Hail the King Ch 09



  • Chapter 09: Musuh


    Satu serangan!

    Hanya satu serangan dan satu prajurit berbintang dihancurkan! Baik tentara Chambord dan tentara
    musuh terkejut.Mereka semua memandang pria itu seolah-olah dia adalah naga dalam wujud
    manusia.

    Suara bentrokan senjata dan teriakan perang bergema di medan perang beberapa menit yang
    lalu tiba-tiba berhenti.Medan perang benar-benar sunyi saat ini.Para prajurit Chambordian dan
    prajurit musuh saling memandang,dan dengan cepat menyadari bahwa mereka masih dalam
    pertempuran dan segera kembali untuk saling membunuh.

    "Ha ha ha! Ini benar-benar berhasil! Aku sangat pintar! Hahaha” Pria berarmor tertawa menggelikan.

    ……

    ……

    Di daerah dekat Kastil Chambord,setengah mil jauhnya dari parit bernama "Zuli",seratus tenda
    militer berwarna hitam didirikan dengan pola yang benar-benar menghalangi satu-satunya jalan
    keluar dari kastil.

    Ini adalah pangkalan utama pasukan musuh.

    Orang-orang di Chambord tidak tahu dari mana musuh-musuh lapis baja hitam ini berasal.
    Tiga hari yang lalu,setelah kabut pagi menyebar,seorang penjaga cukup beruntung untuk
    menemukan musuh yang mendekat dengan cepat.Dia dengan cepat menutup gerbang kastil
    dan telah memberikan beberapa waktu agar Chambord dapat bertahan.

    Ada sekitar dua ribu tentara dalam pasukan invasi ini.

    Setelah gagal dalam serangan diam-diam,mereka berkemah di samping parit Zuli.Para penjajah
    telah mengepung tembok setiap hari,serta menyebarkan satu ton pengintai untuk memutuskan
    komunikasi antara Chambord dengan seluruh dunia.

    Hari ini adalah hari keempat.

    “Kastil kecil ini memiliki medan yang kompleks yang bisa membuat frustasi penyerang.Jika bukan
    karena parit berbahaya ini dan tembok pertahanan yang kokoh itu,aku pasti sudah menaklukkan
    kastil ini untuk ayah,dan sudah membawa wanita Angela itu untuk menjadi mainanku ... "

    Di tepi parit Zuli,seorang kesatria yang mengenakan setelan lengkap armor hitam dengan
    topeng perak menggerutu.

    Topeng perak bertandakan iblis ganas yang diukir di atasnya dan hanya menutupi bagian
    atas wajahnya.Dia sedang berada di atas kuda perang yang berwarna sama dengan armornya,
    hitam pekat,yang tinggi dan kokoh,memancarkan citra binatang buas yang agung.Kuda itu juga
    mengenakan baju zirah yang ganas,dengan hanya kaki dan matanya yang terbuka.Sebuah
    kekuatan misterius mengelilinginya,itu seperti medan magnet.

    Di belakangnya,sembilan belas ksatria lain berdiri dalam diam.

    Mereka semua mengenakan armor hitam dan kuda hitam juga.Mereka juga mengenakan topeng
    bermotif iblis yang sama juga,tetapi dalam warna hitam bukan perak.Dengan baju besi berduri
    di atas kuda,mereka tampak seperti peleton ksatria iblis yang berasal dari neraka.

    “Ini sebenarnya tidak terduga! Kerajaan ini hanya afiliasi tingkat enam belaka dari kerajaan
    tingkat satu yang kecil,namun memiliki parit dengan arus cepat dan tembok pertahanan yang
    kokoh.Ia bahkan memiliki prajurit bintang tiga! ”
    Seorang ksatria hitam di belakang ksatria bertopeng perak berkata.Dia kemudian tertawa
    kering dan meyakinkan ksatria bertopeng perak,
    "Jangan khawatir tuan! Prajurit musuh berada di titik puncak kelelahannya dan tentunya hanya
    bisa bertahan dua puluh menit lagi.Setelah itu,kastil ini pasti jatuh! ”

    “Eh …… Setelah kita menaklukkan kastil ini,biarkan prajuritnya menjadi liar; mereka dapat
    melakukan apapun yang mereka inginkan.Kecuali Angela,jangan sisakan siapapun untuk hidup”
    Perintah kejam ini diberikan begitu saja oleh ksatria bertopeng perak,seolah-olah dia hanya
    menyebutkan cuaca. "Ingat! Membakar tidak diperbolehkan! Kita membutuhkan kastil ini"

    "Ha! Tuan! ” Semua sembilan belas ksatria hitam berkata serempak.Mereka sudah melakukan
    ini ratusan kali dan itu tidak mengejutkan mereka.

    Ksatria hitam yang baru saja berbicara berkata, "Tuan,raja mereka ..."

    “Eksekusi saja dia! Selama tiga hari berikutnya,suruh semua wanita di kastil melayani para
    prajurit dan bunuh mereka sesudahnya”

    "Kami akan mengikuti perintahmu!" Semua ksatria bersemangat,mereka menyukai perintah
    semacam ini.

    "[Twenty] hampir selesai,kalian harus bersiap-siap ..." Ksatria bertopeng perak melambai
    pada bawahannya : "Ketika kita mendapatkan kendali dan membuka gerbang,kalian semua akan
    bergegas masuk dan menghabisi musuh segera! Aku ingin duduk di atas takhta raja mereka
    dalam waktu sesingkat mungkin ... "

    "Boom!"

    Dia bahkan tidak menyelesaikan kalimatnya sebelum suara besar datang dari medan perang.

    Itu sangat keras seperti guntur.

    Semua ksatria adalah prajurit peringkat berbintang dan,mengingat kemampuan mereka yang
    tinggi,mereka melihat dengan jelas apa yang baru saja terjadi di dinding pertahanan Chambord.

    Ksatria hitam di belakang ksatria bertopeng perak hampir semua tidak bisa berkata-kata :
    "Ya Tuhan! Ini ... apakah [Twenty] baru saja dibelah dua oleh musuh ?! Keparat! Apa mereka
    memiliki Dewa Perang? "

    Ksatria hitam saling menatap,keterkejutan terlihat di mata mereka.

    Mereka semua prajurit peringkat bintang yang ahli dalam pertempuran sehingga mereka
    bisa melihat saat "manusia berarmor" memotong [Twenty] menjadi dua hanya dengan
    menggunakan kekuatan kasar.Tidak ada jejak energi dalam serangannya.Itu adalah pemikiran
    yang menakutkan bagi para ksatria ini karena [Twenty] sudah menjadi prajurit bintang satu!

    "Tuan,izinkan saya memenggal kepala bajingan itu; untuk membalaskan [Twenty]! ”

    Beberapa dari ksatria hitam itu menjadi sangat gugup dan tidak sabar.

    Meskipun kedua puluh dari mereka tidak memiliki nama,dan hanya dipanggil dengan nomor
    selama empat atau lima tahun terakhir,mereka telah berada di bawah komando ksatria bertopeng
    perak bersama.Mereka makan bersama dan tidur bersama,mereka lebih dekat daripada saudara
    yang terkait darah.Namun,tidak ada yang berharap bahwa [Twenty] akan mati dengan cara
    yang mengerikan seperti ini,terutama dalam pengepungan yang tampaknya mudah ini.

    Ini telah merangsang kemarahan mereka untuk membalas dendam.

    "Apakah dia baru saja lahir dengan kekuatan yang tidak manusiawi?"

    Ksatria bertopeng perak tersenyum misterius.Dia balas melambai pada para ksatria hitam
    dan berkata : "Menarik,Pria ini telah menggelitikku rasa penasaranku ... teruskan perintahku
    untuk menghentikan pengepungan.Katakan pada tentara untuk mundur sekarang! ”

    "Tuan,ini ..."

    "Apakah ada masalah?" Pria bertopeng perak itu menjawab dengan dingin.

    "Kami akan mengikuti perintahmu,tuan!"

    "Informasi dari agen intelijen kami "Eagle" menyebutkan raja dari kerajaan berafiliasi level
    enam ini adalah seorang yang terbelakang.Haha,ganti perintah! Cukup kelilingi kastil untuk
    saat ini,kirim seseorang untuk meminta penyerahan kastil.Jika mereka melakukannya,raja,
    menteri,Angela dan ‘pria armor” itu dapat bertahan hidup,yang lain masih akan dieksekusi! ”

    Ksatria bertopeng perak berkata,senyumnya mengkhianati pikiran liciknya.

    "Ya,tuanku!"

    Para ksatria hitam berbalik segera dan mulai melaksanakan perintah.

    ……

    ……

    “Ayo,bawa prajurit pemberani ini ke bangsal medis.Segera!"

    Tentu saja, ‘pria armor ini” adalah Fei.

    Kapak Fei seperti sabit dari malaikat maut.Itu memanen kehidupan semua tentara musuh di
    tembok pertahanan dekat tangga.Tidak ada musuh yang bisa menangani satu serangan tunggal
    dari Fei.Setelah memusnahkan semua musuh di sekitar Pierce,dia berbalik dan berteriak.
    Sepasang tentara bergegas maju dan membawa Pierce yang pingsan dari dinding kastil.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    1 Response to "Hail the King Ch 09"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel