Solo Leveling Ch 142




  • Chapter 142 


    Rintangan terakhir berhasil dilalui.
    Dan akhirnya,"Bos Dungeon" yang bisa bebas bergerak meninggalkan ruang bos dan berjalan keluar dari Gates.
    Itu adalah Kepala suku Orc,Groktar.
    Seluruh tubuhnya ditutupi dengan tato hitam,itu membuatnya sulit untuk melihat warna kulitnya.
    Tato Orc adalah simbol kemenangan.
    Dan itu juga bukti bahwa dia telah mengambil banyak nyawa musuh sejauh ini.

    "Groctar"
    "Groctar"

    Para Orc yang menunggunya di depan Gates membungkuk sambil meneriakan namanya.
    Berbalik dengan itu,Kepala Suku,Groktar.
    Kepalanya menoleh ke langit-langit. ...
    Dia merasa jika di bagian atasnya itu berisik.
    Sudah cukup lama sejak para pengintai memimpin para prajurit untuk menduduki kastil di mana manusia hidup.
    Tapi mengapa pertempuran belum berakhir?
    Salah satu Orc,berkeringat saat ditatap oleh pemimpin mereka yang marah,dan menjawab dengan tergesa-gesa.

    "Prajurit High Orc membantu manusia."
    "High Orc"

    Prajurit tingkat tinggi yang sangat kuat.
    Mereka tidak sama dengan prajurit Orc biasa.
    Sepertinya ini giliranku untuk pergi.

    "Jumlah"
    "Tiga"

    Setelah mengatakan itu,lusinan prajurit Orc yang hebat merasa malu karena mereka hampir tidak bisa mengalahkan tiga High Orc itu.

    "Ah,menyedihkan—"

    Wajah Groctar berkerut.
    Prajurit Orc,yang dikejutkan oleh kemarahan pemimpin,bergetar.
    Segera para pejuang yang tertinggal karena mereka tidak dapat mengejar kecepatan Groktar keluar dari Gates satu per satu.
    Jumlah prajurit yang terengah-engah adalah lima.
    Groctar,yang telah mengkonfirmasi bahwa semua pengawalnya telah meninggalkan Gates, mengangguk ke prajurit Orc yang melaporkan situasi itu.

    "Bawa aku kesana"

    Pelapor itu menundukkan kepalanya dan pergi,dan sang pemimpin dan para pengawalnya mengikuti di belakangnya.
    Matanya berkilauan.

    "Sombong sekali mereka ... "

    Ini sudah waktunya untuk meminta harga High Orc,yang telah menghentikan perburuan para prajurit Orc-ku.

    ** 

    Park Jong-soo,yang ditinggalkan bersama semut dalam kondisi lelah,terlihat sangat konyol. 

    "Maafkan aku"
    "Tetap waspada"

    Kie eck- Kick - 


    Kaaak! 


    Park saat ini melihat lebih dari dua puluh semut,atau panggilan,dan dia ingin pergi sekarang juga.
    Dan yang itu.
    Dia lebih besar dari semut lain dan bahkan memiliki sayap di punggungnya.
    Bukankah itu monster semut yang saat itu bermain-main dengan Hunter Rank-S?
    Kekuatan sihir mengerikan yang dia miliki masih membuatku bergetar.
    Jika dia menunjukkan permusuhan kepadaku timku ...
    Dengan gagasan bahwa para Hunter Rank-S yang berdiri melawan semut monster di Pulau Jeju itu hebat,Park tidak bisa memikirkan apa yang akan terjadi.

    'Tidak,tunggu dulu ... "

    Tiba-tiba dia terpikirkan sesuatu.
    Siapa sebenarnya Hunter Sung Jin Woo itu,yang sekarang memanggil semut monster sebagai summonernya?

    'Apa Hunter Sung Jin Woo yang menjatuhkan orang ini sendirian?'

    Saat ia terus memikirkan itu,jantungnya terus berakselerasi.
    Tidak,aku terlalu memikirkannya.
    Park lalu menggelengkan kepalanya untuk membersihkan pikirannya.
    Apa yang harus kupikirkan sekarang bukanlah apakah aku harus melanjutkan Raid dengan monster-monster itu,seberapa kuat Hunter Sung Jin Woo,atau apa identitasnya.

    'Aku harus menyelesaikan Raid ini'

    Tapi,apa yang harus kujelaskan kepada wartawan yang menunggu hasil Raid di luar?
    Hunter Sung Jin Woo tiba-tiba meninggalkan tim penyerang dan tidak bisa melanjutkan lagi? Atau,anggota tim yang baru direkrut,takut pada Hunter Sung Jin Woo hingga dia terpaksa harus menyerah pada Raid itu?
    Jika seperti itu,ini akan sayang sekali ..
    Apa pun itu,itu pasti akan menjadi lelucon.
    Park Jong-soo mengertakkan gigi.
    Ahh,ayo pergi saja.
    Mahluk panggilan itu kuat,itu dia.
    Bukankah ini milik Hunter Sung Jin Woo?
    Park lalu merasa sedikit santai.

    "Apakah penting untuk mempermasalahkan panggilan milik Hunter Sung?"

    Ketika Park Jong-soo memalingkan matanya yang percaya diri,『Ber』 terlihat di matanya. 

    Huck ... 

    Park Jong-soo,yang baru saja bergejolak dan menghilangkan kepercayaannya, meremas suaranya yang bergetar,lalu berkata.

    "Ayo pergi"

    Secara alami,itu adalah sebuah perintah.
    Tetapi 『Ber』 tidak menanggapi Park Jong - soo sama sekali.
    Dia hanya berdiri di sana dan melihat.
    Park Jong - soo lalu berbicara lebih sopan karena dia tidak ingin membuat kesalahan.

    "Ayo pergi,ya"

    Tapi 『Ber』 tidak menunjukkan gerakan sama sekali.
    Ketika waktu untuk menghadapi matanya menjadi lebih lama,semangat Park Jong-soo secara bertahap menjadi lebih dan lebih intens dalam tatapan dengan kekuatan yang kuat itu. Kemudian,Jung Yoon-tae muncul dari belakang.

    "Tuan,aku ingin kau terus katakan kepada mereka untuk melanjutkan Raid"

    Park Jong-soo,yang masih sensitif,marah pada wakilnya yang membentak.

    "Diam"

    Atau kau bisa memberi tahu penyerang dan mereka bahwa kita akan berhenti!
    Itulah yang ingin dikatakan Park.
    Dan itu bahkan sudah naik ke tenggorokannya namun ia berhasil menahannya.
    Park Jong-soo,yang sedang melihat Jung Yoon-tae,lalu kembali menatap 『Ber』.
    Sedikit saja.
    Park ingin segera keluar dari kecanggungan ini dengan cepat.
     Kemudian tiba-tiba.
    Apa dia tidak bergerak karena tidak mengerti apa yang kukatakan?
    Park Jong-soo,yang punya ide berbeda,memaksa otot-otot wajahnya untuk tersenyum.
    Dia lalu menunjuk ke dalam Dungeon.

    "Kedepan,kedepan"

    Pada saat itu.

    Whoosh -. 

    Shadow Soldier's bergerak seperti peluru,dan akhirnya menghilang dalam sekejap.
    Hah?
    Kemana perginya mereka?
    Sebelum Park bisa melihat sekeliling dengan mata bingung,『Ber』 sudah kembali.

    thud - 

    『Ber』 meletakkan sesuatu dari tangannya di depan wajah Park Jong-soo.
    Apa?
    Saat Park melihat lebih dekat lagi,ia menyadari jika itu adalah kepala Death Knight.
    Undead peringkat tinggi,Death Knight,kepalanya keluar dari helmnya yang diguncang oleh tangan monster semut.

    "Oh,oh."

    Park Jong-soo,yang terpana,jatuh di atas pantatnya.
    Para penyerang juga terkejut dan berkumpul di samping Park Jong-soo.
    『Ber』 lalu melemparkan kepala itu,melihat para Hunter yang berkumpul,dan berteriak pada semut.
    "Kiee Eek" 

    Korps semut lalu mulai bergerak maju. ...
    『Ber』 yang diam,memandang ke bawah pada Park Jong-soo untuk sementara waktu, perlahan berbalik dan mengikuti para semut.
    Setelah itu,para Hunter segera melihat kondisi Park Jong-soo.

    "Tuan!!"
    "Apa kau baik-baik saja,bos?"
    "Kamu baik-baik saja?"

    Park Jong-soo menjawab dengan ekspresi sedikit mual.

    "Eh,ah,aku baik-baik saja"

    Aku baik-baik saja.
    Tapi entah bagaimana,hatiku terasa sakit. Ini rasanya seperti diejek oleh seorang petugas pengadilan. Kupikir itu tidak benar,tapi ...
    Panggilan seharusnya tidak akan memiliki kecerdasan sebanyak itu.
    Lagi pula,aku yang sudah datang ke sini,aku tidak bisa melepaskan Raid ini dan dipermalukan.
    Park berdiri,dan memukul pantatnya.

    "Ayo pergi juga"

    Wajah para Hunter mengeras.

    "Ya"
    "Ayo pergi bersama mereka."
    "Bagaimana kalian bisa mempercayai monster? Aku tidak bisa"
    "Aku juga"

    Park Jong-soo menghela nafas kesal.
    Apa kalian perlu banyak bicara?
    Dia mengambil kepala Death Knight,dan melemparkannya dengan santai.

    "Huck"
    "Bukankah itu kepala Death Knight"
    "Ini"

    Hunter veteran yang berpengalaman mengenali helm Death Knight dan muntah.
    Park Jong-soo menjelaskan dengan santai.

    "Semua orang tahu berapa harga inti sihir dari monster ini,kan?"

    Gulp - 

    Para Hunter menelan luda.

    "Dan,kita hanya harus mengikuti mereka dan mengambilnya saja loh"

    Wajah para Hunter,yang sebelumnya tidak puas,mulai mencair.
    Itu reaksi yang Park harapkan.
    Park Jong-soo menyelesaikan pidatonya dengan sebuah pertanyaan.
    Siapa yang akan absen dari ini?
    Para Hunter lalu bergerak dengan cara cepat agar tak tetinggal oleh korps semut.
    Para Hunter yang sudah mendahuluinya berteriak pada Park Jong-soo.

    "Apa yang kamu lakukan,apa kau mau tetap diam di belakang?"
    "Ayo,kau tertinggal bos"
    "Apa kau takut hingga memilih tetap tinggal"

    Park Jong-soo tersenyum mendengar itu.

    "Ya Tuhan,orang-orang ini"

    Serangan Knight,yang telah tertahan untuk sementara waktu,dilanjutkan.

    ** 

    Tatapan Jin Woo menatap ke bawah.
    Orang-orang,jalanan,mobil,bangunan,sungai,pohon,gunung,bukit dan lainnya.
    Latar belakang terus berubah.

    'Aku harus cepat'

    Kecepatan Kaiser yang tak terbatas itu memang benar-benar mengerikan.
    Dan jika ia bukan seorang Hunter peringkat tinggi,entah apa yang akan terjadi pada tubuhnya setelah menerima dampak dari tekanan udara.

    Tapi...

    Jin Woo yang seorang Hunter Rank-S tidak mempedulikan itu.
    Sinyal prajurit terus menyala,tetapi mereka semakin lemah.
    Lalu,

    "Jendela status"

    [Mana: 8.619 / 8.770] 

    Mananya mulai menyusut.
    Ini bukan hal yang normal.
    Ini memiliki arti bahwa prajurit High Orc sedang dihancurkan dan dilahirkan kembali.

    'Musuh di tingkat yang dapat menghancurkan Shadow Soldier's-ku ini sepertinya menargetkan Jin Ah'

    Sialan.
    Wajah Jin Woo mengeras.
    Bahkan walau adiknya tidak terluka sedikitpun,dia tidak akan pernah menahan diri untuk membiarkan musuh itu pergi hidup-hidup.
    Akan kupastikan itu.
    Lebih cepat lagi.

    Kiaa-ah!

    Atas perintah Jin Woo,Kaiser meraung dan mempercepat gerakannya.

    **

    Para prajurit High Orc itu kuat.
    Tapi mereka bukan lawan dari ketua Orc,Groctar.
    Groctar,yang sendirian di depan para penjaga bertarung dengan High Orc.
    Groctar itu menghindari serangan High Orc dengan ringan lalu menarik keluar senjata yang ada di belakang pinggangnya.
    Dia lalu melihat sekeliling.
    Berapa banyak ini?
    Ruang kelas itu penuh dengan mayat prajurit Orc.
    Jika dihitung,ada 50 dari mereka.
    Dan 50 mayat itu dibunuh oleh High Orc.

    "Bermainlah bersamaku mulai saat ini,prajurit High Orc"

    Kemarahan Pemimpin membuat ia menyerang dengan senjatanya tanpa ampun.
    Lalu ia mulai membelah baju besi High Orc dengan gerakan yang indah.

    "Oh"
    "Jahat"

    Jeritan datang dari mulut manusia di belakang,bukan dari High Orc.
    Alis Groctar mengekerut.

    'Sangat berisik'

    Suara itu berasal dari belakang High Orc.
    Groctar lalu memotong High Orc dan berbalik untuk melihat.
    Dia terlihat bosan dan geram.

    Scrub! 

    Para Orc,yang melihat serangannya pada High Orc,bersorak.

    "Groctar"
    "Groctar"

    Kemudian.
    Mata Groctar berkedut.
    Bukankah High Orc itu sudah kutebas lehernya,asap hitam apa itu,dan kenapa mereka kembali ke bentuk aslinya?
    Apakah itu sihir?
    Hal yang sama berlaku setelah ia terus melakukan serangan.

    "Grrrrm"

    Dengan marah,Glocktar berteriak.
    Dia telah memotong dan membunuh berulang kali High Orc,tetapi mereka telah kembali ke bentuk aslinya setelah beberapa saat.
    Tidak sulit untuk membunuh seratus kali dan seribu kali.
    Tapi ini tidak akan pernah berakhir.
    Bahkan sekarang,suara di kepalanya terus mengulangi perintah untuk membunuh manusia.

    Nyut - 

    Suaranya membesar,dan kepalanya sakit.
    Tapi dia tidak bisa mengabaikan High Orc dan membunuh manusia begitu saja.

    '...Aku harus menyelesaikannya ini'

    Groctar memutar kepalanya.
    Jika mereka adalah tentara buatan penyihir,pasti ada seseorang di suatu tempat yang mengendalikan mereka.
    Dengan banyak pertempuran sebelumnya dan banyak sihir lainnya,Groctar tahu bagaimana mengakhiri mantra menyebalkan ini.
    Dia!
    Wanita yang berdiam jauh di belakang High Orc!
    Dia,dalam cara yang lemah,terhubung dengan High Orc ini.
    Mata Groctar bersinar.
    Apakah itu kau?
    Groctar lalu mengubah targetnya.
    Pada saat itu,saat matanya bertemu dengan Groctar,tubuh Jin Ah bergetar.
    Jelas wanita ini tahu sesuatu.
    Groctar,yang sangat sensitif,berbalik dan menunjuk ke Jin Ah.

    "Bunuh dia"

    Sebelum kata-katanya selesai.
    Para penjaga yang telah menyaksikan perkelahian di belakangnya,seperti yang diperintahkan Groctar,berlari mendekati Jin Ah.
    Lalu High Orc mengabaikan Groctar dan berusaha keras menghentikan Orc yang mendekati Jin Ah. Itu terjadi lagi.
    Tebakanku benar.
    Groctar lalu berdiri di depan Jin Ah di celah di mana High Orc menyerang.

    "Itu kau"

    Groctar meraih leher Jin Ah dengan tangannya dan mengangkatnya.

    "Ah"

    Jin Ah yang diangkat ke udara tidak bisa berteriak.
    Groctar lalu memiringkan kepalanya.
    Tubuh wanita ini sangat lemah,aku bahkan bisa membunuhnya dengan menggunakan jari saja.
    Apa orang ini benar-benar yang menggunakan sihir menyebalkan itu?
    Yah,ada satu cara untuk memeriksanya.

    'Bunuh dia dan aku akan tahu'

    Saat Groctar mencoba mematahkan leher Jin Ah dengan tangannya. 

    Kiaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa! 

    Dari kejauhan suara raungan terdengar.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    0 Response to "Solo Leveling Ch 142"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel