Hail the King Ch 400



  • Chapter 400 : Menyelinap ke Kamp Musuh


    Semakin dekat ke perkemahan,semakin cepat bayangan ini bergerak.Pada akhirnya,itu sangat cepat hingga bayangan ini hampir tidak terlihat oleh mata manusia.



    Bayangan ini sangat cepat hingga tidak meninggalkan jejak atau suara di jalan.Seperti hantu, ia melewati semua rintangan dan semua menara pengawas,dan memasuki perkemahan pasukan Jax.

    Bayangan ini adalah Fei yang beralih ke Mode Assassin.

    Setelah dia beralih ke Mode Assassin,dia seringan bulu dan seperti kilatan petir.Menggunakan kemampuan Assassin,dia dengan mudah menyelinap masuk.

    Sebagian besar wilayah di Kekaisaran Jax adalah gurun,dan banyak orang di Jax menjalani gaya hidup nomaden.Karena itu,para prajurit Jax sangat mahir dalam mendirikan tenda yang sesuai di lokasi yang berbeda.Dalam hal ini,mereka menggunakan tenda segitiga; tenda-tenda ini stabil,mudah dipindahkan,dan tidak akan ada pasir yang menumpuk di atasnya.Bagian atas tenda berbentuk bulat,dan masing-masing tenda berjarak sekitar enam meter; melihat dari jauh, mereka tampak seperti banyak bukit pasir kecil,dan akan sulit bagi musuh mereka untuk menyadarinya.

    Di bawah Mode Assassin,Fei menggunakan skill [Cloak of Shadows].

    Karakter Assassin Fei berada di level 68,dan menggunakan keterampilan ini akan membuatnya tidak terlihat oleh musuh dalam jarak 50 meter darinya.Juga,jika dia mau,dia bisa membutakan semua musuh dalam jarak 20 meter darinya dan menempatkan mereka dalam keadaan kacau.

    Karena Karakter Assassin menawarkan keterampilan siluman tingkat atas dan keterampilan mengidentifikasi perangkap,tidak ada prajurit ahli di sisi Jax yang bisa melihatnya,dan perangkap sihir yang akan dipicu oleh orang luar tidak berguna di depan Fei.

    Fei dengan santai berkeliaran di dalam perkemahan Jax.

    Dengan [Cloak of Shadows] diaktifkan,Fei tidak akan diketahui kecuali dia mengambil inisiatif dan menyerang seseorang.Saat ini,tidak ada yang bisa merasakan keberadaannya; rasanya seperti perkemahan Jax adalah taman bagi Fei.

    Selama 30 menit,Fei telah berjalan melewati puluhan ribu tenda,dan dia semakin memahami kekuatan Jax.

    Karena mereka tumbuh di lingkungan alam yang mengerikan ini,para prajurit Jax memiliki daya tahan lebih,lebih ganas,dan memiliki kemampuan tempur yang lebih baik dibandingkan dengan para prajurit Zenit.Setelah Fei melakukan satu kali putaran,dia telah menemukan sekitar 700 Prajurit tingkat Bintang tingkat rendah! Rasio Prajurit Tingkat Bintang ini terhadap prajurit biasa sangat mengerikan!

    Jika Pangeran Fairenton yang angkuh memutuskan untuk mengepung Dual-Flags City tanpa henti tanpa peduli dengan korbannya,Fei tidak percaya diri dalam berhasil menangkis penjajah.

    Setelah 30 menit,Fei akhirnya menemukan tenda tempat komandan kepala musuh berada.

    Tenda ini hanya sedikit lebih besar dari tenda untuk prajurit biasa; itu bisa menampung selusin orang pada kapasitas maksimum.Juga,tidak ada simbol di tenda; satu-satunya hal yang membedakan tenda ini dari yang lain adalah 30 penjaga di luarnya.

    Sepertinya Pangeran Fairenton ini bukan seseorang yang menikmati kemewahan jika melihat penampilan tendanya.

    Fei melambat,mereguk sebotol [Mana Potion], dan menggunakan [Cloak of Shadows] secara maksimal.

    Akibatnya,awan energi tembus cahaya muncul di sekitar Fei dan menutupi area radius 40 meter di sekitarnya,dan Fei bisa berjalan melewati para penjaga dengan mudah.Melihat dari luar,sepertinya para penjaga ini yang semuanya Pejuang Bintang Tiga hanya berpura-pura tidak melihat Fei.

    Suara-suara terdengar di dalam tenda ini.

    "Yang mulia! Aku telah mengirim tim Kavaleri Sand Tiger ke Oasis terdekat - Bergburg Oasis untuk pengiriman makanan.Jangan khawatir! Batch makanan kedua akan tiba dalam tiga hari …… ”

    Fei mendengar seseorang berbicara di dalam tenda yang menyala.

    Dia menemukan tempat di sudut tenda dan mengintip ke dalamnya melalui celah di atasnya.

    Yang mengejutkan Fei adalah bahwa meskipun bagian luar tenda tampak biasa,bagian dalam tenda itu mewah.Beberapa pola meluncur digambar pada bulu merah gelap dari beberapa kulit Demon Beast yang tidak dikenal,dan sebuah lentera sihir oranye yang dekat dengan lampu langit-langit memancarkan cahaya hangat.Dengan lampu sihir yang sesuai di dinding tenda, mereka menerangi tenda dan memamerkan desainnya yang bersih.

    Meskipun tidak ada api unggun di dalam tenda,di dalamnya sangat hangat.

    Fei melihat banyak jalur sihir di dinding tenda dan merasakan gelombang energi sihir. Itu jelas bahwa ada susunan sihir halus di dalam tenda yang menjaganya tetap hangat.

    Ada sekitar delapan orang di dalam tenda.

    Sebagian besar dari mereka mengenakan armor cokelat dengan helm di tangan.Mereka semua memiliki iris berwarna coklat tua dan janggut dewasa; mereka tampak seperti prajurit khas Jax.

    Di tengah tenda,seorang pemuda tampan duduk di kursi mewah; dia adalah Pangeran Fairenton,Prajurit Bintang Delapan elemen api dan kepala komandan pasukan Jax ini.

    Orang yang baru saja berbicara adalah salah satu jenderal yang memiliki hidung bengkok.

    "Eh,bagus.Satu-satunya mata rantai yang lemah dalam ekspedisi kami adalah persediaan makanan kami.Jika kita kekurangan makanan,kita hanya bisa mundur untuk saat ini dan menyerah menaklukkan Dual-Flags City sementara," Pangeran Fairenton mengangguk puas ketika dia menjawab.Setelah beberapa pemikiran,ia menambahkan,"Jenderal Dene,pastikan masalah ini diatasi!"

    Fei bersembunyi di sana dengan tenang dan hati-hati mendengarkan semua ini.

    Sebagai Prajurit Bintang Delapan,Pangeran Fairenton masih tidak dapat merasakan Fei meskipun Fei berjarak kurang dari 10 meter darinya; ini menunjukkan betapa menakjubkan keterampilan siluman dari Karakter Assassin di Dunnia Diablo.Jika Fei mau,dia bisa membunuh pangeran ini malam ini dan meninggalkan perkemahan ini dengan tenang dan aman.

    "Jangan khawatir tentang itu,Yang Mulia!" Jenderal bernama Dene ini menjawab dengan percaya diri,"Aku akan memastikan itu diurus!"

    "Yang Mulia,kita memiliki lebih banyak tentara daripada Dual-Flags City.Jika kita mengorbankan lebih banyak tentara,kita pasti akan menaklukkan kota.Mengapa kita tidak memberikan semuanya untuk menaklukkannya?" Seorang jenderal pendek dan berotot bertanya pada Pangeran Fairenton.

    “Itu akan mengakibatkan terlalu banyak korban.Karena seorang pejuang utama seperti raja Chambord ada di sini,kita tidak akan bisa menaklukkan kota kecuali kita harus mau menderita 40.000 hingga 50.000 korban.Meskipun Jax kita sangat besar,kita tidak memiliki banyak tanah yang bisa dihuni.Juga,kita kekurangan laki-laki di kekaisaran,dan setiap prajurit Jax seperti harta bagi kekaisaran.Tidak layak untuk menukar begitu banyak tentara dengan Dual-Flags City ini,” Pangeran Fairenton menolak usul jenderal ini tanpa ragu-ragu. Dia menggelengkan kepalanya dan melanjutkan, “Juga, kami baru saja dalam tahap awal perang, dan kami hanya ingin menguji mereka. Kekaisaran belum siap untuk perang penuh; kita perlu menunggu kesempatan yang lebih baik. "

    "Kenapa kita tidak melewati Kota Dual-Flags dan menyerbu wilayah barat laut Zenit? Kita akan dapat mengumpulkan banyak sumber daya ...... ada kota kuno di dekat sini …… ” seorang jenderal lain merekomendasikan.

    Ekspresi aneh muncul di wajah Pangeran Fairenton.

    Setelah jeda singkat,pangeran ini menggelengkan kepalanya dan berkata,“Kita tidak perlu membahas masalah ini; kita tidak bisa membuat keputusan.Kaisar Fuji dan Markas Besar Militer sudah memutuskan untuk menaklukkan Dual-Flags City terlebih dahulu,dan pasti ada alasan untuk itu.Sebelum kita menaklukkan kota ini,kita seharusnya tidak menginvasi wilayah dalam Zenit"

    Semua jenderal jatuh ke dalam keheningan.

    Perintah dari Markas Besar Militer Jax membingungkan para jenderal ini.Tidak yakin apa yang ditakuti para pejabat di Markas Besar Militer Jax,tetapi mereka tidak ingin mendorong dan menyerang Zenit secara langsung.Strategi mereka yang berhati-hati dan ragu-ragu membuat para jenderal garis depan ini terbiasa dengan pertempuran langsung.

    Pada saat ini,seorang penjaga berjalan ke tenda dan menyerahkan surat rahasia kepada Pangeran Fairenton.

    Setelah pangeran ini berdiri dan membaca surat itu,wajahnya berubah warna.

    Dia menyerahkan surat itu kepada para jenderal di depannya dan berkata,“Sial! Raja Alexander ini adalah tokoh seperti itu! Dia langsung dan ganas! Berani seperti itu! Aku mendengar bahwa dia telah menciptakan Hukum Dua Belas Tabel yang dikabarkan sebagai Hukum Orang Suci,dan kupikir itu berlebihan.Sekarang sepertinya pria ini memiliki spesialisasi.Hanya dalam satu hari,dia mampu menangkap Dual-Flags City yang terkoyak dan terbagi dan membuatnya menjadi plat besi! Seperti dugaanku ....... lelaki ini akan menjadi penghalang terbesar yang akan kita hadapi dalam perjalanan ke timur! ”

    Para jenderal lain juga membaca surat itu,dan mereka mulai mengobrol di antara mereka sendiri.

    Fei mendengar obrolan mereka,dan dia juga terkejut.

    Dalam surat itu,itu mencatat semua yang terjadi setelah pengepungan kedua hari itu berakhir.Itu berisi rincian tentang eksekusi para pemimpin tujuh keluarga bangsawan,penyerahan 29 keluarga bangsawan,dan pembangunan milisi ...... tidak ada informasi kunci yang dihilangkan,dan tidak ada kesalahan tunggal di dalamnya .

    "Bagaimana? Surat ini pasti dari bagian dalam Dual-Flags City …… Jadi ada pengkhianat di Dual-Flags City? Dan posisinya tidak rendah …… jika tidak,dia tidak akan dapat merekam semua yang telah terjadi di Dual-Flags City dalam detail sebanyak ini …… surat ini bahkan memasukkan setiap kata yang kukatakan di menara pengawas di gerbang barat"

    7 Responses to "Hail the King Ch 400"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel