
    Prajurit raksasa lalu mempersiapkan pukulan dengan menarik pilar batu ke belakang
    bahunya,seolah-olah dia mencoba melakukan pukulan homerun.

    Lalu -

    Para monster yang menyerang menyadari kekuatan yang dimiliki lawan mereka.
    Mereka yang menikmati perang mulai takut dan bergegas mundur karena JIn Woo.
    Ketakutan yang mereka rasakan dengan jelas disampaikan oleh Jin Woo.
    Jin Woo lalu berbicara dalam bahasa Monarch.

    [Apa yang kalian takutkan?]

    Serangan balik baru saja dimulai.
    Masih terlalu dini untuk merasa ketakutan.
    Di mata Jin Woo,kemarahan yang menakutkan bersinar.
    Kemudian.

    Whoosh -!

    Prajurit raksasa mengayunkan pilar batu sekuat yang dia bisa,dan menyapu musuh
    seperti mainan.

    Aaargh -!

    Bang -! Bang -!

    * * *

    Tepat setelah Jin Woo muncul di medan perang.
    Naga,yang selalu waspada akan sekitarnya,merasakan kehadiran Shadow Monarch.

    'Timur'

    Di ujung timur seseorang dengan kekuatan yang kuat telah muncul.
    Shadow Monarch sudah muncul.
    Sedikit lebih lambat dari naga besar,salah satu naga kuno dan Monarch lainnya
    merasakan pergerakan Shadow Monarch.
    The King of the Wonders,Monarch Race,berbicara kepada Naga besar.

    [Melakukan serangan sekarang ...]

    Tetapi naga besar mengangkat tangannya dan memotong kata-katanya.
    Ia juga menunjukkan wajah yang aneh.
    Orang yang menunggu kemunculan Shadow Monarch daripada siapa pun adalah
    ia sendiri.

    Tapi -

    Ia masih tidak bergerak bahkan ketika dia tahu jika Shadow Monarch mulai
    menjadi masalah di awal perang.
    Pada saat ini,para prajuritnya juga dengan cepat menjadi Shadow Soldier.
    Dalam kegugupannya,Naga besar berubah menjadi manusia dengan wujud
    pria setengah baya kecil,ddan lalu membuka mulutnya lagi.

    [Shadow Army ... Di mana mereka?]

    Naga itu tidak merasakan pasukan asli Shadow Monarch.

    'Tidak mungkin...?'

    Monarch disisinya dengan cepat menutup matanya.
    Dan segera di ujung timur,seekor monster bayangan yang ia kenal muncul.
    Mata sihirnya memandang semua medan perang.

    "...!"

    Naga ini benar.
    Shadow Army yang berkeliaran di tengah-tengah medan perang hanyalah prajurit baru,
    dan Shadow Army lama yang seharusnya ada dalam bayangan Shadow Monarch tidak
    terdeteksi sama sekali.
    Monarch itu membuka matanya dan menatap pria di sebelahnya.
    Di mata naga yang pria itu miliki,kemarahan dan keraguan bercampur menjadi satu.

    'Mengapa...'

    Apa alasan Shadow Monarch tidak membawa pasukannya ke medan perang?
    Sekilas,ini adalah peluang terbaik untuk membunuhnya.
    Tapi,Naga tidak mau menggerakkan seluruh pasukannya sebelum bisa menebak niat musuh.
    Dan mungkin saja pergerakkan itu adalah tujuan sebenarnya musuh.
    Kecemasan seperti kabut menutupi bidang penglihatan naga.

    Lalu -

    Salah satu naga kuno dengan cemas mendekat.

    [Tuan,Tuan ...]

    Saat Monarch Raja menatapnya,naga kuno itu menundukkan kepalanya.
    Monarch Naga,yang menutup mulutnya dan mengeluarkan intimidasi yang kuat,memandang
    ke timur,ke tempat di mana Jin Woo sedang mengamuk.
    Prajurit yang ia kirim kesana dengan cepat menyusut.
    Dan jumlah Shadow Soldier meningkat sebaliknya.
    Aku harus membuat keputusan.
    Itu sangat cepat.
    Namun,dalam pergerakan perang yang tak terduga yang menyebar ke arah yang sama
    sekali berbeda dari yang diharapkan,Monarch Naga tidak bisa membuat keputusan
    dengan mudah.
    Dahi Monarch naga berkerut.

    "Shadow Monarch ... apa tujuanmu? "

    * * *

    Setelah mendapatkan cukup banyak prajurit baru.
    Jin Woo berpikir dan berhenti memotong musuh.
    Jumlah musuh terlalu banyak.
    Walau prajuritnya terus meningkat dengan cepat,tetapi,melihat jumlah musuh yang
    mendekat membuat JIn Woo merasa jika ini tidak berarti.

    Hah -

    Setelah bernafas dengan kasar.
    Jin Woo tidak memikirkan kesalahan lagi,dan ia mengutamakan akal sehatnya.
    Kemudian,seperti mesin penyembelih,gerakan refleks yang jauh melampaui batas tubuh
    manusia diulang berkali-kali olehnya.
    Dalam satu serangan,ratusan monster terkoyak.

    "Bangkitlah"

    Dan -
    Ratusan Shadow Soldier baru bangkit.
    Sama seperti tsunami besar yang menerjang untuk melahap segalanya,Shadow Army
    secara bertahap mulai mengisi medan perang dengan warna hitam.
    Setiap kali Jin Woo bergerak,gelombang hitam muncul.

    "Tidakkk!"

    Monster yang ada dihadapan Jin Woo berteriak sebelum terbunuh.
    Ketika teriakan yang bisa menghancurkan gendang telinga berakhir,para monster mati.
    Dan Shadow Soldier lain muncul kembali.
    Jeritan monster yang menggema di seluruh tempat memenuhi medan perang.

    'Sudah berapa lama?'

    Jin Woo merasakan pergerakan baru dari jauh.

    'Ayo kita lihat'

    Jin Woo bisa melihat ratusan monster terbang di atas langit,mereka bergerak mendekat.

    "Apa pasukan kehancuran sudah mulai bergerak?"

    Tapi,tidak ada hawa keberadaan dari naga itu.
    Tidak.
    Aku tidak perlu kecewa.
    Masih ada banyak waktu yang tersisa.
    Jika aku ragu,aku tidak akan melakukan semua ini sejak awal.

    Kieeee -!

    Di garis depan,ketika Shadow Soldier mulai bertempur,monster lain juga semakin
    mendekat untuk menyerang Jin Woo.
    Tapi,kekuatan Jin Woo sudah meningkat.
    Dan ia hanya penasaran dengan satu hal.
    Kenapa mereka harus bergerak sekarang?
    Setelah menggelengkan kepalanya untuk melupakan itu.
    Jin Woo mengulurkan tangannya ke arah depan.

    'Power of Ruler's'

    Dan ketika dia meremas langit,dia memberi kekuatan pada kedua tangannya dan
    menarik sesuatu yang tidak terlihat.
    Mana di atmosfer merespons kehendak Shadow Monarch.
    Ratusan monster yang berbondong-bondong datang seperti lebah ditangkap oleh tangan
    yang tak terlihat dan terjebak di tanah tanpa terkecuali.

    Kwaaaa -!

    Kieeeee -

    Gempa bumi yang hebat muncul.
    Kekuatan hantaman itu sangat kuat.
    Dan naga kuno kagum pada kemampuan Shadow Monarch.
    Tapi tidak ada ruang untuknya terkejut.
    Naga,yang sebelumnya bersembunyi diantara para monster,menunjukkan dirinya.
    Dan Jin Woo bisa melihat jika energi mulai berkumpul di mulut naga itu.

    "...!"

    Dan seperti yang diharapkan.
    Napas api dikeluarkan dari naga yang muncul itu.

    Quaaaaaaa -

    Naga yang telah memuntahkan nafas api terbang ke ketinggian lagi.
    Ia tidak bisa merasakan keberadaan Jin Woo.
    Apa dia meleleh karena napasku?
    Naga itu,yang mengira dia telah aman,menatap tanah kembali untuk mengkonfirmasi
    keadaan Shadow Monarch.
    Setelah api dan asap menghilang.
    Tidak ada jejak dari Shadow Monarch di mana pun ia melihat.
    Dimana dia ...?

    Kemudian -

    Ia merasakan sesuatu di atas kepalanya.
    Tapi itu sudah terlambat,sensasi merayap melintas di belakang lehernya.

    "Kau!"

    Sebelum naga itu bisa bereaksi,Jin Woo sudah menikamkan 'Karmish Warth' kepadanya.

    Creack!

    Aura tajam,ditembakkan dari ujung belati,dan menembus kepala hingga ke bawah dagunya.
    Dan tentu saja.
    Naga,yang kepalanya hancur,jatuh setelah kehilangan kemampuannya untuk terbang.
    Begitu itu jatuh dengan cepat,tanah menangkapnya dengan getaran yang gila.

    Boom - ! Bang -!

    Jin Woo melompat dari kepala naga dan berjalan ke musuh yang lain tanpa melihat ke belakang.

    "Bangkitlah"

    Kemudian naga dan ratusan monster lain perlahan mengangkat tubuh mereka dari
    belakang punggung mayat mereka.

    * * *

    Monarch Naga merasakan kematian naga itu.
    Walau pasukannya tidak bisa dibandingkan dengan pasukan lainnya.
    Sebagian pasukannya telah dibunuh oleh Shadow Monarch.
    Sekarang,tidak peduli apa yang ingin JIn Woo rencakan,dia harus mulai bergerak.
    Pasukan Kehancuran harus dicegah agar tidak dibunuh oleh Shadow Monarch.

    [Kalahkan dia]

    Naga memerintahkan para aga kuno,yang sedang menunggu di belakangnya.

    [Ikuti aku]

    Dan setelah siap,Monarch naga memberi perintah lain kepada Monarch disisinya.

    [Kamu tinggal di sini dan bersiap untuk serangan kejutan Shadow Army]
    [Aku akan melakukan itu]

    Lalu -

    Ratusan Gates yang terhubung ke medan perang timur muncul di hadapan Monarch
    Naga dan naga kuno.
    Mereka lalu masuk ke dalamnya.
    Pergelangan kaki naga yang terbungkus amarah kemudian menghilang ke dalam Gates.
    Naga-naga kuno juga melompat masuk ke dalam Gates.
    Pasukan Kehancuran,yang menyusut secara terus menerus akibat serangan Shadow Monarch,
    mulai bergerak.

    * * *

    Tidak seperti timur di mana kekuatan terus bertempura,medan perang di ujung
    barat kini telah berakhir.
    Para prajurit AS yang berada di garis pertahanan terakhir terkoyak oleh gigi dan kuku
    para monstert.
    Hal terakhir yang mereka harapkan adalah senjata para Hunter.
    Tetapi senjata para Hunter yang dibuat untuk Raid tidak dapat ditangani dengan baik
    oleh masyarakat biasa.

    Ah Ah, Ah Ah Ah!

    Pasukan monster di barat juga dipenuhi oleh monster cacing yang lincah.
    Dan karenanya,
    Cacing bisa mendekati tentara dengan mudah.

    Doo Doo Doo Doo Doo Doo!

    Cacing-cacing itu,yang terus bergerak sambil mengabaikan peluru,mulai menggigit para prajurit.

    Ah! Ah! Ah!

    Pasukan mundur dan menembakkan pistol mereka,tetapi itu tidak berpengaruh.
    Dan lebih tak terbayangkan untuk mengayunkan pedang terhadap monster seperti itu.
    Tidak ada yang bisa melakukannya.

    Creack -! Aaah -!

    Cacing yang memakan para prajurit menoleh ke arah mangsa berikutnya.
    Itu adalah giliran orang-orang yang selamat dari serangan sebelumnya.
    Kapten regu lalu memandang tentara di sebelahnya dengan wajah tegas.
    Dan para prajurit mengangguk.
    Mereka sudah siap ketika menyadari jika mereka dimobilisasi untuk operasi memberi
    waktu evakuasi warga sipil.
    Pemimpin itu kemudian mengeluarkan granat.
    Bahkan jika aku tidak dapat mengalahkan musuh dengan senjata modern kecil ini,
    aku setidaknya bisa menghindari menjadi mangsa musuh.
    Komandan menarik pin pengaman.
    Kemudian cacing,yang merasakan suasana misterius,bergegas mendekati komandan itu.

    Kiahuaaaaq -!

    Mata komandan melebar saat melihat cacing yang mendekat.
    Cacing itu sangat cepat.
    Pada saat cacing berada di hadapannya,itu membuka rahang mereka yang tajam.
    Seseorang muncul di hadapan komandan dan langsung menahan serangan cacing.
    Komandan lalu berkata,sambil menatap pria itu,yang dua kepala lebih tinggi darinya.

    "T-Thomas Andre?"

    Thomas menatap cacing itu dan kemudian melemparkan granat ke dalam mulutnya.
    Walau itu tidak berguna,cacing tetap terkejut karena ada sesuatu yang aneh di perutnya.
    Thomas,yang tersenyum melihat itu,menggelengkan kepalanya dan mengayunkan tinjunya.

    Bang -!

    Tubuh cacing yang kepalanya menghilang jatuh ke atas tanah.

    "Oh ... kamu tidak terkejut dengan ini?"

    Di belakang Thomas,sejumlah Hunter kelas atas bergegas menyerang.

    Kieeee -!

    Boom -!

    Bang -!

    Raungan yang menyakitkan dari para monster mulai terdengar di barat.
    Para prajurit yang selamat dengan cepat memahami siapa yang datang untuk membantu
    mereka,dan mereka tersenyum bahagia karena itu.

    "S-Scavengers!"
    "Guild Hunter Scavengers!"
    "Aaaah! Terima kasih Tuhan!"

    Situasi menjadi jelas saat Guild yang terdiri dari Hunter kelas atas muncul.
    Tapi,tanpa memberi waktu bagi mereka untuk merasa lega,monster lain datang mendekat.
    Tatapan tajam Thomas lalu menyapu mereka.
    Orc,Troll,Minotaurs,Cyclop dan sebagainya mendekat.
    Semua adalah monster yang pernah ia lihat di dalam Dungeon.
    Bahkan jika kau membawa mereka keluar,itu bukan masalah untukku.

    'Tapi...'

    Ada seorang pria yang sangat kuat bercampur di antara monster itu.
    Dan Thomas merasa takut serta tidak bisa bergerak karenanya.
    Pria yang sepertinya mengamati situasi untuk sementara waktu lalu perlahan berjalan maju.

    [Kamu adalah pria itu.Wadah lemah Rulers yang melawan Monarch Beast tepat
    sebelum kematiannya]

    Monarch itu tersenyum muram.
    Tidak seperti Monarch Beast,yang pada dasarnya adalah monster yang berorientasi
    untuk berburu,meskipun dia memiliki kekuatan binatang buas,dia selalu melakukan
    serangan jarak dekat.
    Oleh karena itu,pria yang percaya pada kekuatan Roh yang pantang menyerah itu
    dianggap lucu oleh Monarch ini.
    The King of the Elements,Monarch,memancarkan mana-nya.
    Dan itu sama saja dengan penindasan.
    Dia juga menunjukkan ekspresi percaya diri dan yakin jika dia bisa membunuh lawan
    dihadapannya tanpa perlu waktu yang lama.

    Tapi -

    [...?]

    Berbeda dengan para Hunter lain yang menjadi pucat,Thomas hanya diam dan tetap tenang.
    Ketika Monarch memikirkan keanehan ini,Monarch mendengar Thomas berkata sesuatu.

    "... kamu bisa melakukan ini,kan?"

    Thomas bergumam seolah-olah berbicara pada dirinya sendiri.
    Kemudian,kegelapan mulai menyebar dari kakinya dengan cepat.
    Alis Monarch yang melihat ini ditekuk.

    'Bayangan...?'

    Itu adalah Skill Shadow Monarch.
    Tetapi jika dia ada di sini,aku tidak mungkin akan memperhatikan sumber kekuatan
    yang kuat itu.
    Pada saat itu,suara yang familiar datang dari belakang Thomas.

    [Kita bertemu lagi setelah waktu yang lama,Monarch Elements]

    Di belakang komandan Bellion,yang menyapa dengan suara sopan tapi mengancam.
    Tiga belas ribu Shadow Army yang telah menunggu dalam keheningan di bawah bayangan

    Thomas muncul secara bersamaan.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    6 Responses to "Solo Leveling Ch 239"

    1. mantul...mantul min....semangat lagi min ane req ampe yang romance ama cha hae in min yang chapter 250+ hahahaha semangat min
      #blue_nordeus

      ReplyDelete
    2. Haduh ada yang sama lagi. Hmm

      ReplyDelete
    3. update selalu terdepan terbaik.. keren

      ReplyDelete

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel