Solo Leveling Ch 92.1



  • Chapter 92 (Bagian 1)


    Woo Jincheol memutuskan untuk memimpin.
    Sementara semua orang ragu-ragu,ketua HSD membaca suasana hati dan berjalan di
    sebelah Jin Woo.
    Dia mengungkapkan identitasnya,

    "Kami dari Departemen Pengawasan Asosiasi Hunter"

    Berpangkat rendah atau berpangkat tinggi,setiap Hunter akan waspada setiap kali HSD muncul.
    Seperti yang diharapkan,dengan pengecualian Cha Haein,kegugupan sebentar melintas di
    wajah anggota Hunters Guild.
    Langkah pertama dari rencana Woo Jincheol berhasil : semua mata tertuju padanya sekarang.
    Pria itu melanjutkan,

    “Identitas Hunter Sung Jinwoo-nim di sini saat ini dirahasiakan oleh Asosiasi.Karena keadaan
    khusus,itu adalah informasi yang sangat rahasia yang tidak dapat kami ungkapkan kepada
    pihak eksternal saat ini"

    Jin Woo kagum dengan kemampuan akting Woo Jincheol.
    Ekspresi dan kata-kata pria itu sangat alami sehingga hingga membuat Jin Woo mengira jika
    ketua ini sudah sering melakukan ini sebelumnya.
    Namun,niat kepala HSD jelas sebagai bantuan untuk Jin Woo.
    Seolah-olah diberi aba-aba,ketua sekilas melirik padanya dan mengiriminya pesan dengan
    matanya,"Aku akan membantumu pergi dari sini tanpa membuat keributan".
    Jin Woo tidak yakin mengapa HSD membantunya,tetapi dia tidak akan mengeluh.
    Jin Woo-pun mengangguk.
    Bahkan bawahan Woo Jincheol dengan cepat bergerak; mereka segera mendekat di sisi Jin Woo.

    "Jika kalian memiliki pertanyaan,silakan hubungi Asosiasi.Kami akan mengawal Hunter Sung
    Jinwoo-nim keluar dari sini untuk hari ini"

    Kata-kata ketua HSD itu sarat dengan makna yang tidak begitu halus seperti : Ini tidak bisa
    dinegosiasikan.
     Karena kata-kata kasar pria itu,anggota Hunters Guild menelan kata-kata dan pertanyaan
    yang mereka miliki untuk Jin Woo.

    "Kalau begitu,Hunter-nim,oke?"

    Jin Woo dikawal oleh Hunter HSD di sekelilingnya dan meninggalkan ruang bos.

    "Meskipun aku bersyukur ..."

    Rasanya agak aneh.
    Mengapa Ketua Woo Jincheol melakukan hal seperti ini tanpa diminta?
    Setelah agak jauh dari Hunter lainnya,Jin Woo diam-diam bertanya,

    "Apakah ada alasan mengapa kamu melakukan ini?"
    "Jika aku dapat menjawab pertanyaanmu dengan pertanyaan lain,apakah Hunter-nim berpikir
    untuk memasuki Hunters Guild?"

    Jin Woo menggelengkan kepalanya.
    Seolah mengharapkan tanggapan itu,Woo Jincheol dengan cepat melanjutkan,

    “Baru saja,Hunter-nim menunjukkan kekuatannya yang melampaui kekuatan Rank-S ke
    Guild terkuat di negara ini.Aku merasa melakukan ini adalah cara terbaik bagimu untuk
    menghindar dari rasa sakit kepala yang tidak perlu”

    Itu masuk akal.
    Jin Woo tidak bisa membayangkan apa yang akan dilakukan Hunters Guild untuk mencoba
    dan merekrut Hunter Rank-S lain.
    Sementara Hunter lainnya mungkin telah menyambut perhatian itu dengan tangan terbuka,
    Jin Woo bukan orang seperti itu.
    Mengikuti kehendak Go Gunhee,Asosiasi Hunter juga ingin mencegah Jin Woo dari memasuki
    Guild besar jika memungkinkan.
    Jadi,dengan Jin Woo yang ingin menghindari perhatian dan Asosiasi yang ingin menghindari
    terlalu banyak kekuatan yang terfokus pada satu Guild,keinginan kedua belah pihak sama.
    Karena mereka saling membantu,Jin Woo tidak merasa terbebani dengan menerima bantuan
    HSD kali ini.

    "Segalanya menjadi lebih nyaman berkat Asosiasi."

    Karena situasinya telah diselesaikan tanpa banyak kesulitan,senyum muncul di wajah Jin Woo.

    Ketika Jin Woo dan Hunter HSD hanya baru beberapa langkah keluar dari ruang bos,sebuah
    suara yang berteriak terdengar dari belakang,

    "T-tolong tunggu!"

    Berbalik,Jin Woo melihat Son Gihoon tertatih-tatih ke arahnya,didukung oleh seorang pria besar.
    Luka Tanker itu disembuhkan oleh Healer,tetapi setelah kehilangan begitu banyak darah,
    pria itu masih pucat.

    "Dia seharusnya tidak bergerak seperti itu"

    Terlepas dari kekhawatiran Jin Woo,Son Gihoon akhirnya berhenti di depan Jin Woo.
    Kemudian,Pemimpin Raid Rank-A itu menundukkan kepalanya dalam-dalam,

    "Terima kasih.Karena Hunter-nim,kami dapat hidup.Atas nama seluruh pihak yang melakukan Raid,
    aku ingin mengucapkan terima kasih"

    Setelah mendengar kata-kata Hunter HSD,Son Gihoon menyadari bahwa pasti ada alasan
    mengapa Jin Woo menyembunyikan identitas aslinya.

    "Jika dia memiliki kekuatan sebesar itu,aku yakin ada alasan bagus dibaliknya"

    Terlepas dari alasan itu,Jin Woo telah memutuskan untuk mengambil risiko mengungkapkan
    dirinya kepada dunia dan membantu pesta Son Gihoon.
    Apakah hanya itu saja?
    Dia tidak meminta imbalan apa pun.
    Itu sepenuhnya adalah hak pria itu untuk mendapatkan mayat dan inti sihir dari monster
    yang telah terbunuh,tetapi Jin Woo telah memutuskan untuk pergi tanpa mengucapkan
    sepatah kata pun.
    Bagaimana bisa Son Gihoon tidak membungkuk hormat sambil berterima kasih padanya?

    "...Sekali lagi terima kasih!"

    Tersapu oleh perasaannya,Son Gihoon membungkukkan tubuh bagian atasnya dalam sudut
    90 derajat sekali lagi.
    Gerakan tiba-tiba membuat seluruh tubuhnya menjerit kesakitan,tetapi Tanker itu menahannya.
    Dia ingat bagaimana Jin Woo membalaskan dendamnya,bermain dengan monster itu persis
    seperti saat dia dipermainkan oleh mage itu.
    Itu membuat hatinya dipenuhi dengan sensasi aneh kesedihan yang menyenangkan; dia bisa
    berterima kasih kepada Jin Woo seratus kali lipat pada saat ini.

    Melihat Pemimpin Raid mereka membungkuk dalam rasa terima kasih,sisa dari kelompok
    Raid akhirnya tersentak dari kekacauan Raid.

    'Jika bukan karena orang itu ...'
    "Dia penyelamat hidup kita."
    "Ini bukan waktunya untuk menatap kosong padanya."

    Setiap dari mereka berjalan maju dan menundukkan kepala mereka,

    "Terima kasih porter - maksudku,Hunter-nim"
    "Jika bukan karena kamu,Hunter-nim"
    "Terima kasih,istriku tidak akan menjadi janda"

    Pria muda yang merasa lega ketika Son Gihoon memutuskan untuk meninggalkan Raid
    beberapa saat yang lalu maju dengan air mata di matanya,

    "Hunter-nim ... Aku merasa sangat bersyukur sekarang.Bisakah aku memelukmu? ”
    "Hei,hei,kamu sudah keterlaluan"
    "Dia bertingkah emosional sekali lagi,seseorang tolong hentikan dia"
    "Kalau begitu bagaimana aku memelukmu saja,hyung!"

    hug!

    "Ah! Lepaskan aku! "
    "Hahahaha!"

    Untuk pertama kalinya sejak mereka memasuki Dungeon Rank-A ini,tawa terdengar di antara
    anggota party.
    Jin Woo memandang kesembronoan mereka dengan senyum.
    Dia tidak membantu mereka karena keinginan untuk pujian,tetapi ketulusan mereka mencapai
    hatinya.

    "Oh,benar."

    Jin Woo memperhatikan Healer perempuan yang merayakan di belakang kelompok dan
    mendekatinya.

    ‘Dia sangat kecil.Bahkan tidak terperhatikan saat berada di belakang'

    Dia mengulurkan notepad padanya,dan Healer itu mengambilnya dengan wajah memerah.

    "Te-terima kasih ..."

    Wanita itu memarahi masa lalunya.

    "Ah,sial ... Kenapa aku harus pergi dan mengatakan semua itu kepadanya ..."

    Dia ingat bagaimana dia menulis dan menyerahkan apa yang dia pikir sebagai kata-kata
    terakhirnya.
    Untuk seorang pria yang baru saja sendirian membersihkan Dungeon.
    Betapa bodohnya dia terlihat di hadapannya?
    Itu akan menjadi salah satu kenangan yang akan membuatnya menendang selimut dengan
    malu di malam hari.
    Dia mendongak; untungnya,dia sepertinya tidak menertawakannya.
    Sebaliknya,pria itu berbicara dengan suara keras,

    "Healer-nim"
    "Ya?"

    Dia mengangkat kepalanya seperti murid yang akan dimarahi.

    "Mulai sekarang,cobalah untuk tidak menaruh barang-barang pribadimu di tas patry Raid.
    Itu berat dan tidak diperlukan"
    "Hah?"

    Healer itu kehilangan kata-kata dan hanya menatap dengan mata bulat.
    Jin Woo tersenyum.
    Dia mengatakan apa yang ingin dia katakan.
    Pria itu membalikkan tubuh dan kembali ke Hunter HSD.

    "Mari kita pergi"

    Dan dengan itu,Jin Woo dan para Hunter HSD meninggalkan Dungeon.
    Anggota Hunters Guild menatap mereka menghilang di kejauhan.
    Setiap dari mereka mampu mengatakan sesuatu kepada Jin Woo,sebagian besar berterima
    kasih padanya karena menyelamatkan hidup mereka.

    Yah ... Hampir semuanya.

    'Ah…'

    Cha Haein menurunkan tangannya yang terbentang ke arah Jin Woo.

    "Aku setidaknya ingin mendapatkan nomornya ..."

    Dia hanya ingin melihat apakah dia bisa meluangkan waktu.
    Sayangnya,dia menyadari kata-kata itu akan menyebabkan sejumlah kecil kesalahpahaman
    dalam situasi ini.
    Tiba-tiba,Hunter wanita lain mendekati Cha Haein,

    "Er ... Wakil Ketua?"
    "Ya?"

    Saat Rank-S itu berbalik,Hunter wanita itu menunjuk ke tangan Cha Haein,

    "Ada apa dengan kapak?"

    Cha Haein mengangkat "senjata" dan menatapnya.
    Semakin lama dia menatap,wajahnya semakin memerah.
    Dia menurunkan kapak dan bertanya,

    "Kamu pikir aku terlihat aneh?"

    Mage perempuan memiringkan kepalanya dan menjawab,

    "Untuk siapa?"

    Kemerahan di wajah Cha Haein merayap sampai ke pangkal lehernya.

    ________________________________________

    Setelah meninggalkan Gates,Woo Jincheol melihat jamnya dan bertanya,

    "Kami akan kembali ke Asosiasi ... Jika tidak apa-apa denganmu,apa kau ingin ikut dengan
    kami dan mungkin makan malam dengan presiden asosiasi?"
    "Jam berapa sekarang?"
    "Ini 5:15."

    ‘Hmm ...’

    Agak terlambat,tapi dia bisa datang tepat waktu.
    Jin Woo dengan hormat menolak tawaran Woo Jincheol,

    "Maaf,tapi aku sudah punya rencana sebelumnya"

    ________________________________________

    huff huff

    Yoo Jinho mencoba beberapa latihan pernapasan yang dilihatnya di film untuk
    menenangkan dirinya.

    "Ini sudah waktunya"

    Keputusan Hyungnim akan menentukan nasib Yoo Jinho.
    Dibandingkan dengan pertemuan dengan ayahnya beberapa hari yang lalu,pemuda itu merasa
    jauh lebih gugup dan bersemangat saat ini.

    'Tenangkan dirimu.Tenang.'

    Dia sengaja memilih tempat pertemuan di kafe Prancis yang pertama kali dia datangi
    bersama hyungnimnya.

    "Tanpa bantuannya,aku bahkan tidak akan sejauh ini"

    Melihat sekeliling kafe,rasa nostalgia menghampiri pemuda itu.
    Dia bahkan duduk di meja yang sama seperti dulu.

    ring ~

    Bel yang terpasang di pintu berbunyi,dan dengan itu,Jin Woo memasuki kafe.

    "Hyungnim!"

    Yoo Jinho bangkit dengan ekspresi cerah dan menyapa Jin Woo dengan membungkuk
    dalam-dalam.
    Jin Woo membalas sapaannya dengan anggukan ringan dan duduk di hadapan pemuda itu.
    Yoo Jinho mengikuti.

    "Jadi,ada apa?"

    Mengangkat kepalanya,mata Yoo Jinho melebar,

    "Hyungnim,pakaianmu ...?"
    "Oh,ini?"

    Jin Woo telah berlari ke sini setelah pertempuran dengan para High Orc.
    Pakaiannya agak kotor.
    Bahkan ada darah High Orc sedikit di atasnya.
    Laku dia menjawab tanpa banyak berpikir,

    "Aku baru saja dari Dungeon"

    'Apa!'

    Yoo Jinho sekali lagi terkejut dengan hyungnim-nya.
    Dibandingkan dengan prestasi hyungnim-nya,Yoo Jinho yang mendapatkan lisensi Guildmaster
    bukanlah apa-apa.
    Namun pemuda itu telah menghabiskan hari-hari setelah "pencapaiannya" dengan tidak
    melakukan apa-apa selain merayakannya dan minum.
    Dan hyungnimnya?
    Terlepas dari semua kekuatan itu,pria itu terus melatih dirinya dengan memasuki Dungeons.
    Yoo Jinho malu pada dirinya sendiri.

    "Seperti yang diharapkan dari hyungnim ..."
    Note : sasuga Sung Jin Woo wwkwwkwkkwkw

    Pada saat yang sama,rasa hormatnya pada hyungnim hanya terus meningkat.
    Fakta bahwa pria itu bahkan tidak repot-repot mengganti pakaian kotornya pasti menunjukkan
    betapa bangganya dia.
    Kotoran dan darah di pakaiannya seperti lencana kehormatan dari pelatihan tanpa henti.
    Ekspresi Yoo Jinho mengeras.
    Dia siap menerima jawaban yang akan diberikan hyungnimnya.

    "Hyungnim,kebenarannya adalah ..."

    Yoo Jinho mengatakan pertemuannya dengan ayahnya ke Jin Woo tanpa meninggalkan
    satu detail pun.
    Go Myunghwan.
    Kebenaran di balik insiden Red Gates.
    Penolong yang tidak dikenal dari Baekho.
    Segala sesuatunya.

    "Ahjussi itu melakukan sesuatu yang benar-benar tidak perlu ..."

    Tapi tetap saja,dia tidak bisa marah pada pria itu.
    Go Myunghwan rupanya melakukannya demi Jin Woo.
    Wajah Yoo Jinho ketika dia sampai pada bagian tentang Red Gates tampak gembira.
    Bagaimanapun,Jin woo tahu apa yang diminta pemuda itu darinya,

    "Jadi,apa yang mau kamu katakan padaku adalah bahwa kamu membutuhkan bantuanku untuk
    menjadi Guildmaster Yoojin,kan?"

    Setelah menyelesaikan ceritanya,Yoo Jinho dengan sabar menunggu jawaban Jin Woo.
    Tidak seperti dirinya yang biasa,pemuda itu tidak bertindak,mencoba untuk mengubah
    suasana hati,memohon atau bahkan terlihat menyedihkan.

    "Ini hyungnim yang ada di depanku"

    Tanpa skema apa pun,ia akan meletakkan masa depannya di tangan hyungnimnya itu.
    Jin Woo melihat ke bawah,setelah jatuh ke dalam perenungan yang mendalam.
    Pria itu akhirnya mengangkat kepalanya,

    "Jinho,aku ..."

    gulp

    Yoo Jinho menelan ludah saat Jin Woo mulai berbicara.

    ________________________________________

    Hunters Guild's Guildmaster,Choi Jongin menerima laporan kejadian hari ini.
    Dia mengesampingkan semua yang dia lakukan dan pergi ke ruang pribadinya.

    "Apa? Sung Jin Woo datang ke Raid kami kemarin DAN hari ini ?! ”

    Hunter Rank-S baru.
    Pria itu muncul di Guildnya,bagaimana dia tidak menyadari hal ini ?!
    Rasanya ini seperti membuang sekantong uang yang jatuh dari langit.
    Itu adalah hal yang sangat membuatnya frustrasi,tetapi ketika dia mendengar sisanya,
    tiba-tiba dia bisa dimengerti,

    "Tunggu apa? Dia bekerja sebagai penambang kemarin dan hari ini,dia menjadi porter ?! ”

    ...Ya.Sesuatu seperti ini tidak akan dilaporkan kepadanya secara langsung ...

    'Untuk saat ini,mari kesampingkan apa yang dipikirkan pria itu ...'

    Berfokus pada hal ini hanya akan menyebabkan sakit kepala.
    Bukan itu yang penting sekarang.

    "Setelah Baekho,bahkan Hunters Guild kita baru saja menerima bantuannya"

    Sekarang,Choi Jongin berutang pada Sung Jin Woo.
    Dia berharap untuk mendekatinya dengan alasan yang sama untuk rekrutmen tetapi berakhir
    di tempat yang sama dengan Baekho.

    "Tetap saja,aku yang pertama mengetahui tentang keberadaan Rank-S kesepuluh"

    Ya.
    Lebih penting daripada fakta bahwa mereka dibantu,Choi Jongin ingin tahu kekuatan apa
    yang dimiliki Sung Jin Woo,

    "Hunter Sung Jin Woo,dia kategori apa dari Hunter?"

    ...

    Saat dia mendengarkan penjelasan di telepon,Choi Jongin benar-benar kehilangan kata-katanya.
    Orang di ujung sana,Son Gihoon,bukanlah orang yang berbohong atau memperindah kebenaran.
    Tetap saja,seperti yang pernah dilakukan karyawan Baekho ketika mendengar tentang apa yang
    dilakukan Jin Woo,Choi Jongin secara refleks mengucapkan,

    "Apakah semua itu benar?"
    "Ya pak.Hanya itu saja yang kulihat dengan mataku sendiri”

    ‘Semua yang dia lihat ...? Apakah itu berarti mungkin ada lebih banyak?'

    Jika pria itu benar-benar kuat ...

    "Jika kau membandingkan aku dengannya,menurutmu siapa yang lebih kuat?"

    Itu mungkin pertanyaan yang kekanak-kanakan,tetapi tidak ada pertanyaan yang lebih baik
    untuk menentukan kekuatan orang lain.
    Setelah beberapa saat ragu,Son Gihoon berbicara,

    "Guildmaster,bisakah kamu membersihkan Dungeon Rank-A,terutama yang ada di ujung atas
    Dungeon Rank-A?"
    "...Itu tidak mungkin."
    “Tetapi orang itu melakukan hal seperti itu.Dia bahkan menghentikan Hunter Cha-nim saat
    hendak membantunya”
    "Cha Haein ada di sana?"

    Ini menimbulkan pertanyaan lain di kepala Choi Jongin,tapi itu tidak penting saat ini.

    "Apakah mungkin itu bukan Dungeon Rank-A kelas atas?"
    “Jika itu masalahnya,kita seharusnya tidak memiliki masalah.Yang terpenting,pria itu telah
    menyelamatkan seluruh hidup kami”
    "..."

    Pria itu,yang diberi nama Prajurit Terkuat,Choi Jongin.
    Di satu sisi,dia terus melihat ke bawah saat ini.
    Namun,alih-alih merasa diremehkan,pria itu dipenuhi kegembiraan.

    "Aku,Cha Haein,dan Sung Jin Woo"

    Bergantung pada kekuatan sejati Sung Jin Woo,Guild mereka dapat mengangkat nama mereka
    di seluruh negera,tidak,Asia,tidak,dunia ...

    "Guildmaster Choi,aku tahu aku tidak benar-benar dalam posisi untuk mengatakan apa pun
    tentang manajemen Guild kita tetapi ..."

    Sejujurnya,Son Gihoon bukan tipe pria yang berani mengatakan ini dan itu tentang Guild
    di luar tempatnya.
    Karena itu,Choi Jongin penasaran dengan apa yang dikatakan pria itu,

    "Tidak,tolong,lanjutkan"
    "Pria itu ... Hunter Sung Jinwoo-nim.Pastikan merekrut orang itu.Kau mungkin dapat mencapai
    impianmu jika melakukannya"

    ba dum

    Jantung Choi Jongin berdetak kencang.
    Dia berusaha untuk tidak mengungkapkan suaranya yang bergetar,

    "Aku akan melakukan yang terbaik."

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya


    12 Responses to "Solo Leveling Ch 92.1"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel