Hail the King Ch 737



  • Chapter 737 : Murid Kedua 


    Raja Tua Xuelun menatap Fei dengan ekspresi rumit di wajahnya saat ini.

    Dia tahu bahwa putranya telah memperlakukan Raja Chambord sebagai musuh bebuyutannya ketika dia masih hidup.Setelah kompetisi di St. Petersburg sekitar setengah tahun yang lalu,[One Sword] mulai berlatih tekniknya dengan gila-gilaan seolah-olah dia kesurupan.Dia ingin mencapai terobosan dalam hal kultivasi agar dia bisa mengalahkan Raja Chambord.



    “Sekarang anakku sudah mati dan ternodai namanya,tapi orang yang membersihkan namanya adalah musuh bebuyutannya.Nasib benar-benar tidak dapat diprediksi!" Pikir Raja Tua Xuelun pada dirinya sendiri.

    "Terima kasih telah memulihkan reputasi tuan kami!" Beberapa pria tangguh yang disiksa berlutut di depan Fei dan menyatakan rasa terima kasih mereka.

    Fei tidak mengatakan apa-apa,tetapi dia melambaikan jarinya,menghancurkan kait dan rantai besi di bahu mereka dan mengubahnya menjadi bubuk tanpa menyentuh luka mereka.Kemudian,dia beralih ke Mode Paladin dan menyuntikkan kekuatan suci emas ke dalam pria tangguh ini, menyembuhkan tubuh mereka.Meskipun itu tidak cepat,dan karakter Paladin Fei tidak pada tingkat yang tinggi,cedera pada orang-orang ini kebanyakan segera disembuhkan,dan mereka akan benar-benar pulih setelah beberapa bulan.

    Orang-orang ini semua setia dan berbudi luhur,jadi Fei memiliki kesan yang baik terhadap mereka.

    "Cepat,kemarilah! Little Luffy,cepat berterima kasih kepada Tuan Martial Saint! Berterimakasihlah karena telah menyelamatkan kita!" Wanita cantik tidak memikirkan banyak hal seperti Raja Tua. Dia dengan cepat berlutut dan bersujud,berusaha mengungkapkan rasa terima kasihnya.Melihat putranya mampu hidup,dan garis keturunan [One Sword] diselamatkan,dia hampir melihat Fei sebagai dewa.

    Fei lalu melambaikan tangannya,dan energi yang tak terlihat membantu wanita ini untuk berdiri.

    "Apakah Anda Paman Alexander? Terima kasih telah menyelamatkan kakek,nenek,ibu,dan pamanku.Anda pria yang hebat!” Luffy Kecil agak kurus,dan kulitnya kecokelatan karena Matahari,tampak agak cokelat.Mata gelapnya yang besar tampak imut,dan nadanya kekanak-kanakan.Namun,dia mencoba bersikap seperti orang dewasa,dan itu lucu.

    Sepertinya Luffy tidak takut pada orang asing.Dia menarik baju Fei dan berkata dengan kasihan,“Ketika ayahku berbicara denganku secara pribadi sekali,dia memberi tahuku bahwa Raja Alexander dari Chambord adalah Master yang sesungguhnya! Dia mengatakan bahwa Anda adalah orang yang paling ingin dia kalahkan,tetapi Anda juga orang yang paling dia kagumi ... Paman Alexander, kemana Ayah pergi? Bisakah Anda mengajariku cara bertarung? AKu ingin menjadi pahlawan besar seperti Anda dan Ayah!"

    "Hah?" Fei tidak berharap [One Sword] akan sangat memuji dia secara pribadi.Dalam arti tertentu,sebuah prestasi yang cukup untuk bisa dipuji oleh lawan seperti ini.

    Raja memandang Luffy yang balas menatapnya dengan mata besar dipenuhi harapan dan dengan sungguh-sungguh,dan dia tersenyum lalu mengangguk untuk berkata,“Oke.Jika kamu mau menganggapku sebagai Mastermu,kamu bisa menjadi murid keduaku!”

    Fei tidak hanya mengatakan ini dengan santai.

    Sekarang,[One Sword] sudah mati,dan sebagian besar prajurit elit Xuelun terbunuh dalam pertempuran ketika mereka mengikuti Putra Mahkota Arshavin ke Zona Pertempuran Spartac sekitar setengah tahun yang lalu.Selain itu,Kerajaan Xuelun dihukum oleh Kekaisaran Zenit,dan reputasi serta kekuatannya jatuh secara drastis.Tidak mungkin bagi mereka untuk mempertahankan status mereka sebagai kerajaan berafiliasi level 1,dan mereka mungkin bahkan tidak dapat mempertahankan status sebagai kerajaan berafiliasi level 4 atau level 5 lagi.

    Dan karena [One Sword] dingin dan tetap kesepian sepanjang hidupnya,dia telah menyinggung banyak keluarga bangsawan dan kekuatan signifikan di Kekaisaran.Meskipun Fei menyelamatkan Keluarga Kerajaan Xuelun hari ini,yang lain mungkin menggunakan semua jenis alasan untuk membuat masalah bagi mereka dan membuat hidup mereka menjadi lebih sulit.

    0 Response to "Hail the King Ch 737"

    Post a Comment

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel