Solo Leveling Ch 159



  • Chapter 159


    Tim pengawas tiba di lokasi.
    Bersama dengan 7 Hunter kuat.
    Dia telah mengumpulkan semua elit terbaik dari asosiasi yang dapat memobilisasi sekarang.
    Tapi.
    Woo Jin-cheol tahu.
    Hanya kekuatan sebanyak ini tidak akan cukup untuk membantu Hunter Sung Jin Woo.

    "Tapi dalam kasus terburuk ..."

    Tim pengawasan dapat menyediakan waktu untuk dia bisa mundur.
    Woo Jin-cheol lalu memutuskan untuk pergi ke tempat kejadian.

    "Apakah itu di sana? Kepala?"
    "Aku pikir begitu"

    Tim pengawas keluar dari van dan melangkah ke halaman sekolah.
    Para Hunter yang menjaga Gates dan menunggu berita melihat tim pengintai yang
    mendekat dan wajah mereka menjadi cerah.

    "Ini dia.Para atasan telah tiba!"

    Ketua Guild lalu berlari untuk menemui tim pengintai.
    Tapi tatapan Woo Jin-cheol masih fokus pada Gates.
    Semua karena ia merasakan aura yang tak bisa dipercaya.
    Woo Jin-cheol kembali menatap bawahannya dan memberi perintah.

    "Ayo cepat"
    "Ya"

    Tim pengawas melangkah.
    Mereka menyeberangi taman bermain dan dengan cepat mencapai Gates.
    Tiba-tiba-
    Woo Jin-cheol berhenti.

    "Kepala?"
    "Senior?"

    Langkah-langkah bawahan yang mengikuti Woo Jin-cheol juga berhenti.
    Woo Jin-cheol lalu dengan hati-hati melepas kacamata hitamnya.
    Dan setelahnya ia sangat terkejut.

    'Ini ... ini ... '

    Woo merasakan badai mana yang mengerikan dari dalam Gates.
    Tampaknya ruang di dekat Gates itu terdistorsi oleh betapa ganasnya sihir yang bocor
    dari Gates.
    Tiba-tiba,dia mundur selangkah dengan terkejut.

    'Apakah ini ilusi optik atau pertanda buruk?'

    Awalnya,ia melihat sebuah tirai gelap menggantung di atas Gates.
    Dan semakin ia melihatnya,semakin jelas bayangan kematian yang muncul.
    Bagian belakang kepalanya terasa sakit.
    Woo Jin-cheol secara naluriah tahu.
    Tidak peduli apa yang terjadi di sana,itu bukan tempat bagi mereka.
    Salah satu bawahan Woo Jin-cheol terkejut melihat wajah atasannya itu dan bertanya,

    "Tuan,apakah kamu baik-baik saja?"
    "..."

    Alih-alih menjawab,Woo Jin-cheol malah mengajukan pertanyaan.

    "Apakah ada guild besar yang menunggu Raid?"

    Bawahannya,yang mencari beberapa saat,lalu dengan cepat menjawab.

    "Ya.Guild Hunters sedang menunggu sebuah Raid"
    "Dua Hunter Rank-S?"
    "Choi Jong - in,dan orang kedua,Cha Hae-in,keduanya akan terlibat dalam Raid itu"

    Choi Jong - in dan Cha Hae-in
    Woo tidak tahu apakah mereka bisa melakukannya tapi ia harus mencobanya.
    Woo Jin-cheol mengalihkan pandangannya ke arah Gates lagi.
    Dan getaran kecil di ujung jarinya mulai secara bertahap menyebar ke seluruh tubuhnya.
    Itu hitam.

    Gulp-

    Woo Jin-cheol berjuang untuk menyusun suaranya yang bergetar.

    "Guild Hunters ... ajukan permintaan mendesak untuk kerja sama dengan mereka"

    * * *

    Jin Woo bertanya.
    Alih-alih bertanya siapa patung itu,dia malah bertanya siapa dirinya yang sebenarnya.
    Dan dalam momen yang singkat itu.
    Jin Woo mengambil waktu sejenak untuk mendapatkan kembali ritme napas aslinya.
    Sulit dipercaya bahwa ada pertempuran sengit beberapa saat yang lalu.
    Bahunya,yang bergerak secara ritmis,juga sudah menjadi tenang.

    [...]

    Jawaban malaikat itu tampaknya tertunda,dan Jin Woo terus mendorong belatinya.
    Bilah belati lalu menembus leher patung batu.
    Jika itu manusia dan memiliki kulit,itu pasti akan mengeluarkan darah.
    Patung itu tidak bisa berdarah,tetapi tidak ada masalah dalam memotong lehernya seperti ini.

    'Apa Malaikat tahu itu?'

    Jin Woo terus menanti jawaban dari mulut malaikat.

    [Sekarang]

    Itu adalah suara yang lebih aneh ketika dia mendengarnya dari dekat.

    [Kau sudah mengajukan pertanyaan yang tepat]

    Lalu malaikat tersenyum.
    Meskipun beberapa lengannya terputus dan pisau itu berada di bawah dagunya,
    tidak ada tanda-tanda ketakutan di matanya.

    'Apa ia memiliki tubuh nyatanya di suatu tempat?'

    Namun,semangat luar biasa Jin Woo tidak memiliki energi untuk mencari tahu itu.
    Jika itu benar-benar memiliki tubuh yang terpisah di tempat lain,dia bahkan tidak
    bisa membayangkan seberapa tinggi teknologi itu nantinya.
    Masih dengan senyum di wajahnya,malaikat lalu berkata.

    [Jawabannya ada di dalam dirimu]

    'Dalam diriku?’

    Mata Jin Woo menyipit saat dia bertanya-tanya apakah dia harus memukulnya atau tidak.
    Untuk waktu yang lama sebagai Hunter tingkat rendah,Jin Woo telah menghadapi banyak
    musuh kuat yang bisa membunuhnya.
    Tidak mudah bagi Hunter Rank-E,yang merupakan kelas terendah,untuk bertahan hidup
    selama 4 tahun sambil menjelajahi Dungeon.
    Itu mungkin karena rasa disapu dan dipoles melintasi batas hidup dan mati beberapa
    kali membuatnya mungkin untuk selalu memilih jalur lain dalam kasus terburuk.
    Perasaan tajam dari atmosfer yang tak terduga itu.
    Seperti yang diharapkan.

    Ring!

    Jin Woo lalu mendengar suara sistem yang familiar,dan itu sedikit lebih keras dari biasanya.
    Itu suara wanita,tidak seperti suara malaikat.

    [Banyak data yang disimpan dalam memori sedang diberikan]
    [Terima?] (Y / T)

    Tidak hanya suara,tetapi juga layar pesan juga muncul.
    Ya atau tidak.
    Pesan Y dan N mulai berkedip perlahan di depan mata Jin Woo seolah-olah sistem
    sedang menunggu jawaban.

    'Ini adalah ... '

    Apa lagi yang bisa dia lakukan?
    Tatapan Jin Woo bergerak dari layar pesan kembali ke malaikat.
    Sosok malaikat yang senyumnya menghilang dari wajahnya tiba-tiba berkata
    dengan wajah tanpa emosi.

    "Aku akan memberimu pilihan"

    Tidak seperti sebelumnya,suara itu berbeda dari sistem.
    Itu menjadi suara pria,yang keras,dan tidak enak ditelinganya.
    Jin Woo tutup mulut.

    ‘Data disimpan dalam memori ...’
    ‘Apakah aku menyimpan file seperti yang biasa terjadi dalam permainan?’
    'Dan bisakah aku memeriksa file itu sekarang?"
    ‘...’

    Selama periode waktu yang lama,banyak pikiran terlintas di benaknya.
    Namun jawabannya tetap.

    "Mungkin aku mendapat kesempatan untuk memeriksa kebenaran untuk pertama kalinya,
    tetapi tidak bisakah aku keluar dari sini?"

    Jika ini adalah jebakan sistem,itu tidak harus melalui proses rumit ini.
    Ini adalah otoritas sistem yang dapat menentukan kapan jantung Jin Woo akan berhenti.

    ‘Seperti yang dikatakan malaikat,jika semua proses ini adalah ujian ... dia sekarang
    memenuhi syarat untuk mengakses data’

    Sebelum pertarungan dimulai,kata-kata patung malaikat berlari melewati pikirannya.

    “Jika kamu masih bisa berdiri setelah ujian,aku akan memberitahumu.Itulah hadiah yang kuberikan"

    Mungkin hadiah itu berarti akses ini.
    Jin Woo lalu mencapai keputusannya.
    Bibir Jin Woo,yang telah mengambil keputusan,perlahan membuka.

    "...Ya"

    Lalu tiba-tiba kegelapan mengelilinginya.
    Bel berbunyi.
    Setelah suara mesin yang dikenalnya mengenai telinganya,suara sistem mulai berbicara.

    [Data berhasil diimpor]

    * * *

    Jin Woo merasa seolah-olah dia telah berjalan melalui terowongan panjang
    dengan kecepatan yang tak terbatas.
    Kegelapan berlalu dengan cepat dan dia mencapai cahaya yang ada di kejauhan.
    Setelah kilatan cahaya singkat.
    Jin Woo mengerang ke dalam di tempat kejadian yang berlangsung sebelum dan di bawahnya.

    'Ya Tuhan...'

    Itu adalah pasukan dengan kekuatan sihir yang tak ada habisnya.
    Dari satu ujung ke ujung yang lain.
    Monster menutupi tanah tanpa celah.
    Benar-benar pemandangan yang mengerikan.
    Jika monster itu dikeluarkan dari Gates sekaligus,umat manusia hanya bisa diam menunggu
    kematian mereka.

    "Tunggu ... Tempat apa ini?"

    Jelas itu bukan Bumi.
    Di atas dataran berwarna merah-kecokelatan,di mana tidak ada vegetasi yang terlihat,
    batu-batu panjang dan tipis berbentuk aneh membentang ke arah langit.
    Landscap yang seperti planet alien yang belum pernah dilihat Jin Woo sebelumnya.
    Satu-satunya hal yang terlihat adalah tanah merah-coklat,bebatuan,dan tentara yang
    menutupi seluruh tanah.
    Jin Woo lalu mengalihkan pandangannya ke arah monster.
    High Orc dari Dungeon dan raksasa yang lebih rendah,«White Walkers» yang hanya bisa
    ditemui di Dungeon peringkat tinggi.
    Terlepas dari kelas dan tingkatannya,kerumunan monster sedang melihat ke atas dan
    menunggu sesuatu.

    ‘Ke mana mereka melihat? ’

    Tatapan Jin Woo juga secara alami berbalik ke atas.
    Dan dia menemukannya.

    ‘...! ’

    Disana ada sebuah danau hitam melayang tinggi di langit.
    Tidak,itu bukan danau.
    Itu Gates yang menunjuk ke bawah,begitu sulit untuk membayangkan skalanya,
    hingga Jin Woo salah mengira jika itu danau yang besar.
    Lubang hitam menutupi langit ungu.

    "Langit ungu ..."

    Jin Woo semakin yakin bahwa ini bukan Bumi,karena dia tidak ingat pernah melihat warna
    langit seperit itu di Bumi.
    Sesuatu terjadi antara monster dan Gates,bukan di bumi.
    Air liurnya menetes.
    Ketegangan meningkat sebanding dengan waktu yang berlalu dalam keheningan

    Gao-Oh-

    ‘Apa yang akan keluar di sana?'

    Saat Jin Woo menginjakkan kakinya ke tanah.
    Dia mengharapkan pasukan manusia yang keluar.
    Tapi.
    Ya Tuhan!
    Alih-alih manusia,tentara prajurit perak bersayap dengan sayap hitamlah yang
    berbondong-bondong ke pintu masuk Gates yang retak.
    Para prajurit yang mengenakan baju besi perak turun seperti awan yang marah.
    Sama seperti monster yang menutupi tanah,kali ini tentara bersayap menutupi langit.
    Itu adalah seorang penguasa.
    Jin Woo terkesan dengan ekstensi itu.
    Tetapi pikiran monster itu berbeda dan ketika mereka melihat tentara memenuhi langit,
    mereka mulai menjadi bersemangat dan berebut.
    Dan tidak perlu menunggu untuk tahu apa yang akan terjadi setelahnya.
    Itu adalah perang.

    Shoot!

    Para prajurit bergegas turun saat cahaya perak mulai berkilauan.
    Gates itu sendiri tidak hanya ada satu.
    Ada beberapa Gates,dan para prajurit berdatangan ke medan pertempuran melalui itu.
    Para prajurit dari tanah dan para prajurit dari surga!
    Dua kelompok yang terbakar dengan permusuhan terhadap satu sama lain segera
    melakukan bentrok di atas tanah.
    Itu adalah pertarungan dengan proporsi yang besar.

    Wauw!

    Teriakan para monster mengguncang tanah.

    Bu Boo -

    Para prajurit perak meniup tanduk yang terdengar megah.
    Senjata-senjatanya lalu bertabrakan dan armor dalam bentrok.
    Teriakan segera menjadi rintihan,dan tanah berubah menjadi merah.
    Dominasi dengan cepat muncul.
    Para prajurit perak itu kuat.
    Mereka adalah orang-orang yang mampu menghancurkan para Hunter Rank tinggi
    dan mematahkan leher mereka tanpa kesulitan.
    Tidak mengherankan bahwa sekelompok monster seperti itu akan tersapu begitu mudahnya.
    Perang itu berat sebelah.
    Namun demikian,Gates masih terus-menerus menuangkan prajurit perak.
    Gelombang prajurit perak,yang mulai naik seperti tsunami,menghapus jejak monster
    yang tersisa di dataran dalam sekejap.
    Itu hebat!

    Kie eek!

    Awalanya itu adalah perang,tetapi sekarang hanya pembantaian.
    Tidak ada belas kasihan dari pedang dan tombak para prajurit,seperti yang dirasakan Jin Woo
    terhadap monster.
    Berkat itu,jumlah monster telah menurun dengan sangat tajam.
    Saat dia menyaksikan monster mengerikan tersapu,Jin Woo merasakan perasaan kompleks
    yang tidak ia diketahui.

    'Apa aku merasa kasihan dengan monster yang telah dibunuh oleh pasukan perak itu,
    atau apa aku merasa tidak enak karena monster itu tidak memiliki kekuatan yang cukup?'

    Namun,itu juga sedikit peluang.
    Sesuatu yang luar biasa terjadi tepat setelah itu.
    Ketika kehancuran monster tidak jauh lagi.
    Para prajurit surga,yang mengejar musuh dengan kehebohan,mulai berhenti bergerak satu per satu.

    'Mengapa?'

    Itu terlintas di pikiran Jin Woo.
    Tidak,itu tidak mungkin.
    Jika dia yang melakukannya,dia tidak akan memberikan kekuatan pada tangannya yang
    memegang senjata.
    Tangan yang memegang senjata saat ini bergetar karena kekuatan.
    Apalagi perasaan di wajahnya.
    Itu jelas ekspresi ketakutan.
    Pandangan kesatria bersayap menuju ke satu tempat.
    Dan itu tepat dibelakang Jin Woo.
    Jin Woo punya firasat aneh mengenai ini.
    Dia bisa merasakan ada sesuatu yang terjadi tepat di belakang punggungnya.
    Tapi tatapan Jin Woo tidak mengarah ke belakang,melainkan ke bawah.
    Di tanah.
    Sebuah bayangan menyebar di tanah merah.
    Itu menyebar dengan cepat melalui darah kemerahan di bumi dan tubuh yang terakumulasi.
    Kapan saja itu melintas,suara teriakan bisa terdengar.
    Jeritan dari ketiadaan terdengar.
    Jin Woo memiliki satu keterampilan,dan itu sangat mirip dengan ini.

    ‘Area of Monarch ...’

    Merinding berlari melewati punggungnya.
    Jin Woo lalu perlahan berbalik dan melihat ke belakang.
    Itu dia.
    Ada seorang ksatria yang dipersenjatai dengan baju besi hitam dari kepala hingga kaki.
    Dari kata-kata ksatria berkuda,aura seperti roh hitam terus-menerus memancar.

    'Mengapa?'

    Hanya ada satu kata yang terlintas di benaknya ketika dia melihatnya.

    ‘... Shadow Monarch’

    Jin Woo merasakan tekanan yang menekannya.
    Para prajurit langit dan monster yang pikirannya terobsesi berhenti bernapas lalu
    menyaksikan ksatria itu.
    Semua mata dari medan perang lalu berkumpul ke Shadow Monarch.

    [...]

    Raja,yang menatap prajurit di langit,melangkah maju dengan tangan yang memegang sesuatu.
    Tiba-tiba.
    Para prajurit di langit melangkah mundur dan menjauh
    Keheningan yang menakjubkan menyentuh bahu semua makhluk di bawah langit.
    Dan sesudahnya.
    Suara serius dari raja memecah keheningan.

    [Bangkitlah]

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    1 Response to "Solo Leveling Ch 159"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel