Hail the King Ch 06



  • Chapter 06 : Kekuatan yang Tak Terduga


    Fei terkejut.

    "Waktu bermain maksimal untuk hari ini? Apa itu?"

    Dia tidak mengharapkan sesuatu seperti itu akan terjadi ketika dia baru saja bersiap untuk
    kembali ke 【Rogue Encampment】.

    Penglihatan Fei menjadi kabur pada detik berikutnya.Dan seluruh dunia mulai berputar dan
    memudar tepat di depan matanya.Lalu kegelapan total menimpanya.

    ……

    ……

    Fei membuka kembali matanya,dan menemukan dirinya sudah berada di kamar istana lagi.

    Dekorasi yang luar biasa,perabotan indah,dan tempat tidur king size emas berwarna merah adalah
    kebalikan dari nuansa gelap dan berdarah,milik Diablo World.

    "Apa yang terjadi? Apa aku ... hanya mimpi buruk?” Fei bingung.

    Fei masih berbaring di tempat tidur.Satu-satunya perbedaan antara pra- "mimpi buruk" dan
    pasca- "mimpi buruk" adalah bahwa ia merasa sangat panas dan keringatnyapun menetes;
    itu seolah-olah dia baru saja keluar dari ruang sauna.

    Dia mendorong dirinya ke atas tempat tidur,dan secara mengejutkan menemukan bahwa pusing
    yang dia rasakan ketika dia baru bangun di dunia ini sudah menghilang,begitu pula rasa sakit
    dari kepala dan dadanya yang terluka.

    "Bagaimana mungkin ... bukankah itu hanya mimpi?"

    Fei secara tidak sadar merasa bahwa sesuatu yang istimewa telah terjadi padanya,tetapi dia
    tidak dapat mengetahui secara tepat apa itu.Seluruh istana sunyi.Tidak ada seorang pun di sekitar.
    Fei bangkit dari tempat tidur,dan menggeliat sedikit.

    ‘Zipp ————–’

    Suara kain robek.

    Kemeja turtleneck putih Fei tiba-tiba tersobek di banyak tempat.Jika kau memandangnya pada
    saat itu,kau mungkin akan menyimpulkan bahwa dia adalah seorang pria tunawisma,dilihat dari
    kemeja yang robek,serta celana yang robek.

    "Sial,apa lagi ini?"

    Fei sedikit takut.

    Semua hal yang terjadi padanya membuat sarafnya menjadi sedikit lebih lemah.Dia merasa
    seolah-olah hampir mengalami gangguan mental.

    Dia melihat ke bawah dan setelah diperiksa lebih dekat,dia menyadari bahwa pakaian yang dia
    kenakan agak kecil untuk ukurannya.Ketika dia melakukan peregangan,dia bisa dengan mudah
    merobek pakaian kecil yang tidak nyaman itu.

    "Apa kualitas yang menyedihkan ini? Siapa yang membuat pakaian seperti itu untuk raja? "

    Angin menerobos istana,dan Fei merasakan hawa dingin.Saat ini dia hampir telanjang.

    "Sial,aku harus menemukan sesuatu untuk dipakai"

    Fei melirik ke sekeliling ruangan dan menemukan perabot seperti lemari.Dia membukanya dan
    menemukan ada banyak pakaian mewah di dalamnya.Dia memilih kemeja dan celana ksatria
    hitam yang pas.Dia lalu memakainya dan berjalan menuju cermin.

    Pria di cermin itu mengejutkan Fei.

    Itu adalah seorang pria dengan tinggi sekitar 6 kaki.Rambut hitam panjang sebahu yang diiikat
    ke belakang kepalanya oleh cincin rambut berwarna ruby.Wajahnya yang tampan,gagah,dan tubuh
    berotot yang bisa membuat wanita mana pun jatuh cinta padanya.

    "Ya ampun! Bajingan tampan di cermin ini adalah aku ??? ”

    Fei tidak akan percaya,itu tidak nyata baginya.Setelah menari-nari di depan cermin dan melihat
    bahwa pria di cermin itu mencerminkan gerakannya,dia akhirnya menerimanya.

    "Hahaha,ya ampun,ya ampun.Ya ampun.Meskipun Alexander itu adalah seorang idiot,tetapi dia
    punya wajah yang cukup tampan! Haha,Dia jauh lebih tampan daripada aku”

    Fei tidak bisa berhenti berpose di depan cermin,seolah-olah dia baru saja menemukan benua baru.

    "Mulai sekarang,aku Alexander!" Fei berkata pada dirinya sendiri dengan gembira.

    Setelah penemuan barunya,Dia berjalan menuju deretan armor seperti milik ksatria abad pertengahan
    yang berada di pusat ruangan.Dia memilih baju zirah dengan tinggi yang sesuai,dan mengeluarkan
    pedang dua tangan yang dipegang oleh baju zirah itu.Dia mengayunkan pedang dengan paksa,
    mencoba merasakan kekuatan dan menjadi raja.

    Tapi setelah dia melakukan itu,ekspresi wajahnya menjadi aneh.

    "Bagaimana bisa ini begitu ringan? Ini bukan mainan plastik,kan? "

    Pedang dua tangan setinggi 5 kaki yang agung seharusnya memiliki berat setidaknya tiga puluh
    hingga empat puluh pound.Tapi Fei merasa seperti memegang bulu,tidak ada beban sama sekali.
    Itu aneh.

    "Tink!"

    Fei menabrak armor logam dengan pedang hanya untuk melihat apakah pedang itu mainan atau bukan.

    Tapi apa yang terjadi ternyata tak terduga -

    Armor yang tebalnya satu sentimeter itu.Dilewati oleh pedang dengan mudah,seolah-olah Fei
    memotong selembar kertas.Serangan itu memotong armor menjadi dua,dengan bagian atas armor
    segera mendarat di tanah dan membuat suara "tink" lagi.

    "Sialan!"

    Meskipun Fei tidak percaya pada dewa atau hantu,tetapi tidak ada cara lain untuk menjelaskan
    apa yang terjadi di hadapannya saat ini.

    "Kenapa aku menjadi begitu kuat sekarang?"

    Fei tanpa sadar mengayunkan pedangnya lagi,tapi dia masih belum merasakan beratnya.

    Pedang dua tangan itu jelas merupakan senjata sungguhan.

    "Perasaan ini…"

    Fei memejamkan matanya mencoba mengingat cara dia memegang pedang.Rasanya sama seperti
    ketika dia adalah seorang Barbarian di "mimpi",yang mengayunkan kapak dua tangan pada monster.

    "Apakah aku ..."

    Fei terkejut.

    "Apakah aku membawa kekuatan karakter barbarianku dari 'mimpi' ke dunia nyata?"

    Dia tidak bisa mengeluarkan pikiran itu dari kepalanya dan dengan cepat pergi untuk menguji
    pemikiran yang tidak mungkin ini.Dia mengembalikan pedang ke armor yang rusak,dan melihat
    senjata lain di ruangan.

    Sesuatu dengan cepat menarik perhatian Fei.

    Lebih jauh di sudut istana adalah kapak dua tangan besar,berbentuk aneh.Pegangan dengan pisau
    besar itu setidaknya lima kaki panjangnya,dan tampak berbobot sekitar seratus pound.Itu berdiri
    bersama baju besi hitam berat.Bobotnya membuat penyok di bagian lantai ubin.

    Ukiran aneh yang terlihat pada tubuh kapak membuatnya tampak lebih mengintimidasi.

    Fei bergegas ke sana dan mengambilnya.Tiba-tiba,Fei merasakan kapak dan seakan dia telah
    menjadi satu,seolah-olah kapak besar itu adalah bagian dari tubuhnya.

    Dia menutup matanya lagi dan berkonsentrasi pada perasaan itu.

    "Itu hampir sama,ini adalah perasaan level 3-ku dari Skill 【Weapon Mastery】 dalam 'mimpi'.
    Terutama dengan kapak,karena aku adalah seorang Barbarian"

    Kapak dua tangan itu seperti kincir angin di tangan Fei.Semua teknik kapak dilakukan oleh Fei di
    tingkat master,seolah-olah ia telah menggunakan kapak selama lebih dari puluhan tahun.

    Fei merasa bahwa ia dapat menyimpulkan bahwa pemikirannya terbukti sepenuhnya.

    Dia benar-benar mendapatkan semua keterampilan,kekuatan,kerusakan,dan semua atribut dari
    level 5 Barbarian di "mimpi" saat ini.

    Kekuatan baru yang ditemukan telah memberi Fei rasa aman yang mendalam.

    "Jadi ini adalah perasaan dari memiliki kekuatan,aku bertanya-tanya pada level berapa kekuatan
    ini berada di dunia sihir ini?"

    Ketika Fei merasa luar biasa tentang kekuatan yang baru ditemukan,Dia tiba-tiba teringat bahwa
    "Tuan" Lampard mengatakan sesuatu tentang musuh yang masih mengepung kastil.

    "Mungkin aku harus memeriksanya." Pikiran ini tumbuh semakin kuat di benak Fei.

    "Mungkin aku bisa membantu dengan kekuatanku."

    Fei memutuskan untuk pergi.Pada titik aman,Dia memilih baju besi paling tebal,paling berat di
    ruangan dan mengenakannya.

    Armor ini benar-benar menutupi Fei dari ujung rambut sampai ujung kaki,dengan satu-satunya
    lubang adalah lubang bagi Fei untuk melihat.

    Fei merasa seperti dia mengenakan setelan Iron Man pertama dari film [Iron Man I],yang dibuat
    oleh Robert Downey Jr di Irak.

    Armor lima puluh pound ini benar-benar akan membuat Fei berakar ke tanah sebelumnya; tapi
    sekarang,Fei merasa seperti sedang mengenakan merek Nike,ultrathin,perlengkapan lari yang
    tahan keringat.

    Fei mengetuk helmnya dengan kapak.

    "Tink! Tink! - ”

    Fei puas mendengar suaranya."Haha,tidak akan ada panah sialan yang akan mengenaiku sekarang!"

    "Raja Alexander! Siap untuk Pertempuran!"

    Fei melihat sekeliling saat dia meninggalkan ruangannya dengan tenang.

    Dia berusaha pamer di depan para penjaga,tetapi tidak ada yang menjaga ruangan raja.
    Istana cukup tenang.Ketika dia terus berjalan,dia melihat dua tentara yang terluka tertidur di
    samping gerbang utama istana.

    Sepertinya dua prajurit yang lelah ini baru saja datang dari garis depan pertempuran.

    "Sialan! Istanaku hanya dijaga oleh dua prajurit yang terluka,pertempuran pasti sudah mencapai puncaknya”

    Teriakan pertempuran semakin keras saat Fei semakin dekat ke gerbang utama kastil.

    "Tidak ada waktu untuk disia-siakan!" Pikir Fei saat dia mulai berlari lebih cepat.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    2 Responses to "Hail the King Ch 06"

    1. Replies
      1. Yg tema gini juga byk bukan cuman solo leveling

        Delete

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel