Solo Leveling Ch 20



  • Chapter 20




    Ketika Hunter mulai pergi,Yoo Jinho bertanya dengan ekspresi khawatir,

    “Kamu ingin aku dan Jin Woo hyung tinggal di sini? Di ruang bos? "

    Dengan tawa di matanya,Hwang Dongseok menjawab,

    "Monster itu bahkan tidak bangun setelah semua keramaian tadi.Kalian akan baik-baik saja.
    Aku memiliki beberapa hal yang ingin kudiskusikan dengan teman satu timku sambil merokok.
    Kami akan kembali dengan sekejap"

    Jin Woo mendengarkan penjelasan Hwang Dongseok yang setengah-setengah dan tersenyum
    di dalam hatinnya.

    ‘Jadi,mereka telah mengungkapkan diri mereka yang sebenarnya.Tetapi untuk berpikir bahwa
    mereka semua akan pergi begitu saja.Apakah kalian tidak terlalu meremehkan kami?"

    Itu mungkin karena peringkat Jin Woo dan Jinho sangat rendah.
    Tapi seperti yang Jin Woo tebak,Hwang Dongseok dan kawan-kawannya,benar-benar bergerak
    sesuai harapan.
    Bahkan jika itu sedikit berbeda dari apa yang ada dalam pikirannya.

    Sudah 4 tahun sejak Jin Woo mulai bekerja sebagai Hunter; pada waktu itu,dia telah bertemu
    banyak Hunter yang berbeda.
    Salah satunya adalah Oh-ssi ahjussi.
    Dia adalah pekerja lepas yang sesekali membantu pekerjaan Asosiasi.

    "Hati-hati dengan kadal"

    Itu adalah sesuatu yang Oh-ssi ulangi sesekali.
    Adalah umum untuk menemukan bahaya di Raid.
    Pada saat itu,akan ada Hunter tertentu yang akan mengorbankan teman mereka sendiri untuk
    melarikan diri dengan aman.
    Apakah itu karena korban bukan bagian dari tim mereka atau korban jauh lebih lemah daripada
    mereka,itu tidak masalah.
    Mereka akan dibuang ke samping.
    Seperti kadal memotong ekornya untuk melarikan diri.

    "Memotong ekornya ..."

    Oh-ssi akan memanggil para Hunter itu dengan sebuat "Kadal",dan tindakan mereka,
    adalah "memotong ekornya".

    Jumlah minimum orang yang diperlukan untuk Gates Rank-C adalah 10,namun tim utama
    Hwang Dongseok hanya terdiri dari 8 orang.

    “Kamu harus tahu,sangat sulit untuk mendapatkan Hunter kelas Healer untuk party raiding pribadi.
    Kami selalu melakukannya seperti ini"

    Jika mereka "selalu seperti ini",itu berarti mereka telah memasuki banyak Gates Rank-C sebelumnya.

    "Tentu saja mereka tidak akan repot-repot mengisi dua tempat yang tersisa"

    Kau perlu meninggalkan ruang untuk ekornya.
    Ada alasan mengapa mereka tidak peduli jika anggota pengisi adalah Hunter Rank-E atau pemula.

    Dan sekarang,hanya karena mereka bukan bagian dari kelompok asli,Hwang Dongseok
    berencana untuk meninggalkan Sung Jin Woo dan Yoo Jinho.

    "Kurasa ini bagus untukku."

    Setelah mengetahui niat Hwang Dongseok,Jin Woo tidak merasa buruk.
    Sebaliknya,itulah yang dia inginkan.
    Namun,Yoo Jinho,yang mana ini merupakan Raid pertamanya,merasa tidak percaya diri.
    Dia bertanya dengan suara khawatir,

    "Yah,tetap saja ... Tidakkah kamu pikir kita semua harus pergi bersama?"

    Jin Woo memperhatikan salah satu Hunter menggerakkan tangannya ke arah senjatanya.
    Dia mendekat dan meletakkan tangan di bahu Yoo Jinho.

    "Tidak apa-apa.Kami akan tinggal di belakang dan kembali dengan cepat kemari"

    Tangan Hunter itu berhenti.

    "Hyung ...?"

    Yoo Jinho menatapnya dengan ekspresi memohon,tapi Jin Woo tidak menanggapi dan malah
    menggelengkan kepalanya.
    Pemuda itu menjengkelkan,tetapi dia tidak bisa membiarkannya mati begitu saja.
    Lagipula,bahkan tanpa keuntungan bagi dirinya sendiri,Jinho mencoba membantu Jin Woo
    dengan kontrak sebelumnya.

    Hwang Dongseok tersenyum pada keduanya.

    "Mobil kami diparkir tepat di depan.Kami tidak akan butuh waktu lama.Sampai ketemu lagi”

    Dan 8 Hunter meninggalkan ruang bos.
    Langkah kaki mereka dengan cepat menghilang ke kejauhan.
    Yoo Jinho berbalik dan menanyai Jin Woo dengan menuduh,

    “Hyung,bagaimana kamu bisa mengatakan itu? Bagaimana jika monster itu terbangun?"

    Dia takut laba-laba.

    "Sepertinya dia belum sepenuhnya memahami situasinya"

    Jin Woo mendecakkan lidahnya di benaknya.
    Akan sangat menjengkelkan untuk menjelaskan setiap detail kecil pada anak ini.
    Sebaliknya,ia mulai melakukan pemanasan.

    ________________________________________

    Saat itulah Hwang Dongseok berbalik dan menghadap ke ruang bos.
    Para Hunter yang mengikutinya juga berhenti.
    Mereka sebenarnya tidak jauh dari ruang bos,mereka hanya menjauh hingga cukup suara
    mereka tidak akan mencapai.

    Tersenyum,Hwang Dongseok mengangkat dagunya ke arah Jo Gyuhwan.

    "Gyuhwan,blokir pintu masuk menuju ke ruangan bos"
    "Haruskah aku meledakkannya?"
    "Ya.Tapi jangan terlalu merusaknya,kita masih harus kembali ke dalamnya”

    Lee Cheoljin menyela mereka,

    "Hwang hyung,mengapa harus melalui semua masalah ini? Mengapa kita tidak hanya
    membunuh keduanya di sana? "

    Hwang Dongseok mengalihkan pandangan tajam ke arah pria itu,matanya menyipit.
    Tidak perlu memasang muka kebohongan lagi.

    "M-maaf."

    Hwang Dongseok mendecakkan lidahnya.

    "Dan jika laba-laba itu bangun saat kita bertarung? Bagaimana caranya kita bisa menambang
    kristal sihir itu? ”
    "Maafkan aku"

    Jo Gyuhwan bergabung dengan mereka,

    "Hwang hyung,sekarang saat kamu menyebutkannya,bukankah laba-laba itu masih akan terbangun
    jika kita mencoba menambang kristal sihir itu? Kita tidak bisa menambangnya tanpa menimbulkan
    suara"

    Makhluk itu adalah sesuatu yang memakan monster jenis serangga berbahaya.
    Jika mereka tertangkap basah saat menambang,itu akan menyebabkan bencana bagi party mereka.

    "Dan itulah kenapa,"

    Hwang Dongseok tersenyum lebar,

    "Kami akan memberi makan dia dengan dua orang itu"
    "Ah."

    Jo Gyuhwan mengangguk,mengerti artinya.
    Saat ini,mereka tidak tahu kapan laba-laba akan terbangun.
    Mungkin 10 jam dari sekarang atau 1 menit dari sekarang.
    Jadi pilihan terbaik adalah membangunkannya sekarang dan memberinya makan,untuk
    menyegarkan kembali siklus tidurnya.
    Suara pintu yang diledakkan pasti membangunkannya.

    Hwang Dongseok melanjutkan,

    "Kita bisa menambang kristal sihir ketika laba-laba kembali tidur setelah makan"

    Asosiasi telah memberikan waktu 5 hari untuk Raid mereka,yang berarti bahwa mereka masih
    memiliki 4 hari tersisa.
    Mereka akan menunggu untuk melihat apakah laba-laba akan tertidur.
    Jika tidak,mereka hanya akan mengalahkannya dan mencoba menambang sebanyak mungkin kristal
    sebelum Gates tertutup.
    Mereka mungkin tidak bisa mendapatkan semuanya hanya dalam satu jam,tetapi dengan kurangnya
    orang yang harus dibagi,mereka mungkin masih bisa mendapatkan penghasilan besar.
    Bukankah itu lebih baik daripada bekerja dalam ketakutan?
    Yang paling penting adalah keamanan mereka.

    "Dan tentu saja,itu skenario terburuk ..."

    Jika mereka beruntung,mereka akan bisa mengambil semua kristal sihirnya,mengalahkan
    laba-laba,dan mendapatkan perlengkapan Yoo Jinho.

    "Pedang dan perisai itu ... setidaknya,masing-masing dari mereka bernilai beberapa ratus juta"

    Hanya sedikit yang bisa mereka hilangkan.
    Sudut mulut Hwang Dongseok naik.

    "Baiklah,tutup pintu masuk dan mari keluar untuk merokok"
    "Ya,hyung."

    Saat dia menjawab,cahaya menyilaukan berkumpul di tangan Jo Gyuhwan.

    ________________________________________

    "..."

    Mata Yoo Jinho tertuju pada laba-laba,melakukan yang terbaik untuk menenangkan napasnya.
    Dia bertanya dengan ekspresi ketakutan,

    "Laba-laba itu ... Kamu tidak berpikir itu akan terbangun tiba-tiba,kan?"
    "Hmm ..."

    Jin Woo menyimpan kata-katanya.
    Dia punya ide tentang apa yang akan terjadi,tetapi dia merasa ingin menjelaskannya secara
    jelas,karena itu akan membuat pemuda ini pingsan.

    "Sekarang jika aku memikirkannya ..."

    Kata-kata Yoo Jinho kembali terdengar setelah lima menit terdiam.
    Dibandingkan dengan sikap cerewetnya sebelumnya,sepertinya pemuda itu benar-benar takut
    saat ini.

    Dan pada saat itu,

    BANG!

    Dengan suara dahsyat,pintu masuk ruang bos runtuh.

    "Hah? Hah?!!!"

    Yoo Jinho berlari menuju pintu masuk dengan panik,tetapi batu-batu yang jatuh sudah
    menghalangi jalan keluar.
    Dia mendorong dengan sekuat tenaga,tetapi batu-batu itu tidak bergerak.
    Jin Woo mendekatinya dengan santai.

    “Hng-! Hyung, bantu aku dengan ini! ”

    Pria muda itu masih berusaha membersihkan bebatuan dengan kekuatannya yang hanya
    sebesar satu ons.

    "Nama mage itu adalah Jo Gyuhwan?"

    Jin Woo memperhatikan kilatan cahaya sebelum keruntuhan.
    Mage Rank-C yang menggunakan cahaya.
    Ini pasti ulahnya.

    Jin Woo meletakkan tangan di salah satu batu.

    "Aku bisa keluar dari ini dengan mudah."

    Dia bisa merasakan berat batu itu melalui sentuhannya.
    Itu lebih ringan dari yang diharapkan.
    Menempatkan sedikit kekuatan ke dalamnya,dia merasakan batu di dekatnya bergerak sedikit.
    Namun,dia tidak berniat pergi.

    "Ah! Aku mengerti!"

    Yoo Jinho tiba-tiba berhenti mendorong dan berbicara dengan pengertian.
    Dia berbalik ke Jin Woo dengan wajah merah dan melanjutkan,

    "Orang-orang brengsek itu mencoba membunuh kita! Mereka tidak ingin berbagi kristal sihir
    sehingga mereka akan memblokir jalan dan membiarkan laba-laba melakukan pekerjaan mereka! "

    'Ya.Akhirnya kamu mengerti.Kerja bagus.'

    Jin Woo menahan napas.

    "Kamu mengerti.Sepertinya kita dalam masalah. "
    "Argh!"

    Wajah yang merah karena marah dengan cepat berubah pucat.
    Jin Woo tidak perlu bertanya mengapa.
    Dia melihat gerakan monster raksasa tercermin di mata Yoo Jinho.
    Diapun lalu berbalik.

    grrrrr

    Laba-laba,yang terbangun dari suara itu,perlahan-lahan menggerakkan tubuhnya yang besar.

    Ukurannya sama dengan sebuah rumah.

    Memiliki puluhan mata.

    Mandibula yang menakutkan.

    Kaki panjang dan tebal.

    Melihatnya bergerak itu membuatnya tampak jauh lebih menakutkan daripada ketika dia sedang tidur.

    "Wah ..."

    Yoo Jinho mulai merintih ketakutan.
    Seluruh tubuhnya membeku.
    Di sisi lain,Jin Woo mengarahkan pandangannya pada laba-laba dan dengan tenang memanggil
    Casaka's Poisoned Fang dari penyimpanannya.

    'Kau milikku.'

    Akhirnya tiba waktunya untuk menguji peningkatan kemampuannya.
    Casaka's Poisoned Fang muncul di tangan kanannya.
    Memegangnya seolah selalu ada di sana,dia mengencangkan genggamannya.

    Sekaranglah perburuan yang sebenarnya dimulai.
    Saatnya menunjukkan mengapa Hunter disebut Pemburu!

    "T-Tunggu,hyung!"

    Yoo Jinho dengan panik menghentikan Jin Woo,yang sedang berjalan menuju laba-laba.

    "A-apa yang akan kamu lakukan?"

    Tangan Yoo Jinho yang memegang Jin Woo gemetar.
    Jin Woo menunjuk laba-laba dengan tangan kirinya.

    "Aku akan mengalahkannya"

    Ini adalah alasan mengapa Jin Woo mengikuti Hwang Dongseok sampai sekarang.
    Jika dia mencoba untuk 'memotong ekor',Jin Woo akan mengambil semua monster di Dungeon
    untuk dirinya sendiri.
    Itu adalah kesempatan bagus untuk mendapatkan poin pengalaman berharga dan inti sihir.

    'Seandainya bos tidak makan semua monster itu ...'

    Dia bisa mendapatkan jauh lebih banyak lagi.
    Sangat disesalkan.

    Sementara itu,Yoo Jinho,yang tidak tahu kebenaran tentang Jin Woo,menatapnya dengan tidak
    percaya.

    "Apa yang yang dikatakan Hyung ini?"

    Jinho ingat pernah mendengar di suatu tempat bahwa orang-orang terkadang menjadi gila
    setelah sangat terkejut.
    Dan sekarang,Hunter Rank-E ini mengatakan dia akan mengalahkan bos Dungeon Rank-C sendirian.
    Apa ini,jika bukan gila ?!

    "Kamu akan mengalahkan monster itu?"

    Jin Woo menggaruk bagian atas kepalanya,

    "Apakah kamu ingin melakukannya?"

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    1 Response to "Solo Leveling Ch 20"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel