Solo Leveling Ch 160



  • Chapter 160




    Ba dum Ba dum

    Jantungnya berdegup kencang.

    [Bangkitlah]

    Riak raksasa yang dimulai dari kata itu menyebar dengan kecepatan yang gila dan
    menyebabkan bayangan muncul.
    Ada gelombang hitam di medan perang yang diwarnai merah dengan darah binatang buas.

    Aaaaargh!

    Tentara bayangan yang mencuat dari tanah lalu memalingkan mata hitam mereka ke musuh,
    menyebabkan teriakan dan jeritan.
    Tidak ada lagi ketakutan akan musuh yang dapat ditemukan di mata mereka.
    Sebuah pemandangan yang memikat ini menerobos tentara di langit yang harus berurusan
    dengan orang-orang ini sekarang.
    Tetapi kekuatan Shadow of Monacrh tidak berhenti di situ.

    [Roarr -!]

    Sang raja berteriak keras ke langit.
    Aumannya menggetarkan jiwa.
    Jantung,kaki,dan tubuh semuanya bergetar.
    Tanah juga menangis.
    Dan tidak butuh waktu lama untuk mengetahui untuk apa tujuan dari teriakan itu.
    Semua karena prajurit bayangan yang mendengar teriakan menyerang dan beresonansi
    dengan senjata mereka.

    Uh, uh, uh, uh, uh, uh, uh, uh!

    Dengan satu teriakan,para prajurit bayangan diubah menjadi makhluk yang sama sekali berbeda.
    Dari sini ke cakrawala.
    Monster yang mati diubah menjadi Shadow Soldier's
    Jin Woo,yang menyaksikan proses dari awal,merasakan getaran dari deru Shadwo Soldier's.

    Ba dum Ba dum

    Jantungnya berdegup kencang lagi.
    Jika ini adalah puncak dari kemampuan 『Shadow Monarch』,Jin Woo menyadari
    betapa banyaknya hal yang harus ia perbaiki mulai dari sekarang.
    Akhirnya.
    Para prajurit di langit,yang telah berhenti sejenak,mulai bergerak lagi.
    Para prajurit perak itu berkumpul bersama dan bergegas menuju para prajurit hitam
    seperti segerombolan lebah.
    Tapi Shadows yang baru lahir tidak mudah ditangani seperti sebelumnya.
    Senjata mereka bentrok.
    Tentara versus tentara.
    Tentara perak dan tentara hitam terseret ke dalam pertarungan di atas tanah.
    Raungan meledak dan tanah bergetar.
    Pertempuran yang seharusnya berakhir dengan pembantaian itu menjadi perang antara
    2 sisi yang hebat.
    Hanya dengan penampilan satu orang telah mengubah segalanya.
    Itu adalah kekuatan yang mengerikan.
    Jin Woo tidak tahu mengapa adegan ini ditunjukkan kepadanya,tetapi dia tidak bisa mengalihkan
    pandangannya walau sejenak.

    Boom-!

    Itu adalah pertempuran sengit yang tak tertandingi dengan pertempuran pertama.
    Ketika hidup mereka dalam bahaya,prajurit bayangan yang tidak bisa mengatasi prajurit
    surga tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan.
    Namun.
    Ketakutan sebenarnya dari tentara bayangan bukanlah momentum atau kekuatan tempur mereka.
    Para prajurit di langit melawan tentara Bayangan dengan kekuatan yang kuat dan soliditas
    yang luar biasa.
    Keberanian prajurit bayangan,yang mati,tidak melebihi celah kekuasaan pemimpinnya.
    Keuntungan pertempuran tampaknya diambil oleh para prajurit surgawi.
    Namun,tentara bayangan selalu mendapatkan kembali bentuk aslinya segera setelah dihancurkan.

    Hebat!

    Seorang tentara bayangan menembus perisai yang dipegang oleh seorang prajurit langit
    lalu memelintir anggota badannya dan menimbulkan jeritan.
    Prajurit surga yang merasakan kemenangan menarik pedang dari pinggangnya,dan menerbangkan
    kepala prajurit bayangan itu.

    Splat!

    Tapi tepat setelah kepalanya lepas.

    ‘...! ’

    Kepala dan leher prajurit bayangan itu semuanya berubah menjadi asap,dan kemudian dari
    belakang,mereka bergabung menjadi satu bagian lagi.
    Ketika prajurit surga tersentak,prajurit bayangan itu menikam dada musuh dengan pedangnya.

    Crunch!

    Pedang itu menembus bajunya,melewatinya dan menembus keluar dari punggungnya.
    Tentara di langit lalu jatuh tanpa kekuatan.

    Drop-

    Jin Woo mendengar suara megah dan kehilangan fokus medan perang.

    [Bangkitlah]

    Dengan instan.
    Tentara di langit menemukan asap hitam di tangannya.
    Bukan kematian yang datang kepadanya,tetapi sebuah awal yang baru.
    Matanya prajurit itu beralih menjadi hitam.

    Terkejut -

    Dia melihat saudara-saudaranya menggoyang-goyangkan bahu mereka ketika mereka
    bertemu matanya.
    Tetapi dia tahu apa yang harus dia lakukan.

    "Whoa, whoa!"

    Dia lalu dengan senang hati menerima takdir barunya.
    Jin Woo memandangi para prajurit dan seluruh situasi medan perang.
    Pertempuran prajurit surga yang mengalir melalui Gates dan prajurit bayangan yang lahir
    di bawah komando 『Shadow Monarch』 sangat mencengangkan.
    Tentara mengalir dari Gates,sebanyak yang terbunuh,dan bayangan naik dari kegelapan
    dengan cara yang sama.

    "Bukankah seperti ini jika perang akan terjadi di neraka?"

    Pertempuran mengerikan yang tidak bisa dibayangkan oleh manusia ini terjadi di daratan
    tandus entah dimana ini.
    Namun,keseimbangan kedua pasukan yang tampaknya disamakan itu runtuh dalam sekejap.
    Segera setelah raja,yang memerintahkan korps,melangkah langsung
    ke medan perang,aliran udara dengan cepat berubah.
    Seekor kuda hitam yang membawa raja memasuki medan perang.
    Saat dia mengayunkan pedangnya,ribuan musuh runtuh dan raungan bangkit,dan musuh yang
    mati menjadi prajurit bayangan tanpa kegagalan.
    Musuh,yang terbang di langit,jatuh pada serangan pertama tangannya dan jatuh ke tanah.

    ‘『Kekuatan penguasa 』...’

    Kursi raja menyapu seperti badai.
    Untuk pertama kalinya.
    Para prajurit yang saat pertama berada jauh di atas langit,saat ini terdorong.
    Ada lusinan,atau jutaan tentara yang memenuhi langit dan bumi,tetapi mereka tidak tahan
    menghadapi satu orang musuh.
    Melihat itu,Jin Woo hanya bisa menghela nafas lega.
    Dia ingin perang berakhir dengan cara ini.

    Ngomong-ngomong.

    Ketika tentara Bayangan mulai mendorong korps surgawi,ada angin sepoi-sepoi bertiup
    di belakangnya.
    Dan hawa dingin langsung merambat di sepanjang tulang punggungnya.
    Dengan musuh di depan,raja berbalik.
    Dan disana ada dua Gates besar.
    Ukurannya sebanding dengan yang mengambang di langit.
    Dua kelompok monster dicurahkan dua Gates itu.
    Di satu sisi adalah kelompok berbentuk binatang yang dipimpin oleh serigala besar yang
    terlihat bisa memindahkan gunung.
    Dan sisi lain adalah para Ksatria dan tentara yang datang dengan tanda keluarga yang
    tak terhitung jumlahnya.
    Mata Jin Woo tumbuh menjadi lebih besar saat melihat tanda keluarga.

    "Eh ...?"

    Semua bendera yang muncul,dikenali oleh Jin Woo.
    Ricardo,Payotos,Locan,Ingresas,dan Radisson.

    ‘... Eshil’

    Semuanya adalah lambang milik ristokrasi Iblis yang ia temui ketika Jin Woo naik
    ke puncak Kastil Iblis.

    "Aku ingin tahu mengapa iblis juga ikut muncul di tempat ini?"

    Monster dan iblis telah bergabung untuk menyerang tentara bayangan seolah-olah
    mereka telah membuat kesepakatan sebelumnya.
    Prajurit bayangan mulai terobek dari belakang akibat jepitan dari dua korps
    tentara monster.
    Tapi,itu bukan akhir.
    Para prajurit surga,yang belum jatuh,masih hidup.
    Lalu mereka kembali menggunakan taktik ofensif.
    Para prajurit surga di depan dan dua korps tentara di belakang telah mengepung tentara bayangan.
    Gelombang perang terbalik lagi.

    Ba dum Ba dum.

    Jin Woo meletakkan tangannya di dadanya.
    Kali ini jantungnya terasa sakit.
    Tatapan Jin Woo lalu perlahan pindah ke raja yang berada di sebelahnya.

    "Mengapa?"

    Jin Woo bisa merasakan perasaannya.
    Emosi yang jelas disampaikan seperti membaca hati prajurit bayangan.
    Emosi yang kuat mendidih dari dalam adalah kemarahan.
    Tidak,itu adalah kemarahan yang melampaui amarah.
    Tentara bayangan dikelilingi oleh musuh-musuh mereka dan berulang kali dihancurkan
    dan dilahirkan kembali.
    Pada pandangan pertama,sepertinya ketahanan mereka tak terbatas,tetapi Jin Woo,
    yang bisa menggunakan kemampuan yang sama,tahu kelemahan keterampilan itu.

    "Hanya selama kau memiliki mana ..."

    Ketika mana habis,tentara tidak regenerasi.
    Para prajurit tidak lagi bisa bertarung.
    Jin Woo bisa merasakan kekuatan mana raja,yang begitu besar sehingga ukurannya
    tidak bisa diketahui,perlahan mulai menipis.
    Sang raja,yang sedang menuju ke korps surga,berbalik.
    Kudanya terbang dari tanah.
    Pertempuran itu sengit.
    Ada pegunungan tubuh dan sungai-sungai darah yang mengalir di sekitar mereka yang
    secara bertahap membentuk lautan.
    Api 'perang' diciptakan oleh begitu banyak prajurit sehingga sulit untuk menghitung
    semua perhitungan telah menelan semua kehidupan yang berdiri di tanah.

    Tapi.

    Pertempuran mengerikan perlahan-lahan akan segera berakhir.
    Sekarang tidak banyak yang tersisa berdiri di medan perang.
    Selama pertempuran,raja,yang kehilangan kudanya,tersandung dua ksatria yang berdiri
    di depannya dan bersandar pada batu yang panjang.
    Terengah-engah,dia berdiri di depan iblis.
    Wajahnya ditutupi dengan helm,tetapi raja memandangnya seolah dia tahu identitasnya.
    Hari ini adalah akhir dari pertarungan dengan mereka.

    "..."
    "Mengapa kamu mengkhianatiku?"

    Iblis yang menundukkan kepalanya karena kelelahan,mendengarkan dengan lambat.
    Tubuhnya sudah terluka parah dan sepertinya tidak mungkin pulih lagi.
    Suara yang keluar dari helm hampir pecah.

    "Sungguh ... aku minta maaf.Aku bisa melakukannya hari ini"

    Raja terus dengan suara dingin.

    [Aku bertanya mengapa.]

    'ha ha ha'

    Pria itu,menggelengkan kepalanya dan tertawa,lalu mengangkat kepalanya lagi.
    Dan dia menjawab.

    "# $% # ^ #% #% @ $."

    Jin Woo tidak bisa mendengar apa dikatakannya.

    "Apakah aku sengaja melewatkannya?"

    Tidak.

    “@ $ ^ $ ##”

    Dia tidak bisa mengerti apa-apa meskipun dia mengatakan sesuatu lagi.
    Tetapi begitu dia mendengar jawabannya,seolah-olah itu terdengar berbeda di telinga raja,
    dia mengulurkan tangannya dan menariknya lebih dekat.
    Iblis itu,yang tenggorokan dicekik,mengerang kesakitan.

    'Apa?'

    Creak!

    Baju besi di leherku terdistorsi.
    Tetapi iblis terus mengatakan apa yang ingin ia lakukan sampai akhir.

    “...% ^ & # $ @% ^ &”

    Hook 

    Ibu jari raja menusuk tenggorokan iblis.
    Dalam kemarahan.
    Iblis memuntahkan darah.
    Saat itulah Jin Woo menemukan tatapan iblis yang menatapnya.
    Bagaimana mungkin!
    Raja marah dan melepaskan leher iblis.

    Dump-

    Iblis,yang sudah kehilangan nyawanya,berguling-guling di lantai.

    "Itu konyol"

    Hanya terlihat seperti itu.
    Jelas Jin Woo pernah melihatnya sekali sebelumnya.
    Tapi itu tidak mungkin.

    Ba dum Ba dum

    Jantungnya berdegup kencang.
    Jin Woo,yang menggelengkan kepalanya,mendekati iblis dan dengan hati-hati melepas helmnya.
    Dia memiliki mata yang sama seperti sebelum dia meninggal.
    Bagaimana aku bisa melupakan mata ini?
    Helm jatuh dari tangan Jin Woo.

    Tuk.

    Mata melotot dipenuhi dengan kebencian yang kuat.
    Mereka adalah mata yang sama dengan yang dia lihat di puncak Kastil Iblis.

    "Raja Iblis ... Apa?"

    Ketika dia menyadari itu,Jin Woo menyadari satu hal lagi yang tidak biasa.
    Sebuah tangan yang dikelilingi oleh baju besi hitam.
    Kaki,tangan,dada.
    Sejak saat itulah dia menggerakkan tubuh Raja Bayangan.

    ba-dump ba-dump!

    Detak jantung menjadi lebih keras dan mencapai gendang telinganya.
    Jin Woo mengangkat tangannya ke dadanya.

    ba-dump ba-dump!

    Mata Jin Woo membesar.

    'Kenapa ... Kenapa aku tidak menyadarinya? '

    Dia telah sadar akan suara hati sejak dia keluar dari kuil suci.
    Tetapi dia tidak memperhatikan sama sekali.
    Jin Woo lalu memindahkan tangannya yang gemetaran ke dada kanannya.
    Dia merasakan getaran.
    Satu di sebelah kiri.
    Dan satu di sebelah kanan.

    Ba dum Ba dum

    Dua jantung berdetak serempak.
    Saat matanya yang terkejut melihat ke bawah.
    Dia melihat empat bayangan yang perlahan tumbuh dalam ukuran besar.
    Mereka mendekati dari atas.
    Jin Woo lalu dengan cepat melihat ke atas.
    Di atas.
    Empat malaikat dengan enam sayap perlahan-lahan turun.
    Memori itu ada di sana.

    Ring ~!

    Kegelapan datang dengan suara mesin.
    Dalam kesadaran yang jauh,suara lembut dari sistem lalu terdengar.

    [Data yang diimpor telah dihentikan.]

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    2 Responses to "Solo Leveling Ch 160"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel