A Returner's Magic Ch 48



  • Chapter 48 - Dua Masalah (7)



    Dengan deritan keras,Desir membuka pintu berat yang mengarah ke bawah tanah.Bau apek dan embusan udara basi lalu mengalir keluar dari terowongan batu.Dikelilingi oleh kegelapan total,Desir dengan mengandalkan cahaya samar obornya pergi melalui jalan di bawah tanah.



    Desir,yang telah berkeliaran di sekitar penjara bawah tanah,tiba-tiba terhenti.Di belakang set batang logam tebal adalah seorang pria berusia pertengahan 30-an yang seperti gunung.

    Ada bekas luka yang menutupi tubuh pria itu,yang mana seakan merangkum kehidupan keras yang pernah dilaluinya.Rantai yang dimaksudkan untuk memenjarakan binatang buas besar melilit tubuhnya dengan erat dan sebuah penyumbat telah diletakkan di mulutnya.Matanya yang menatap Desir tampak buas dan seperti binatang,menyisakan sedikit ruang agar bisa memulai percakapan.

    Desir lalu tersentak oleh perasaan Deja Vu ketika matanya tertuju ke telinga Bloody Talon.Disana ada tiga anting emas yang bersinar terang di bawah cahaya obor.Anting-anting ini berisi seluruh kisah hidup setiap Barbarian yang mengenakannya.Misalnya,pola elang pada anting-anting pertama mewakili sukunya,pola panah pada anting-anting kedua menunjukkan bahwa ia adalah seorang pemanah,dan huruf-huruf yang terukir di anting ketiga berisi nama-nama leluhurnya.

    Setelah membaca daftar leluhur Bloody Talon,Desir mendecakkan lidahnya.

    "Apakah dia keturunan Kahn?"

    Melgerr Kahn.Namanya cukup penting untuk dicatat dalam buku-buku sejarah.Selain itu,mereka yang mewarisi garis keturunannya memperoleh semua bakat alaminya.Dan karena ini dia telah membuat keturunannya menjadi terkenal sebagai duri besar di sisi banyak negara di seluruh benua.

    Bloody Talon.Hal yang benar untuk berasumsi bahwa ia telah menerima semua kemampuan Kahn.Dia pasti sangat bangga dengan latar belakangnya; hal yang sama juga berlaku bagi orang Barbarian yang mengikutinya.

    "Sangat bagus aku mengetahui semua ini sebelum aku berhadapan dengannya"

    Desir mulai mengatur kembali rencananya sekali lagi saat ini.Tujuan dari Shadow World adalah untuk menyelesaikan kedua masalah yang dihadapi tanah ini: ancaman eksternal Barbarian dan kemerosotan internal ketertiban umum yang disebabkan oleh para gelandangan.

    "Dan Bloody Talon adalah inti dari masalah Barbarian"

    Dengan ini Desir akhirnya memiliki gambaran lengkap situasi.Barbarian menyerbu wilayah untuk mendapatkan makanan dan persediaan sementara Evernatten membela diri dari mereka.Mengikuti logika Shadow World,jika Wilhelm Evernatten adalah protagonis dari skenario ini,maka antagonisnya,kepala Barbarian,Bloody Talon ... ‘akan menjadi bos terakhir.’

    Desir lalu memandangi Kepala Suku Barbarian dengan kagum.

    "Dia luar biasa,untuk menangkap pria seperti ini sendirian"

    Ketika dia mendengar bahwa Ajest telah mengalahkan Bloody Talon dan menindas Barbarian lainnya sendirian,Desir terdiam karena shock.

    "Aku dengar dia menggunakan Frozen Palace dan Sword Magic-nya secara bersamaan ... Jika itu benar,itu berarti kemampuannya sekarang telah mencapai Lingkaran Keempat"

    Meskipun ia sudah memperhitungkan hasil terbaik,Desir merasa bahwa situasinya masih sedikit menggelikan.Tapi,karena Ajest,ancaman Barbarian telah ditekan relatif lebih mudah dibandingkan dengan apa yang dia harapkan.

    Desir mengingat kembali pembaruan Quest yang ia terima setelah penaklukan Kepala Suku.

    [Masalah Barbarian,Kemajuan di 42,49%]

    [Bloody Talon,Kepala Suku Hawk,telah ditangkap hidup-hidup.Setelah kehilangan pemimpin mereka,Barbarian sementara tidak akan dapat menyerang wilayah Evernatten]

    "Ini peluang yang bagus"

    Sekarang setelah kesempatan seperti ini muncul,Desir tahu dia tidak bisa membiarkannya berlalu.Dia harus mengikat ujung yang longgar agar upaya Ajest tidak akan sia-sia ..

    'Kemajuan masih belum 100% berarti masih mungkin bagi Barbarian untuk menyerang pada akhirnya,tapi ...'

    Karena mereka telah menangkap pemimpin Barbarian hidup-hidup,pertarungan itu sama baiknya dengan akhirnya.Lalu Desir,yang telah selesai mengatur pikirannya,membuka pintu sel dan melangkah menuju Bloody Talon.

    Desir berbicara dengan percaya diri."Bloody Talon,aku ingin berbicara denganmu"

    Bloody Talon hanya menatap balik diam dengan niat membunuh yang meluap-luap.

    Sambil mendesah,Desir meraih penyumpal yang menutupi mulut Barbarian ini."Tolong jangan menggigit atau apa pun"

    Penyumpal yang berat itu jatuh ke lantai dengan bunyi gedebuk.Dan segera,Kepala Suku meludahinya.Tapi Desir dengan tenang menyeka air liur yang berhamburan di pipinya.Dia sudah mengharapkan tanggapan seperti itu.

    Mengabaikan provokasi Barbarian,Desir berbicara."Aku akan membiarkanmu dan 80 bawahanmu yang ditangkap,tetap hidup"

    "...?"

    "Keturunan Kahn,aku ingin memberikan Alyad kepadamu,musuh abadi wilayah Evernatten."

    Alyad.Itu adalah ampunan yang diberikan oleh pemimpin perang yang menang antar suku.Ketika nama tradisi kuno yang dilakukan hanya oleh kaum Barbarian keluar dari bibir orang asing,mata Bloody Talon menyipit.

    "Siapa kau?" Dia bertanya,suaranya penuh kecurigaan.

    Desir menjawab Kepala Suku."Aku adalah pelayan Lord Evernatten"

    "Pelayan,aku tidak tahu bagaimana kau bisa tahu tentang Alyad,tetapi kau tidak punya hak untuk melakukannya.Hanya perempuan jalang berambut pirang yang mengalahkan kita yang berhak”

    Desir menyeringai,"Aku mungkin tidak secara pribadi mengalahkanmu,tetapi aku juga memiliki hak yang sama seperti dia"

    "Apa?" Tanya Bloody Talon bingung.

    "Aku yang mengganti makanan dengan pasir"

    Begitu dia mendengar ini,rantai yang mengikat Bloody Talon mulai berderit.

    "K-kau!" Suaranya dipenuhi rasa haus darah.

    Namun,kemarahan Bloody Talon memudar secepat itu muncul.Dia mengepalkan tinjunya dan mengendurkan napasnya yang terengah-engah,lalu menatap Desir setelah dia menenangkan diri.

    "Baiklah"

    Udara penjara yang dingin dan lembab membuat Desir merasa kedinginan.Karena tidak ingin memaksakan diri untuk menghabiskan waktu di sana,Desir bersiap untuk menjelaskan persyaratannya kepada Bloody Talon.Namun,Kepala Suku Barbarian belum selesai dalam ucapannya.

    "Aku menolak.Kau pasti akan meminta kami tidak lagi menyerbu wilayah ini dengan imbalan nyawa kami,apakah aku salah?"

    Desir terkejut dengan kepintaran Barbarian ini."…Kamu benar."

    "Sudah jelas jenis pikiran yang akan berputar di kepala bajingan sepertimu"

    Alyad adalah tawaran yang sangat menguntungkan bagi mereka yang menerima.Namun,bagi Barbarian yang menghargai kebanggaan mereka atas kesejahteraan mereka sendiri,ini bukanlah pilihan yang sulit.

    "Tapi apakah ada alasan bagus untuk menolak permintaanku?"

    “Kau adalah musuh yang telah kita lawan selama beberapa dekade.Harapan terbesar rakyatku adalah selalu mengalahkanmu,dan sekarang kau ingin kami menyerah begitu saja? Tanpa mendapatkan keuntungan nyata? Sementara musuh berdiri tepat di depan mata kita? Yang kau bicarakan adalah kekalahan.Aku tidak bisa melupakan harga diriku dan melepaskan impian Suku Hawk yang telah lama dihargai.Aku tidak bisa mengakui kekalahan dengan keinginanku sendiri”

    Musuh.Dia telah memanggil Evernatten sebagai musuh mereka.Menyerang Evernatten tidak lagi hanya tentang makanan,itu telah berubah menjadi konflik berlarut-larut yang tidak ada akhirnya.

    Setelah mendengarkan ucapan Bloody Talon,Desir mempertahankan penampilannya yang tenang.Tapi di bagian dalam,perasaan lega luar biasa menyapu dirinya.

    ‘Jika kita segera mengeksekusinya,kita mungkin akan memperburuk masalah kita.Sisa-sisa sukunya kemungkinan akan datang untuk membalas dendam atas kepala suku mereka; serangan bunuh diri mereka sangat mengerikan'

    Desir berbicara lagi.“Kamu benar-benar seorang pejuang yang terhormat.Daripada memohon untuk hidupmu,kamu akan lebih memilih menyerahkannya untuk menjaga harapan sukumu tetap hidup.Namun,itu juga merupakan tindakan yang sangat egois”

    Bibir Bloody Talon berkedut."Egois…?"

    "Benar.Kamu hanya menganggap kehormatanmu sebagai seorang pejuang,tetapi bagaimana dengan orang-orang dari sukumu yang mengikutimu? Apakah kamu akan meninggalkan mereka?"

    Bloody Talon merespons dengan percaya diri."Mereka akan mengerti tentang keputusanku"

    "Mereka pasti akan mengerti sebagai pejuang." Desir memutarbalikkan kata-kata Kepala Suku.

    "Tapi kamu lebih dari sekedar seorang pejuang,kamu adalah pemimpin mereka.Apakah kamu tidak mau mempertimbangkan Alyad? Apakah kamu akan mengabaikan tanggung jawab yang kamu tanggung sebagai Kepala suku?

    Desir akhirnya menyerang kelemahan Kelemahan Talon yang tersisa,pengabdiannya kepada suku.

    "Hidupmu bukan milikmu segera setelah kamu menerima gelar pemimpin.Sisa sukumu tidak akan bertahan tanpamu disana.Sebagai contoh,apakah orang-orangmu dapat bertahan jika orang-orang di wilayah ini memutuskan untuk membalas dendam?"

    Atas ucapan Desir,suara dentang besi bergema keras.

    “Kau ... berani ... mengancamku? Dengan kehidupan orang-orangku?” Suara Bloody Talon dipenuhi kemarahan.

    “Jangan salah paham.Aku bukan orang yang memutuskan,tetapi aku telah mencoba yang terbaik untuk mencapai kesepakatan yang adil di antara kita”

    Menggeser kesalahan.Desir kini mengalihkan amarah Bloody Talon menjauh dari dirinya sendiri,dan memaksa Kepala Suku berganti fokus tentang dampak keputusannya pada kesejahteraan sukunya.

    Namun,Bloody Talon masih belum mau menyerah."Ada prajurit selain aku yang bisa memimpin suku dan menggantikanku"

    "Kalau begitu,itu melegakan ... tetapi apakah benar ada seseorang yang bisa memimpin suku menggantikanmu?" Tanya Desir,pura-pura tidak tahu.

    'Tentu saja tidak'

    Itu adalah pertanyaan yang sudah dia tahu jawabannya.Jika ada seseorang yang bisa menggantikan posisi Kepala Suku Barbarian,tidak ada alasan bahwa Bloody Talon akan mempertaruhkan nyawanya sendiri untuk memimpin serangan sebelumnya.

    "Ingat,ini satu-satunya kesepakatan yang akan membuat kita berdua tidak mengalami kerugian.Kuharap kamu akan membuat pilihan yang tepat,sebagai seorang pemimpin"

    "Mm ..." Bloody Talon mulai merenung.

    Daripada mengusir Desir seperti sebelumnya,Bloody Talon mulai serius merenungkan pilihannya sekarang.Dia tahu bahwa Desir akan terus menekannya untuk mendapat jawaban.Kepala Suku juga tahu bahwa pria ini tidak datang menemuinya untuk omong kosong,dan telah menduga niat sebenarnya Desir segera.Meskipun demikian,hati Bloody Talon bertambah berat dengan setiap momen yang berlalu.Perlahan tapi pasti,Desir telah mengguncang Barbarian dengan menggunakan idealismenya sendiri.Yang dia butuhkan saat ini hanya satu dorongan kecil lagi.

    Jadi,pada saat inilah Desir memberikan pukulan terakhir."Kami akan memberimu porsi makanan yang coba kamu ambil"

    Mata Bloody Talon melebar dengan jelas untuk sesaat.Makanan yang sukunya telah incar sejak awal.Tujuan asli mereka.Bloody Talon tahu bahwa ini bukan lagi kesepakatan yang bisa dilewatinya ...

    "Kamu tidak mundur karena kalah,tetapi karena kamu membuat gencatan senjata dengan sainganmu"

    "Ha!" Bloody Talon tertawa terbahak-bahak pada alasan Desir.

    Pandangan Desir dimengerti oleh Bloody Talon,yang dengan diam-diam memberanikan diri untuk tidak menolak tawarannya.

    "Kamu memiliki lidah yang licik,seperti ular yang merayap di bayang-bayang"

    Bloody Talon berdecak.Dan akhirnya menyadari bahwa ini adalah satu-satunya pilihan miliknya,ia harus menerima tipuan Desir yang buruk.

    "Baiklah kalau begitu.Demi kehormatanku sebagai Ketua,aku akan setuju untuk membentuk gencatan senjata.Aku bersumpah bahwa,sejak saat ini,kita akan meninggalkan tanah ini"

    Segera setelah Bloody Talon menghormatinya,Desir mendengar pemberitahuan baru.

    [Anda telah menyelesaikan Masalah Barbarian]

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    2 Responses to "A Returner's Magic Ch 48"

    1. Serius min udah sampe sini aja ? aaaaa jadi sayaaang 😍 nyesel gak tongkrongin lagi web ini, lanjutin lagi ya min 🤩

      ReplyDelete

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel