Solo Leveling Ch 138




  • Chapter 138 


    Park Jong-soo berdiri dengan tatapan penuh tekad.
    Sebagian besar kerusakan di setiap Dungeon disebabkan oleh monster tingkat bos.
    Dan sebagai cara meminimalkan kerusakan yang disebabkan oleh serangan itu,Park Jong-soo meminta uluran tangan dari Jin Woo untuk merawat bos Dungeon.

    'Jika itu Jin Woo dengan kekuatannya,dia seharusnya bisa menangani bos'

    Park Jong-soo menunggu dengan mulut tertutup untuk jawaban Jin Woo,dia sangat takut akan ditolak.
    Berbeda dengan wajah Park Jong-Soo,yang menjadi lebih kaku dan lebih keras saat keheningan bertambah.

    'Huff ... '

    Jin Woo mengangkat tangannya ke bawah dagunya untuk menyembunyikan senyumnya.
    Dia berniat untuk terlihat terlihat khawatir sebanyak mungkin.
    Dan itu adalah langkah yang sukses.
    Entah sudah berapa lama,Park Jong-Soo terus menunggu keputusan Jin Woo.
    Dan pada akhirnya,Jin Woo mendesah seolah dia tidak punya pilihan lagi.

    "Baiklah"

    Dia lalu melanjutkan.

    "Akan kulakukan itu"

    Park Jong-soo yang mendengar jawaban itu segera mengepalkan tangannya di bawah meja. 

    'Akhirnya! '

    Begitu Jin Woo memberikan persetujuannya,semua kekhawatiran dan kecemasan Park Jong-soo menghilang begitu saja.
    Mengapa aku begitu khawatir tentang ini? Pikir Park Jong-soo.
    Aku sudah melakukannya dengan benar sejak awal.
    Wajah Park Jong-soo,yang kaku sejak dia meninggalkan Busan,akhirnya dihiasi senyuman untuk pertama kalinya.
    Yang tersisa hanyalah menghubungi Asosiasi untuk mendapatkan izin Raid.
    Karena Jin Woo sudah memutuskan untuk bergabung dengan tim,Park pikir dia tidak perlu menunggu lama lagi.

    "Sudah lama sejak Gates muncul,jadi kita membersihkannya paling lambat besok"
    "Sampai ketemu besok"
    "Tunggu"

    Park Jong-soo berkata dengan cepat sambil merapikan barangnya.

    "Kupikir akan lebih baik jika kau pergi bersama kami"

    Jika kita harus bertemu lagi besok,bukankah lebih baik jika kita tetap bersama daripada membuat janji bertemu?
    Dan karena itulah,Park Jong-soo mengundang Jin Woo untuk pergi bersamanya.

    "Kami akan membawamu ke hotel mewah dan membayar semua biaya akomodasimu"

    Namun,Jin Woo tidak perlu menempuh perjalanan yang panjang itu.
    Yang dia perlu lakukan hanyalah menempatkan Shadowm Soldier's pada Park Jong-soo dan itu
    sudah berakhir.
    Ini adalah cara Jin Woo pergi,yang mana ini juga menghemat waktu.
    Jin Woo melihat bayangan melingkar di tanah dan lalu menggangguk puas.

    "Aku ada beberapa hal yang harus dilakukan malam ini,jadi aku tidak bisa ikut denganmu" "Ah,begitu!"
    "Jangan khawatir,aku akan datang tepat waktu"

    Kecuali jika GuildMaster itu sendiri datang terlambat.
    Kemudian.
    Jung Yoon-tae,wakil GuildMaster dari Guild Knights,yang hendak meninggalkan ruang rapat, berteriak saat dia berjalan.

    "Yang ampun,Tuan!"

    Park Jong-soo,yang malu,berdiri dan berbalik.

    "Ada apa?"
    "Bayanganmu itu baru saja bergerak! Itu lihat"

    Park Jong-soo berhenti sejenak dan kemudian segera menatap Jung Yoon-tae.

    "Yoon-tae,apa kamu sudah minum pagi-pagi seperti ini?"
    "..."

    Merasakan sesuatu,Jung Yoon-tae,terdiam saat dia menggosok hidungnya karena malu.

    "Apa kau mabuk?"
    "Aku minum dua kaleng bir di tempat perhentian,Tuan"
    "Bukankah aku sudah memberitahumu untuk berhati-hati saat melakukan bisnis?"
    "Aku minta maaf Tuan"

    Jung Yoon-tae membungkuk ke Park Jong-soo dan kemudian membungkuk ke Jin Woo.

    "Maaf,Tuan Sung Jin Woo"

    Park Jong-soo menekan kepala Jeong ke bawah untuk membuatnya membungkuk.

    "Dia sebenarnya pria yang baik,namun sering mengatakan omong kosong ketika dia minum.
    Aku minta maaf atas ketidaksopanannya"
    "Tidak,tidak apa-apa,kadang-kadang bayangan memang bisa bergerak,kurasa"

    Pembicaraan itu berakhir dalam suasana yang bersahabat.
    Lalu ponsel Jin Woo yang tergeletak di atas meja berdering.

    Beep - beep - beep - 

    'Siapa ini?'

    Jin Woo melihat ponselnya,tetapi dia belum pernah melihat nomor itu sebelumnya.

    "Aku akan mengangkat telepon ini sebentar"
    "Ya ya"

    Jin Woo dengan ramah meminta izin untuk meninggalkan ruang rapat.
    Jung Yoon-tae yang menyebabkan kegemparan,dan Park Jong-soo mendesah lega pada saat yang sama.
    Kemudian Jung Yoon-tae menunduk dan bergumam.

    "Oh,bayangan itu bergerak lagi ..."
    "Hentikan!"

    Park Jong-soo menatapnya dengan marah,lalu Jung Yoon-tae segera menutup mulutnya.
    Setelah beberapa saat.
    Jung Yoon-tae,yang penasaran dengan hasil negosiasi,membuka mulutnya terlebih dahulu. 

    "Tuan,bagaimana hasilnya?"
    "Bagaimana hasilnya? Kita sepakat untuk bekerja sama"
    "Itu hebat" Note : Di Ch sebelumnya kayaknya nih wakil cuman duduk dari jauh doang!!!!

    Wajah tegang Jung Yoon-tae menjadi cerah mendengar itu.
    Dan sambil tersenyum,dia bertanya lagi.

    "Tapi apakah kamu pernah mengundangnya untuk bergabung dengan Guild kita?"
    "Jangan konyol,dia mau membuat Guildnya sendiri"

    Seperti yang dilakukan Jin Woo sebelumnya,Park Jong-soo menunjukkan kepada Wakilnya file [Daftar Calon Anggota Pendiri Guild].
    Jung Yoon-tae terkekeh setelahnya.

    "Dengan semua Guild yang ada saat ini,aku tidak tahu betapa sulitnya membuat Guild sekarang?
    Dan kita akan memperlakukannya seperti Raja jika dia bergabung dengan kita.Dia pasti akan kesulitan menemukan jalan yang nyaman nanti"
    "Kurasa begitu"

    Park Jong-soo,yang telah menunggu lama,mencoba mengembalikan file itu ke tempatnya, tetapi sebuah aplikasi keluar.
    Wajahnya mengeras saat dia bergegas mengambil aplikasi itu.

    "Apa ?"

    Disana ada foto seorang wanita yang sudah dikenalnya terlampir pada formulir aplikasi.

    "Persetan!"

    Wajah Jung Yoon-tae juga menegang.

    "Tunggu, bukankah dia ...?" 

    Park Jong-soo mengangguk pada Jung Yoon-tae,yang tidak percaya.

    "Eh,benar.Ini wakil Guildmaster Guild Hunters"

    Jung Yoon-tae yang terdiam menatap foto Cha Hae-in,kemudian menatap Park Jong-soo. 

    "Tuan,apakah kau pikir itu perpindahan atau akuisisi?"

    Pada saat itu,alis Park Jong-soo berkerut.

    "Pria ini benar-benar ..."

    * * *

    Setelah meninggalkan ruangan,Jin Woo menekan tombol jawab pada ponselnya.
    Dan segera,suara wanita yang dikenalnya terdengar dari ponselnya.

    "Nak" Note : Kirain ane si Cha Hae-in

    Setelah mendengar suaranya,Jin Woo merasakan hal yang bertentangan.
    Dia lega dan juga sedikit sedih.

    "Apa Ibu membeli ponsel baru?"
    "Ya.Aku menelepon untuk mendengar suaramu segera setelah aku mendapatkan ponsel baru.
    Apa kamu sedang sibuk?"

    Jin Woo memandangi ruangan tempat dua orang penting Guild Knight menunggunya, dan kemudian tertawa.

    "Tidak terlalu"
    "Terima kasih Tuhan.Aku tidak tahu apakah ini HP yang bagus atau tidak.Aku tidak terbiasa dengan hal semacam ini"
    "Apa Ibu pergi berbelanja sendirian? Apa Jin Ah tidak bersamamu?"
    "Dia sedang sibuk belajar"

    Terkadang Jin Woo berharap ibunya memikirkan dirinya sendiri lebih dari anak-anaknya.
    Jin Woo selesai berbicara dengan ibunya dan mendesah pelan.
    Tapi...

    'Kenapa aku merasa kecewa saat tau jika itu Ibu?'
    'Apa yang sebenarnya kuharapkan?' Note : Jin Woo kepikiran Cha Hae-in

    Jin Woo meletakkan ponselnya di sakunya sambil tersenyum lalu mendongak.
    Matanya tersenyum.
    Berkat Guild Knight hari ini,besok dia bisa merasakan suasana Dungeon lagi.

    'Gates Rank-A yang hampir sekuat Rank-S'

    Sudah begitu lama sejak Jin Woo terakhir kali bertempur.
    Apakah sudah sekitar seminggu sejak aku kembali dari Raid Pulau Jeju?
    Dan sebelum Pulau Jeju,Jin Woo hanya pernah masuk ke dalam Red Gates Rank-B dan belum melakukan Raid lainnya.

    ba dum, ba dum! 

    Jin Woo sangat senang dengan Raid besok dan jantungnya berdetak sangat kencang.

    * * *

    Para Hunter Guild Knight berkumpul.
    Mereka dipenuhi dengan antisipasi dan kegembiraan yang aneh.
    Tentu saja mereka seperti itu.
    Karena,Raid kali ini bisa menjadi Raid yang membutuhkan nyawa mereka sebagai bayarannya. Terutama jika itu berubah menjadi Red Gates,jika seperti itu,kematian sudah bisa dipastikan. Namun,setelah Hunter Sung Jin Woo mengatakan bahwa ia akan bergabung dengan Raid itu. 

    "Wooow"

    Jeong Ye-rim berseru dengan gembira ketika dia mendengar berita partisipasi Sung Jin Woo.
    Para Hunter lainnya juga sama senangnya saat mendengar jika mereka mendapatkan seorang penjaga yang kuat.
    Dan hanya satu orang di sini yang gugup.
    Itu adalah Park Jong-soo,GuildMaster,yang saat ini masih menunggu kedatangan Jin Woo. 

    'Ugh,seharusnya aku berusaha lebih keras untuk membawanya ke sini kemarin'

    Park Jong-soo memeriksa jam tangannya.
    Lima menit lagi.
    Jika menurut dijadwalkan,Raid baru akan dimulai dalam lima menit.
    Namun,orang yang mengatakan akan segera datang belum terlihat.
    Hatinya terasa seperti terbakar.
    Tanpa Jin Woo,Park bahkan tidak bisa memulai Raid.
    Namun begitu Hunter Sung Jin Woo mengumumkan bahwa ia telah bergabung dengan tim,Asosiasi segera memberikan izin yang mereka tunggu-tunggu.
    Nama Sung Jin Woo sendiri memiliki kekuatan yang hebat.

    'Apakah kita harus memulai Raid tanpa dia? '

    Park memandang sekeliling ke wajah party Raid-nya.
    Mata mereka dipenuhi dengan antisipasi. Bahkan tanpa persetujuan Asosiasi,mungkin mustahil untuk memulai Raid ini,karena ditentang oleh anggota guild.

    ‘Tiga menit lagi'

    Park Jong-soo,yang dengan gugup mengeluarkan ponselnya lagi,meletakkannya dengan kesabaran super.
    Adalah hal yang buruk untuk menelepon kembali ke orang yang,10 menit yang lalu, mengatakan jika dia akan segera tiba.
    Namun,tidak ada tanda-tanda siapa pun dengan aura kuat mendekat dan Jin Woo sendiri tidak menghubunginya.
    Park Jong-soo lalu meminta sebatang rokok sambil mencari korek api.

    'Dimana kamu,Sung Jin Woo ...!'

    Pada waktu itu.
    Jin Woo meninggalkan apartemennya.
    Dia mengenakan pakaian dan sepatu kets ringan - pakaian yang memudahkan gerakannya.
    Dia melihat jamnya - itu satu menit lagi sampai jam sebelas pas.
    Dia melangkah keluar lalu memandang ke atas ke arah langit.
    Jin Ah harus membawa payungnya ....
    Dia menyimpan pikiran itu untuk nanti.

    'Ayo pergi' 

    Dia mengenakan tudungnya dan tersenyum.
    Untuk saat ini,『Stealth』.
    Dan...

    '『Shadown Exchange』’

    Jin Woo segera bertukar posisi dengan Shadow Soldier's.

    * * *

    Sekolah Jin Ah.
    Wajah ketiga bocah lelaki yang sedang mengerjakan tugas dari guru seni penuh dengan keluhan. 

    "Bukankah ini eksploitasi tenaga kerja yang sebenarnya?"
    "Ya itu benar"
    "Mengapa kau ingin kami melakukan pekerjaanmu?"

    Anak-anak membuka kunci ruang seni kedua,yang sekarang digunakan sebagai tempat penyimpanan,sambil merancu.

    "Oh,sangat berdebu"
    "...." 

    Debu yang telah menumpuk karena ruangan ini tidak digunakan untuk waktu yang lama menyambut mereka.
    Disana,ada alat-alat seni tua,lukisan yang ditinggalkan,dan patung-patung yang digunakan untuk mempelajari sketsa.

    "Berapa banyak kantong gypsum yang dia minta kita bawa?"
    "Enam,kukira itu enam"
    "Oh,kau harus datang sekali lagi untuk yang terakhir"
    "Lalu kau bisa membawa empat"

    Mereka lalu menyingsingkan lengan baju mereka untuk memindahkan patung gypsum. Namun,seorang bocah lelaki yang mencoba mengambil patung gypsum di sudut menemukan sesuatu di dalamnya.

    "Oh?"

    Dua lainnya datang ke sisi bocah yang bersuara itu.

    "Eh,ini?"

    Ada lubang hitam besar di dinding.
    Itu adalah sebuah Gates kecil yang tinggi.
    Lalu anak laki-laki terbesar memandang Gates dan tertawa.

    "Maafkan aku"

    Bocah itu meletakkan tangannya di permukaan Gates dan berkata,

    "Lubang ini aman,dan tidak mungkin mereka bisa masuk atau keluar dari Gates kecuali untuk para Hunter"

    kemudian -

    Creack - 

    Permukaan Gates itu terbelah,dan sebuah tangan yang menonjol darinya meraih kepala bocah itu. 

    "Oh?"

    Bocah itu berjuang pergi,tetapi tangan itu memegangi kepalanya dan dia tidak bisa bergerak.

    Dan...

    Boom-! 

    Suara ledakan keras bergema,dan darah memercik ke seluruh ruangan.

    "Aaah!"
    "Jun Seok-ah!"

    Anak-anak lelaki,yang berlumuran darah temanya,menjerit.
    Tirai hitam yang telah menghalangi Gates hancur seperti jendela,dan monster-monster di dalamnya mengalir keluar.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 138"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel