Solo Leveling Ch 156



  • Chapter 156


    Du du du dug!

    Patung batu bergerak dengan suara aneh yang muncul dari persendian mereka.
    Jin Woo menatap itu.
    Meski ada banyak perbedaan antara patung yang memegang pelat dan patung-patung lainnya,
    tetapi yang terbesar di antara mereka adalah sayap.
    Malaikat.
    Patung pemegang pelat itu adalah satu-satunya patung malaikat.
    Ia bahkan memiliki enam sayap di punggungnya.
    Malaikat yang lalu berdiri tegak dan tingginya mencapai panjang 3 meter.

    Pot!

    Jin Woo cepat mundur dan memegang belati di tangannya dan segera menurunkan postur tubuhnya.
    Begitu dia memutuskan untuk bertarung,sarafnya menjadi lebih baik dan dari kepala
    sampai ujung kaki,dan dia optimis tentang pertempuran ini.

    ‘...’

    Tapi rupanya patung malaikat itu tidak menghapus senyum yang muncul di mulutnya
    meskipun terasa aneh bagi Jin Woo.
    Itu adalah senyum mengerikan,tidak wajar dan menjijikkan.
    Patung malaikat,yang melihat ke bawah pada lempengan dengan pisau menancap diatasnya,
    melemparkan lempengan ke belakang tanpa ragu-ragu.
    Tentu saja.

    Crunch!

    Lempengan itu mengenai lantai dan pecah menjadi beberapa bagian.
    Malaikat,yang melihat lempengan itu hancur,tertawa keras.

    "Ha ha ha"

    Mata Jin-Woo menyipit.

    'Dari awal ... '

    Dia tahu sejak awal bahwa semua yang ia lakukan sebelumnya itu tidak ada artinya.
    Pelat itu,hukum yang tertulis diatasnya.

    'Dalam hal ini,aku tidak akan lagi mengikuti aturannya'
    'Jadi untuk apa sebenarnya tempat ini? Dan apa yang dia inginkan?'
    'Dan...'

    Quest,naik level,Dungeon Instan dan banyak lagi.

    'Apa arti dan tujuan dari semua yang terjadi padaku sejak terakhir kali aku
    meninggalkan tempat ini?'

    Peluang untuk menemukan jawaban atas semua pertanyaan ini ada di depanku saat ini.
    Saat Jin Woo berpikir seperti itu.

    ba dum, ba dum!!

    Jantungnya berdetak lebih cepat lagi.
    Jantungnya saat ini berdetak dengan lebih kasar daripada mesin.

    'Dia pasti tahu itu'

    Dengan suara rendah,tanpa henti,Jin Woo lalu bertanya.

    "Apa kau yang memanggilku?"

    AKu tidak tahu apa hubungannya sistem dengan dia.

    "Ya"

    Patung malaikat itu menggerakkan ujung jarinya dan berkata.

    "Dan kau berhasil datang ke sini"

    Berikutnya adalah lehernya.
    Dia memutar lehernya dari satu sisi ke sisi lain.

    Crunch!

    Snap!

    Patung itu sedang berusaha melakukan pemanasan.
    Dan,tidak sulit untuk memprediksi alasan kenapa dia melakukan pemanasan.
    Biasanya dalam kasus seperti ini,Jin Woo tidak melewatkan kesempatan sedikitpun.
    Tapi kali ini pengecualian.
    Dia ingin bertanya banyak hal kepada malaikat itu,tetapi dia tidak melakukannya,
    karena malaikat itu ingin berkelahi.
    Tapi Jin woo bertanya lagi.

    "Apa kau monster?"

    Gelombang sihir yang mengalir keluar dari malaikat itu jelas berbeda dari monster lainnya.
    Namun,ungkapan "monster" tidak lebih dari sebuah istilah yang diciptakan manusia
    untuk kenyamanan.
    Jika dia monster,ini adalah kekejaman yang nyata.
    Patung batu yang berbicara dan bergerak.

    "Di mana di dunia ini bisa ada monster seperti aku ini?"

    Apa yang ingin Jin woo ingin tahu adalah apakah dia adalah monster atau tidak,dan
    jawabannya tidak jelas.

    Du dududu

    Malaikat,yang memiringkan punggungnya,lalu mengangkat tubuh bagian atasnya.

    "Pertanyaan yang salah"
    "..."
    "Kau seharusnya tidak bertanya siapa aku,tetapi siapa kamu itu"

    Hening -

    Mendengar itu,Jin Woo terdiam sesaat,tapi tidak berlangsung lama.

    Clap!

    Tepukan tangan malaikat itu menginterupsi pikiran Jin Woo.

    "Yah,ini tes terakhir."

    Senyum sudah menghilang di wajah malaikat yang telah menyelesaikan pemanasan.

    "Jika kau berhasil selamat dari ujian ini,aku akan memberitahumu segalanya.Itu saja"

    Patung itu lalu menyilangkan tangannya dan cahaya merah menyala di pupil matanya.

    "Itulah hadiah yang aku tawarkan"

    Kemudian.
    Kepala semua patung batu yang berjejer rapat di dinding,berbalik ke Jin Woo secara serentak.

    Thud -

    Semua patung,dari kelas bawah hingga sampai kelas atas.
    Semua patung mengangkat senjata mereka.
    Jin Woo melihat patung batu di kuil.
    Mereka hanyalah anak-anak anjing tetapi mereka terlihat kuat.
    Bahkan,dia hampir mati di sini sebelumnya.
    Jin Woo lalu dengan tenang memanggil Shadow Army.

    'Bangkitlah'

    Tidak ada yang terjadi.

    Ring!

    [Job-specific Skill tidak bisa digunakan untuk ujian akhir]
    [Penggunaan ramuan dan Shop juga dilarang,dan pemulihan status menggunakan hadiah 
    peningkatan level dan penyelesaian quest juga tidak mungkin]
    [Anda tidak bisa pergi sampai ujian akhir selesai]

    'Apa?'

    Ring ~ Ring ~ 

    Mata Jin Woo menjadi tertarik dengan suara sistem yang beresonansi di telinganya.
    Patung lalu mulai menerkam Jin Woo.
    Gerakannya tenang tapi cepat.
    Itu berbeda dengan perasaan saat ia diserang oleh dari ratusan kesatria yang berlari ke
    arahnya di ujian sebelumnya.

    'Begitukah?'

    "Segala macam cara,hadiah Quests,dan kartu-kartu lain yang telah kusiapkan dalam sekejap
    telah musnah"

    Selama mereka bersama untuk sementara waktu,Sistem sepertinya sudah mengenal Jin Woo
    dengan sangat baik.

    "Jika begitu,aku akan mengalahkan kekuatanku!"

    Jin Woo lalu mencengkeram pegangan belati dengan tegas dan tekad yang bulat.
    Cara termudah untuk keluar dari krisis adalah dengan menghapus entitas yang
    mengerakkan patung.
    Dan itu,Malaikat.
    Tetapi jika aku membunuhnya,aku tidak bisa mendapatkan apa yang kuinginkan darinya.
    Akan kujadikan,Itu sebagai pilihan terakhir.
    Untuk satu hal,Jin Woo selalu menanggapi apa yang dia bicarakan sendiri.

    'Dan untuk melakukannya...'

    Pertumbuhan tanpa henti.
    Dalam situasi apa pun,itu adalah level yang dipoles tanpa ragu oleh dirinya sendiri.

    Hooo -!

    Udara panas keluar saat Jin Woo menghembuskan napas melalui hidung dan mulutnya
    Ketika dia pertama kali berjalan di sini,ada hal-hal yang tidak Jin Woo lihat,dan itu adalah
    hal-hal yang tidak bisa dia lihat sama sekali,tetapi sekarang dia mulai memperhatikannya.
    Di masa lalu,adalah mungkin untuk mengikuti gerakan patung,yang tampak seperti gerakan sesaat.

    'kiri'

    Clang!

    Belati kemudian memblokir tombak patung batu yang datang dari kiri.

    ‘Kiri lagi’

    Patung batu yang melompat di bahu patung batu lain menyerang.
    Karena tidak efisien untuk memblokir serangan dari atas,Jin Woo mendorong serangan
    itu melalui tubuhnya.

    Bang!

    Batu itu dijatuhkan ke lantai yang dihancurkan oleh kapak.

    Creak!

    Kepala patung batu dengan kapak ditendang keras dan hancur.

    Tapi -

    Fiuh!

    Jin Woo menekuk tubuh bagian atasnya ke belakang,dan panah melesat ke dinding yang
    berlawanan.
    Serangan skala penuh dimulai tanpa waktu untuknya puas setelah membunuh satu musuh.

    Ssssst -!

    "Kanan"

    Kali ini pedang.
    Jin Woo mendorong pedang dan memblokir patung dengan kekuatan dan,pada saat yang sama,
    menarik belati dari tangan yang berlawanan.

    Take!

    Patung batu dengan lengan terputus jatuh dan berjuang seolah-olah merasa sakit.
    Kiri, Kanan, Kanan, Kiri, Depan, Depan, Kanan, Kiri.

    'Aku bisa melakukannya'

    Semakin Jin Woo berkonsentrasi pada pertarungan,semakin lambat pula gerakan
    patung-patung batu itu menjadi,dan sebaliknya,gerakannya sendiri menjadi semakin cepat.
    Dia memiliki perasaan ngeri di punggungnya.

    'Dekat!'

    Jin Woo melompati kepala patung batu yang datang dari belakang dan memotong kepalanya.

    Split!

    Area yang tidak bisa dilihat hanya dengan mata mudah dilihat dengan kekuatan stat sense
    miliknya.

    Sigh!

    breath

    Tubuhnya sudah mulai beradaptasi,dan masing-masing sel tubuhnya bereaksi
    terhadap pergerakan patung.
    Mata Jin Woo berbinar.
    Dia menyerang,memblokir,dan membalas serangan dari patung batu yang gigih dan
    dengan cepat mengurangi jumlahnya.

    'Pada saat ini ... '

    『Devil King's Dagger』 dengan ringan memotong tubuh musuh,sama seperti mereka ditahan
    untuk saat ini.
    Tubuh,pikiran,sel,belati terasa menjadi satu,dan Jin Woo bergerak tanpa berpikir.
    Dengan hati-hati menonton gerakan Jin Woo,patung malaikat itu bergetar.

    'Berpikir jika tubuh manusia bisa seperti itu ... '

    Senyum yang telah menghilang dari wajah malaikat itu kembali lagi.
    Pilihannya benar.

    Tapi.

    Masih cukup lama sebelum ujian berakhir.
    Malaikat melihat lalu ke belakang.
    Kemudian cahaya merah datang di mata patung dewa yang duduk di kursi besar.
    Patung itu lalu meraih ujung kedua sandaran tangan kursi dengan tangannya dan dengan kuat
    mengangkat tubuh kolosalnya.

    Kugugugugugugugu -!

    Itu adalah adegan di mana sangat keren untuk dibicarakan hanya setelah melihatnya,karena,
    memang begitu adanya.

    Bang -!

    Ketika patung besar mengambil langkah pertamanya,seluruh ruangan bergema.

    Boom, Boom, Boom.

    Patung itu sangat besar hingga mencapai bagian atas ruangan dan mendekati Jin Woo
    dengan hanya mengambil beberapa langkah.
    Dimana reruntuhan patung batu menumpuk dan membentuk gunung di sekitar Jin Woo.

    ‘...’

    Patung yang berdiri di depannya mengangkat lengan kanannya.
    Pada saat yang sama,Jin Woo,yang sedang bertarung dengan patung-patung batu,
    merasakan itu.
    Saat ia tiba-tiba melihat sekelilingnya menjadi gelap,Jin Woo mengangkat kepalanya.

    ‘...? ’

    Sebuah telapak tangan besar menutupi bidang penglihatan.
    Kemudian tangan itu menabrak lantai seolah-olah tidak peduli dengan patung-patung di
    sekitar Jin Woo.

    BOOM -!

    Tiba-tiba patung-patung batu itu diterbangkan keluar dari area yang ditutupi oleh telapak
    tangannya,dan menyebabkan semuanya berguling di atas lantai.
    Wajah Jin Woo,yang melihat pemandangan ini,mengeras.

    ‘Ya,dia juga termasuk di sini’

    Itu adalah patung tertinggi dan terbesar disini.
    Tatapan Jin Woo lalu turun lagi.
    Patung-patung,yang masih hidup,saat ini sedang melaju ke arahnya.
    Patung-patung itu segera tiba.
    Jin Woo lalu menyelipkan ujung jarinya dengan kecepatan yang luar biasa dan meraih ujung belati,
    mengubah orbitnya,meluncur ke depan dan memotong leher patung dengan belati.

    Bang !

    Patung-patung batu runtuh saat leher mereka terpotong.
    Tapi yang benar-benar berbahaya bukanlah patung batu.
    Jin Woo tiba-tiba merasakan sensasi aneh dimana seluruh rambut ditubuhnya berdiri.
    Jin Woo yang terkejut dengan perasaan itu mengangkat kepalanya.

    ‘...! ’

    Seperti yang diharapkan.
    Cahaya merah yang menakutkan sedang berkumpul di kedua mata patung besar.

    "Menghindar ... apakah sudah terlambat?"

    Jin Woo bergerak secara keliru ke arah patung-patung batu,dan pintu keluar juga sudah
    terhalangi dan jika aku tetap diam,aku pasti akan dihancurkan oleh cahaya itu.

    'Jika begitu'

    Jin Woo meletakkan belati dari tangan kirinya dan mengulurkan tangan kirinya ke
    arah patung-patung batu yang menghalangi jalannya.

    '『Ruler's Hand』! ’

    Lima patung batu yang dikendalikan oleh 『Ruler's Hand』 diangkat ke udara.

    Ring!

    [Skill 『Ruler's Hand』 naik level dan ditingkatkan menjadi 『Power of Ruler』!].

    'Yosh!'

    Tetapi tidak ada cukup waktu untuk Jin Woo bersuka cita.
    Jin Woo lalu memindahkan perisai yang terbuat dari patung-patung batu ke jalan
    dimana tatapan patung dewa melihat.

    Shiingggg-!

    Seperti yang diharapkan,seberkas sinar merah keluar dari kedua mata patung itu.

    Whoosh -!

    Dan hanya butuh sedetik untuknya melelehkan perisai yang terbuat dari patung-patung batu,
    tetapi Jin Woo bisa selamat dari jangkauan serangan itu karena patung batu.
    Ketika ia menarik 『Ruler's Hand』, patung batu yang telah menjadi tumpukan batu
    jatuh ke lantai.
    Jin Woo harus pergi.
    Dia mengakui kekuatan patung yang bisa menguapkan patung-patung batu tanpa jejak,
    dan ia harus mengubah strateginya.

    ‘Ini juga hal pertama yang berhubungan dengan kepribadian’

    Tujuannya telah ditentukan.
    Tepat sebelum serangan kedua dimulai dari mata patung dewa,kaki Jin Woo terkubur ke
    dalam lantai.

    "『Celerity』"

    Doo Doo Doo Doo Doo!

    Bahkan jika tidak,kecepatan gerakan akan cepat berubah menjadi kecepatan di luar rentang
    gambaran yang dapat dikenali.
    Jin Woo lalu mencapai kaki patung batu itu secara instan dan menguatkan kakinya.
    Ia lalu melakukan lompatan luar biasa ke atas dari posisi yang lebih rendah.
    Hanya ada satu peluang untuknya.
    Di udara,di mana gerakan bebas menjadi tidak mungkin,itu lebih sulit untuk menghindari
    sinar merah yang bergerak dengan kecepatan yang menakutkan.

    'Tapi,apa dia sudah belajar?'

    Peluang tidak datang kecuali kau mengambil risiko.

    'Jadi'

    Jin Woo yang menutup mulutnya,yang melompat dari bagian bawah patung.
    Bergerak seperti roket.

    'Hancurlah! ’

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    3 Responses to "Solo Leveling Ch 156"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel