Solo Leveling Ch 19



  • Chapter 19




    Bahkan ketika serangga terus menggigit dan merobek pertahanannya,Hwang Dongseok dengan
    tenang menunggu saat kesempatan.
    Dia ingin memastikan serangga itu fokus padanya bahkan ketika Vanguard memulai serangan
    balik mereka.

    "Ini seharusnya cukup bagus!"

    Inilah awalh dari perburan yang sebenarnya.
    Serangga-serangga itu akan belajar mengapa orang-orang ini disebut dengan Pemburu!

    Hwang Dongseok meraung dengan kekuatan,

    "Urus mereka!"

    Menanggapi dua kata itu,seluruh tim menghujani serangga dengan berbagai serangan.

    screech-!

    screeeeeech-!

    Teriakan monster terdengar di sana-sini.
    Sebagai bagian dari perjanjian Raid,Jin Woo hanya bisa menyaksikan pertarungan party
    dari belakang.
    Saat dia menganalisis pertempuran,dia hanya bisa membayangkan bagaimana jika dia
    yang bertarung melawan serangga-serangga itu.

    "Menyebalkan sekali ..."

    Dia menekan keinginan untuk maju.
    Ada terlalu banyak celah pada Monster;
    Sayangnya,banyak Hunter tampaknya benar-benar melewatkan celah itu.
    Namun,ia terpaksa berdiri di belakang,tidak melakukan apa pun.
    Itu membuatnya frustrasi.

    Meskipun demikian,kerusakan pada tim Hwang Dongseok sangat minim.
    Kerja tim mereka sebaik itu.
    Tampaknya sikap riang yang dipertahankan Hwang Dongseok sebelum Raid itu tidak sia-sia.

    "Jinseok,arah jam 11!"
    "Hyung,dari kanan juga!"
    "Joontae,Sukmin,Gyuhwan! Ambil yang kanan! ”
    "Ya pak!"
    “Cheoljin,pergelangan tanganmu bengkak.Pergi ke belakang! "
    "Hwang hyung,aku bisa menanganinya jika hanya sebanyak ini!"
    "Kamu pikir kita akan selesai setelah ini? Kita tidak tahu berapa banyak lagi pertempuran yang
    menunggu di sini,jangan habis-habisan sejak awal! Kendalikan dirimu! ”
    "Baiklah,baiklah,aku mengerti!"

    Setelah melalui banyak pertempuran bersama,bahkan percakapan mereka menunjukkan betapa
    berpengalamannya mereka.
    Komunikasi yang tepat dalam pertempuran adalah kunci kerja tim.
    Dibandingkan dengan formasi kacau Hunter dari Asosiasi,orang-orang ini berbeda.

    "Bahkan dia baik-baik saja."

    Jin Woo memandang Yoo Jinho.
    Saat monster menabrak tamengnya,Jinho menendang serangga itu dan mengayunkan pedangnya.
    Pisau yang mahal memotong kepalanya.
    Bahkan sebagai Hunter Rank-D belaka,Jinho sudah melakukan pertarungan yang bagus.

    "Kukira peralatan itu menutupi kekurangan kekuatan dan pengalamannya"

    Ada alasan mengapa Hunter mencari peralatan bagus,dan itulah salah satunya.

    Menatap matanya,Yoo Jinho membuat acungan jempol pada Jin Woo.

    "..."

    Mengalah di bawah tatapan cerah dan penuh harapan Jinho,Jin Woo membalas acungan jempol
    pada pemuda itu.
    Yoo Jinho tampak puas dengan itu.

    screeee-

    Bagaimanapun,pertempuran sudah mendekati akhirnya.
    Saat sisa party membersihkan sisa monster,Hwang Dongseok memerintahkan bawahannya,

    “Ambil semua inti sihirnya! Kita akan membaginya ber-sembilan"
    "Ya pak."
    "Ini bagian favoritku."
    "Aku juga."

    Menyaksikan rekan satu timnya bekerja dengan gembira,Hwang Dongseok mendekati Jin Woo.

    "Oh nak,aku harus berterima kasih untuk tadi"
    "Hmm?"
    "Kamu yang berteriak di awal,kan? Bagaimana kamu bisa tahu itu?"
    "Hanya ... firasat."

    Jin Woo menjawab dengan penjelasan singkat.
    Dia tidak bisa mengatakan bahwa itu karena status sensenya yang meningkat.

    “Ah,benarkah begitu? Firasat,yah.Kau beruntung memiliki itu di dalam dirimu.Jika kita hanya
    selangkah terlambat dalam menemukan mereka ... phew- “

    Tiba-tiba,salah satu Hunter yang sedang mengurusi mayat berterika kepada Hwang Dongseok.

    "Hwang hyung,lihatlah ini."

    Bawahannya berkumpul di sekitar sesuatu. Hwang Dongseok menuju ke arah mereka.

    "Apa itu?"
    "Ada yang aneh dengan mayat-mayat ini."

    Para Hungter berpisah untuk memberi ruang bagi Hwang Dongseok.
    Dia duduk dan melihat apa yang mereka tunjuk.
    Tidak ada yang salah pada pandangan pertama; itu hanya serangga yang mati.

    "Ada apa dengan mereka?"

    Salah satu bawahannya menunjuk ke kaki salah satu serangga.
    Ujungnya menunjukkan bekas-bekas yang berantakan.

    "Luka itu,kurasa itu bukan dari kita."
    "..."

    Dahi Hwang Dongseok berkerut.
    Setelah melihat lebih dekat,dia menyadarinya,

    "Sepertinya ... itu digigit oleh sesuatu."
    "Benar? Dan ini bukan satu-satunya.Lihat yang ini.Dan itu juga.Yang satu ini bahkan sayapnya
    yang robek.Kupikir mereka seperti ini sebelum mereka melawan kita"

    Wajah Hwang Dongseok mengeras.
    Terlepas dari jumlah mereka,rasanya seperti monster kalah lebih mudah dari yang diharapkan.

    "Apakah mereka ... sudah saling bertarung sebelum ini?"

    Pada saat itu,walau sangat singkat,tetapi Jin Woo bisa merasakan tatapan dari 8 Hunter lainnya
    jatuh padanya.
    Ketika mereka melihat bahwa dia melihat,mereka dengan cepat berbalik.
    Dengan itu,Jin Woo menjadi yakin.

    'Seperti yang kupikirkan…'

    Intuisi pertamanya benar.
    Kerja tim yang baik merupakan indikasi dari sejarah panjang mereka bersama.
    Tapi bagaimana mungkin mereka bisa sampai sejauh ini tanpa Healer?
    Tidak peduli seberapa hebatnya mereka,orang cenderung membuat kesalahan dari waktu ke waktu.
    Bahkan sekarang,jika itu bukan untuk Jin Woo,formasi mereka akan hancur ketika tiba-tiba
    muncul serangga dari atas.

    Potongan-potongan teka-teki jatuh bersama di kepala Jin Woo,dan senyum muncul di bibirnya.

    "Aku mungkin bisa memanfaatkannya ..."

    Selama mereka bergerak sesuai dengan harapannya.

    Hwang Dongseok tertawa kecil ketika dia bangun,

    "Sekarang.Ayo terus berjalan.Sepertinya kita tidak akan memiliki masalah jika hanya level ini"

    Suara nyaringnya bukan untuk kepentingan rekan satu timnya; karena mereka tepat di sebelahnya.

    Sementara itu,Yoo Jinho mendekati Jin Woo dengan senyum lebar.

    "Hyung,apakah kamu melihat itu? Kau melihatku,bukan? Aku baru saja wooshed! Dan bam!
    Semua monster ini— “

    Dia mengayunkan pedangnya dengan penuh gaya.

    Jin Woo bertanya padanya,

    "Pedang dan perisaimu,harganya cukup mahal,kan?"
    "Hah? Oh ya.Ayahku memberikan perhatian khusus kepadaku ketika dia mendengar jika aku akan
    melakukan Raid pertamaku"
    "Kamu juga harus berhati-hati,"

    Jin Woo menepuk punggung Yoo Jinho,lalu menuju Hunter lainnya.

    "Hah?"

    Dengan tatapan bingung,Yoo Jinho mengikutinya.

    ________________________________________

    Rombongan itu melakukan perjalanan lebih jauh ke dalam gua tetapi tidak menemukan monster lagi.
    Sebagai Dungeon dengan jalur tunggal yang panjang,tidak mungkin mereka telah melewatinya.

    "Apakah hanya ada monster di pintu masuk saja?"
    "Nah,tidak mungkin."
    "Aneh sekali."
    "Setidaknya harus ada bos,kan?"
    "Kau pikir Gates akan terbuka tanpa bos di dalamnya?"

    Para Hunter bertukar pendapat yang berbeda saat mereka berjalan melalui Dungeon besar
    yang kosong.

    "Tahan"

    Hwang Dongseok menghentikan partynya.
    Pada tindakannya yang tiba-tiba,beberapa orang saling bertabrakan ketika mereka berhenti.
    Hunter yang menamparkan wajahnya ke punggung Hwang Dongseok bertanya ketika dia
    menggosok hidungnya,

    "Ow,Hwang hyung,ada apa?"
    "Gyuhwan,sinari daerah sebelah sana"

    Jo Gyuhwan memindahkan bola cahayanya dari belakang mereka ke area di mana Hwang
    Dongseok tunjuk.

    "Sial ..."
    "Mereka semua ..."

    Para Hunter mengerang pelan.

    Sayap serangga,kaki,tubuh dan bahkan kepala berserakan di tanah.
    Mayat monster jenis serangga ada di mana-mana.
    Mayat-mayat itu menumpuk semakin banyak di bagian dalam gua,dan di ujung terowongan:

    "Ini ruangan bos."

    Seseorang mengucapkan itu.
    Dan Hwang Dongseok mengangguk setuju.

    "Semuanya,bersiaplah."

    Mereka segera merespons,dengan wajah penuh kegugupan.
    Party diam-diam menyelinap ke ruangan bos,dengan Hwang Dongseok di barisan depan.
    Tiba-tiba,pria yang menabrak Hwang Dongseok berseru,

    "Sialan!"

    Itu adalah puncak kebodohan untuk membuat suara keras di Dungeon; itu hanya akan berfungsi
    untuk menarik monster yang bisa dihindari.
    Tapi tidak ada yang menegur Hunter yang berteriak itu.

    "Whoa-"
    "Ada berapa banyak semua ini?"
    "Ini jackpot!"

    Mereka semua berseru kagum.

    Hold-

    Ketika cahaya Jo Gyuhwan menerangi area dari atas,apa yang ditemukan para Hunter di ruangan
    menjadi lebih jelas.
    Ada sejumlah besar permata seperti batu tertanam di dinding.

    “Ini kristal sihir!”
    "Seluruh dinding dipenuhi dengan mereka!"

    Mata para Hunter berbinar lebih terang dari cahaya yang dipantulkan kristal sihir.

    Kristal sihir!

    Itu adalah salah satu harta yang bisa ditemukan di Dungeons.
    Meskipun mereka mengandung lebih sedikit kekuatan sihir daripada inti sihir dari mosnter,mereka
    biasanya ditemukan dalam jumlah besar.
    Menambang mereka akan menghasilkan pendapatan yang mengesankan bagi pihak yang
    melakukan Raid.
    Jumlah yang didapat pihak itu bahkan lebih mengesankan; seluruh dinding dipenuhi dengan kristal.

    "Menurut perkiraan kasarku ..."

    Salah satu Hunter,dengan cepat menilai,dan mulai menghitung kristal.

    "Jika kita mengeluarkan semuanya,itu akan menjadi sekitar 1 miliar.Jika kita membaginya kepada
    9 orang,setiap orang bisa pergi dengan membawa lebih dari 100 juta”

    Senyum lebar muncul di wajah para Hunter yang mendengarkan.
    Tiba-tiba,Yoo Jinho,yang berdiri di sebelah Jin Woo,menusuk sisi Jin Woo dengan sikunya.

    "Hyung,beri aku kontrakmu sebentar."
    "Kontrak? Untuk apa?"
    "Percayalah padaku,aku cukup baik dengan hal-hal semacam ini."

    Jin Woo mengangkat bahu dan menyerahkan kontraknya.
    Yoo Jinho mengambilnya dan berjalan ke Hwang Dongseok.

    "Maaf,sunbae-nims,aku ingin mengatakan sesuat"

    Dia membuka dan mengulurkan kontrak Jin Woo agar dilihat semua orang.

    "Pemimpin,ini adalah kontrak Jin Woo hyung.Seperti yang kalian lihat,tidak ada di sini tentang
    tidak ada pembagian tentang kristal sihir,hanya ada inti sihir saja"

    Semua orang mengerti apa yang Yoo Jinho coba katakan.
    Itu adalah perjanjian standar bahwa pendapatan dari harta dan artefak akan dibagi secara merata
    di semua anggota party yang melakukan Raid.
    Ini berbeda dari inti sihir yang hanya akan dimiliki oleh mereka yang mengalahkan monster.
    Dengan demikian,kristal shihir harus dibagi kepada 10 orang,bukan 9.

    Ekspresi wajah Hunter lain berubah,tetapi Hwang Dongseok melangkah di depan mereka dengan
    senyum.

    "Tentu saja,kita akan membaginya kepada semua orang.Aku tahu itu.Tetapi ada sesuatu yang
    harus kita atasi terlebih dahulu"

    Hwang Dongseok menunjuk ke depan dengan jarinya.
    Yoo Jinho kaget sesaat; dia pikir pria itu menunjuk padanya.
    Tapi saat ia berbalik,dia melihat seekor laba-laba raksasa beristirahat di sudut yang jauh.

    "Whoa ...!"

    Yoo Jinho mulai berjalan mundur setelah menemukan makhluk itu dan menutup mulutnya.
    Untungnya,laba-laba itu tidak bergerak; tampaknya dia sedang tidur.
    Kulit serangga yang tak bernyawa berserakan di sekitarnya.
    Mayat yang setengah dimakan mengingatkan para Hunter akan sisa makanan yang biasanya
    ada di dasar tong sampah.

    "Itu bosnya"
    "Apakah itu yang memakan semua serangga itu?"
    "Dia benar-benar membuat sebuah pesta sepertinya"

    Hwang Dongseok mengumpulkan para Hunter,termasuk Jin Woo dan Yoo Jinho.

    "Seperti yang kalian semua ketahui,jika bosnya kalah,Gates akan mulai menutup.Jadi mengapa
    kita tidak menambang semua kristal mana sebelum kita mengalahkan laba-laba itu?"

    Mereka semua mengangguk setuju.

    Hwang Dongseok menoleh ke Hunter berkepala botak.

    "Cheoljin,apakah kamu membawa perlengkapannya?"

    Lee Cheoljin menggelengkan kepalanya.

    "Tidak.Siapa yang akan berpikir untuk menemukan kristal mana di Dungeon Rank-C? Aku
    meninggalkan semua perlengkapan penambangan di mobil”
    "Kau berengsek ... Bukankah aku sudah memberitahumu untuk bersiap setiap saat?"
    "Maaf maaf.Aku sangat menyesal"

    Lee Cheoljin meminta maaf kepada semua orang sambil tersenyum.

    Hwang Dongseok menggaruk kepalanya dan berbicara,

    “Huh,ini akan merepotkan.Bisakah kalian berdua tinggal di sini sementara kita mengambil
    peralatannya? ”

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 19"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel