Solo Leveling Ch 157



  • Chapter 157


    Jin Woo melompat setinggi mata patung besar dengan mudah.
    Dan saat ini ia berada di hadapannya.
    Jin Woo merasa seolah-olah semua yang ada di sekitarnya telah berhenti.
    Ketika dia melompat,dia bisa melihat tetesan keringat yang jatuh darinya.
    Keringatnya sedikit,tapi itu deras.
    Keadaannya sangat terkonsentrasi.
    Bahaya kehilangan nyawanya bahkan dari kesalahan sekecil apa pun membuatnya
    memaksakan diri dan menggunakan maksimal dari semua statistiknya.

    ‘Ini adalah kekuatan sebenarnya dari stat agility ...’

    Sekarang Jin Woo pikir dia mungkin bisa melihat akhir dari statistik dinamit ini.
    Tapi.
    Tidak ada ruang untuk menikmati prestasi itu.
    Tatapan patung itu bergerak perlahan,tapi jelas dia adalah sasarannya.
    Jin Woo sangat dekat dengan cahaya merah hingga tubuhnya merinding.
    Tapi itu berakhir hanya dengan goresan.
    Dan pada saat yang sama,ia merasakan pusing yang menyusul.

    'Tetap tenang ... '

    Jin Woo lalu mengulurkan tangan kirinya yang tidak memegang belati.

    ‘『Power or Ruler』!’

    Skill peningkatan 『Ruler Hand's』 - itu menarik bahu malaikat.
    Tentu saja,patung seberat itu tidak dapat digerakkan dengan mudah,jadi malaikat itu
    berpikir jika dia bisa mengabaikan serangan itu.

    Dud dududud!

    Namun,harapannya salah dan tubuh bagian atasnya bergerak sedikit ke depan.

    ‘...! ’

    Kekuatan menarik yang sangat besar.
    『Ruler Hand's』 diubah menjadi 『Power of Ruler』,dan kinerjanya tampaknya lebih baik
    dari sebelumnya.
    Akibatnya,Jin Woo bisa dengan nyaman beristirahat di pundak patung itu.

    Shiiiiing -!

    Cahaya merah yang meledak dengan ganas melewati tempat di mana Jin Woo
    berada sebelumnya.

    'Yosh’

    Sekarang Jin Woo aman dari serangan sinar selama beberapa detik.
    Tanpa kesulitan Jin Woo yang bergegas menuju bahu patung dan lehernya entah apa yang
    akan terjadi.
    Saat ini tangan kanan Jin Woo menggenggam 『Devil Kings Dagger』 dengan erat.
    Dan kemudian -

    ‘『Mutilate』! ’

    Beberapa kilatan perak mengalir seperti tembakan senapan.

    Doo Doo Doo Doo Doo Doo!

    Puluhan pukulan dilancarkan ke leher patung.
    Tetapi tidak ada dampak yang signifikan.
    Bahkan satu hit pun tidak berakibat fatal.
    Mereka hanya seperti menggaruk permukaan kulitnya.

    "Belati tidak berpengaruh padanya?"

    Saat itu Jin Woo mulai bertanya-tanya apakah 『Devil King's Dagger』 apa memang
    benar berasal dari monster tingkat bos atau bukan.

    kemudian.

    Jin Woo melihat tangan besar sedang berusaha meraihnya.
    Tapi,sebelum tangan itu bisa meraihnya,dia berlari ke bagian belakang patung dan
    menyeberang ke bahunya yang lain.
    Jin Woo melihat ke bawah sejenak dan tingginya cukup membuat ia terkejut.
    Kepalanya lalu menoleh ke wajah besar di sebelahnya.
    Jin Woo tidak tahu sudah keberapa kalinya ini,tetapi dia sepertinya harus bertarung
    menggunakan tangan kosong lagi saat ini.

    'Jika aku tidak bisa memotongnya,maka,hancurkan saja!'

    Jin Woo sudah menginvestasikan banyak poin dalam stat Strength juga jadi itu bukan masalah.
    Mata Jin Woo lalu dipenuhi dengan energi.
    Jin Woo melompat ringan dan mengarahkan tangan kirinya ke kepala patung itu.

    Crunch!

    Lima jari lengan kiri Jin Woo yang dikepal menggali ke permukaan wajah patung.

    ‘Selesai!’

    Jin Woo lalu menahan tangan kirinya dengan kuat.
    Sama seperti seorang atlet panjat tebing,Jin Woo dengan mantap menempel pada wajah
    patung dengan tangan kirinya.
    Sebelumnya adalah proses persiapan.
    Dan sekarang serangan sebenarnya.
    Bagian kanan punggung Jin Woo,serta bahu dan lengannya mulai mengembang secara
    tidak normal.
    Kekuatan sihir yang mengerikan lalu mulai membungkus lengan kanannya.
    Semuanya berkumpul sekaligus di tangan kanannya.
    Lalu...

    BAM -!

    Kepala patung bergetar dengan hebat.

    ‘...! ’

    Jin Woo menyaksikan pemandangan itu dan kagum pada serangannya.
    Seluruh kuil bergetar karena kekuatan sihir yang kuat menyebar dari atas.
    Patung malaikat,menatap ke atas,dan tidak bisa menyembunyikan kegembiraannya.
    Seperti itulah.
    Cara Jin Woo berurusan dengan caranya sendiri.
    Melihat itu,ada banyak harapan di mata malaikat itu.

    BAM-!

    Jin Woo meninju wajah patung lagi.

    Dudududud

    Namun,untuk sementara waktu,patung itu hanya kehilangan keseimbangan.
    Serangannya berhasil.
    Tapi patung itu belum kalah dan masih bisa berdiri.

    Clap!

    Patung memukul wajahnya dengan telapak tangannya yang besar seolah-olah
    sedang mengusir nyamuk di wajahnya.

    Thud -

    Dan Jin Woo tertawa ketika dia jatuh di pundak patung untuk menghindari telapak
    tangannya yang besar.
    Ini adalah satu-satunya waktu saat Jin Woo meninggalkan wajah patung.
    Telapak tangan mundur dan Jin Woo menggantung di wajahnya lagi.
    Dan.

    Bang! Bang! Bang! Bang! Bang!

    Suara benturan yang mengerikan terdengar di seluruh ruangan.

    Creack - Creack -

    Retak pada wajah patung secara bertahap menyebar seperti jaring ke segala arah.
    Jin Woo,yang terhuyung-huyung dan berusaha mempertahankan keseimbangannya,segera
    berlari menuju dinding gua.

    BOOM BOOM BOOM

    Kaki patung raksasa itu menginjak lantai.
    Dia bergegas mencoba untuk menghancurkan Jin Woo,yang menempel di dinding gua.

    'Tapi sebelum itu ... '

    Mari kita selesaikan sebelum itu,pikir Jin Woo.
    Pukulan-pukulan Jin Woo mulai menukik ke wajah patung itu dengan lebih cepat,lebih kuat,
    dan lebih tanpa ampun.

    Bang! Bang! Bang! Bang!

    Boom! Boom! Boom!

    Kecepatan patung meningkat,dan jaraknya menurun dengan cepat.
    Sialan.
    Jin Woo,yang melihat jarak yang semakin dekat,memfokuskan kekuatan seluruh tubuhnya
    pada lengan kanannya yang akan digunakan sebagai pukulan terakhir.
    Otot-ototnya yang bengkak meluas karena kekuatan sihir yang besar.

    '...Baiklah'

    Ini Strength dari level 103.
    Dan Jin Woo menuangkan semua itu ke satu tempat.
    Dan tepat sebelum menabrak dinding.

    Crunch!

    Dengan suara semangka matang yang pecah,patung yang saat ini hanya memiliki setengah
    bagian kepalanya tertekuk ke bawah.

    Duwoong!

    Seluruh ruangan bergetar.
    Tubuh besar patung lalu bertumpu ke lantai tanpa daya.

    Bang!

    Patung besar itu menabrak tanah dan awan debu besar naik ke sekitarnya.
    Jin Woo lalu berjalan melewati debu yang memenuhi bagian dalam gua seperti kabut.

    Hoo?

    Jin-Woo menarik napas.

    ba dum ba dum!

    Dia masih bisa mendengar detak jantungnya yang menggila.
    Ketika dia akhirnya melihat patung itu,wajahnya tepat di depannya.
    Tidak ada orang lain yang melakukannya selain aku.
    Ini adalah hasil yang kubuat sendiri.

    'Aku berhasil melakukannya'

    Tiba-tiba.
    Wajah para Hunter yang kehilangan nyawanya di sini muncul di benak Jin Woo,
    Namun,patung-patung yang tersisa tampaknya bergerak cepat seolah-olah mereka tidak
    akan memberikan waktu untuk Jin Woo.
    Jin Woo dikelilingi oleh patung dan mereka mempersempit gerakan Jin Woo.
    Menatap kedua tangannya,Jin Woo lalu mengangkat kepalanya.

    "『Power of Ruler』"

    Thud-!

    Semua patung batu dengan kepala di lantai berhenti bergerak sekaligus.
    Itu adalah kekuatan tangan yang tak terlihat,Skill 『Power of Ruler』.
    Jin Woo menatap tangannya lagi.

    ‘Aku menjadi lebih kuat hari ini dengan pertarungan’

    Dia meregangkan tangan yang dicengkeramnya dan merasakan tangannya yang lain lagi.
    Kekuatan perkasa terasa mengalir melalui tangannya dan ke seluruh tubuhnya.
    Jin Woo merasakan aliran kekuatan itu.
    Dan dadanya tidak berhenti gemetar.
    Dia merasa ada sesuatu dalam dirinya yang terbangun melalui pertempuran yang
    mengancam jiwa ini.

    kemudian.

    Clap, Clap, Clap, Clap, Clap

    Terdengar suara seseorang yang menempuk tangannya dengan lambat.
    Jin Woo lalu mengangkat kepalanya ke arah suara.
    Disana,patung malaikat memberikan tepuk tangan berlebihan dengan menggerakkan
    kedua tangannya dengan senyum sopan.

    "Hebat"

    Namun,tidak seperti kata-kata malaikat itu,matanya berseri-seri dengan aura yang tidak
    menyenangkan.
    Jin Woo lalu berkata.

    "Hal pertama yang sudah kau janjikan padaku"

    Malaikat mengatakan jika dia akan menjawab pertanyaan Jin Woo jika dia bisa bertahan
    sampai akhir tes terakhir.
    Dan Jin Woo ingin mendengar jawabannya sekarang.
    Namun,malaikat tertawa keras seperti mesin seolah-olah dia tidak punya niat untuk
    mengatakannya dengan mudah.

    "ha ha ha ha"

    Kemudian dia menjadi selangkah lebih dekat.

    "Tes belum berakhir."

    Dan satu langkah lagi.

    "Ini"

    Langkah lain.
    Patung malaikat mempersempit jarak di antara dia dan Jin Woo dan akhirnya berdiri
    di hadapan Jin Woo.

    "Aku masih disini"

    Whoosh, Whoosh!

    Sayap yang memanjang di punggung malaikat itu bengkok dan kusut,dan semuanya
    berubah menjadi lengan.
    Dua tangan terentang dari bahu,dan enam lengan terulur dari belakangnya.
    Dan kedelapan lengan itu mengepal saat ini.

    "Aku adalah tes terakhirnya"

    Jin Woo mengerutkan kening.
    Tapi sebelum Jin Woo bisa membuka mulutnya,patung Malaikat memotongnya.

    "Kau tidak perlu khawatir tentang hidupku"

    Jin Woo kaget.
    Namun matanya menjadi lebih besar.
    Malaikat tahu persis apa yang akan dikatakannya.
    Jika aku membunuhnya,aku tidak dapat mendengar jawabannya,tetapi Jin Woo
    mencoba untuk menanyakannya dengan kesal dan mendapat jawaban sebelumnya.

    "Luar biasa?"

    Malaikat itu menggerakkan tangan dan menunjuk ke kepalanya.

    "Segala sesuatu tentangmu ada di sini"

    'Benarkah?'

    Dahi Jin Woo berkerut.

    "Orang yang cepat memperhatikan"

    Ha ha ha.

    Sosok malaikat itu lagi-lagi tertawa seperti mesin.
    Lalu dia melanjutkan.

    "Tapi jika kamu menyesuaikan kekuatanmu untuk tidak membunuhku,akan sulit untuk
    mendapatkan keterampilanmu dengan benar"

    Pada saat itu bibir malaikat bergerak cepat.
    Tapi suara tidak keluar dari mulutnya.

    ['Quest mendesak' muncul]
    [Jika Anda tidak bisa melumpuhkan musuh dalam waktu yang ditentukan,Jantung Anda
    akan berhenti]
    [Waktu yang tersisa: 10 menit 00 detik]

    Saat membaca pesan Quest,satu detik sudah menghilang.

    Tik - Tik -

    [Waktu yang tersisa: 9 menit 59 detik]

    Mata Jin Woo yang melihat patung malaikat bergetar.

    "Yang benar saja?"

    [Ya]

    Setiap kali malaikat itu berbicara,suara dari sistem keluar.
    Karena itu,jantung Jin Woo yang tenang sejenak,mulai membara seperti orang gila lagi.
    Napasnya dipercepat,dan jari-jarinya bergetar.
    Melihat reaksi Jin Woo,patung malaikat menjawab pertanyaan pertama yang Jin Woo
    tanyakan tentang," Siapa kamu?"

    "Aku adalah perancang sistem"
    [Aku perancang Sistem]

    * * *

    "Sekarang Jepang telah mengalami Dungeon Break,jadi apakah aman untuk tinggal di sini?"

    Woo Jin-cheol yang mendengar itu merasa ini akan merepotkan.
    Sudah banyak wartawan disana-sini.
    Jadi,apa bedanya dia menanyakan ini padaku?
    Tapi,lebih baik seperti ini daripada hanya diam saja di kantor asosiasi.

    "..."

    Kim lalu menghela nafas.
    Karena kehidupan pribadi para Hunter dari asosiasi itu selalu menjadi artikel yang
    menarik,dia saat ini sedang berusaha mengusik informasi untuk membuat itu.

    ‘Kau tidak perlu membuat musuh dari sekutumu ...’

    Jadi,Woo Jin-cheol berhadapan dengan Kim Geon-ja yang juga berasal dari
    departemen pengawasan.
    Kim selesai menguap,dan bertanya lagi pada Woo Jin-cheol.

    "Bisakah kamu duduk di sini karena seluruh negeri hidup?"

    Woo Jin-cheol menjawab dengan tenang seolah mendesah atas dokumen yang telah ditulisnya.

    "Seseorang harus mempertahankan tempatnya"

    Kim,yang membuka matanya dalam lingkaran penuh,mengeluarkan buku catatan dan pena
    seukuran telapak tangannya.

    "Kedengarannya bagus.Aku ingin menuliskan yang benar dan aku minta maaf,tetapi sekali lagi”
    "Reporter Kim.Kau ini sangat ... "

    Ponsel Woo Jin-cheol,yang panas,berdering.

    'Hmmm?'

    Itu adalah kontak dari pusat laporan.
    Jika datang ke ponselnya alih-alih melewati departemen pengawasan terlebih dahulu,
    biasanya itu adalah hal yang mendesak.
    Woo Jin Cheol lalu buru-buru menjawab panggilan itu.

    "Pengawas Woo Jin-cheol"
    “Tuan,kami punya laporan di sini.Dan Anda harus segera datang"

    Mendengar itu mata Woo Jin-cheol menyipit.

    "Apa yang terjadi?"
    "Apakah kamu ingat sekolah di mana para orc keluar baru-baru ini?
    "Apa lagi yang terjadi di sana ...?"
    "Ini bukan tentang apa yang sudah terjadi,tetapi Double Dungeon ditemukan di
    Gates yang muncul di halaman sekolah itu"

    ‘Double Dungeon?’

    Mata Woo Jin-cheol bertambah besar.

    "Dan..."

    Staf resepsionis tampaknya memiliki sesuatu yang lain untuk dikatakan.
    Lalu Woo Jin-cheol mendesaknya untuk melanjutkan.

    "Dan?"
    "Hunter Sung Jin Woo sudah masuk ke dalam Gates"

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    1 Response to "Solo Leveling Ch 157"

    1. Mantap min๐Ÿ˜
      R.I.P Meownime 26-juni-2019๐Ÿ˜ญ

      ReplyDelete

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel