Solo Leveling Ch 168



  • Chapter 168




    Yoo Myung-Han menceritakan situasi yang sedang ia alami tanpa menutupi apapun.

    "Sebenarnya,aku memiliki penyakit yang sama dengan ibumu"

    Setelah mendengar hal yang tak terduga,Jin Woo menghentikannya sejenak dan lalu bertanya.

    "Apa Jin Ho tahu tentang ini?"

    Yoo Myung-Han menggelengkan kepalanya.

    "Hanya aku,istriku,dan tiga sekretaris yang tahu tentang penyakitku,juga dokterku,Ah,satu
    anakku juga sudah tahu tentang ini"
    "Dan sekarang aku yang kelima"
    "Benar"

    Jin Woo mengangguk.
    Sekarang Jin Woo mengerti mengapa Ketua Yoo menemuinya diam-diam tanpa melalui Jin-ho.
    Ternyata dia ingin menyembunyikan penyakit yang ia alami itu.

    'Ada puluhan ribu karyawan yang nasibnya berada di pundaknya ... '

    Perkembangan perusahaan sangat bergantung kepadanya.
    Jika desas-desus yang mengatakan jika tidak ada banyak waktu tersisa bagi Yoo untuk dapat
    tetap aktif menyebar,itu pasti akan membahayakan masa depan Yoo-Jin Construction,begitu
    juga afiliasinya.
    Tapi,mengapa dia menutupi penyakit itu dari keluarganya dan bahkan berusaha menjaga
    informasinya seaman mungkin?
    Sepertinya,ada terlalu banyak hal yang dipikul oleh ketua Yoo.
    Namun.

    'Dia memberitahuku fakta itu padaku’

    Ini pasti karena hadiah yang ia tawarkan padaku sebelumnya.
    Ini juga mengkonfirmasi bahwa dia memang seorang pengusaha hebat.
    Dan ini merupakan drama yang tidak bisa dipecahkan yang tidak tahu kapan akan hancur juga.
    Orang seperti dia pasti akan menerima bahaya dan membawanya ke tempat yang
    tidak ada manfaatnya bahkan walau bagi dirinya sendiri.
    Jin Woo tidak bisa menebak apa yang akan dikatakan ketua Yoo.
    Melihat wajah bingung Jin Woo.
    Ketua Yoo berkata dengan wajah gelap.

    "Aku menemukan seorang pasien yang dapat terbebas dari penyakit ini ketika aku sedang
    mempelajari cara untuk menyembuhkan penyakit ini"

    Aku tahu itu.
    Kemudian,cerita berlanjut seperti yang diharapkan Jin Woo.

    "Dan bukan suatu kebetulan jika orang itu ternyata ibu dari Hunter Sung Jin Woo"

    Jin Woo telah banyak memukau orang dengan kemampuan sihirnya yang belum pernah
    muncul sebelumnya.
    Jadi,apa mungkin dia mengobati penyakit ibunya dengan kekuatannya itu?
    Itu adalah kesimpulan yang dibuat oleh Ketua Yoo yang membaca banyak laporan
    mengenai Jin Woo melalui berbagai sumber.

    '...'

    Jin Woo menatap ketua tanpa jawaban.
    Dan Yoo menelan ludahnya sebagai antisipasi.

    'Seharusnya tidak ada kesalahan'

    Jika ini hanya latihan pemanasan,permainan sesungguhnya baru akan dimulai.
    Itu adalah momen yang paling penting.
    Yoo Myung-Han lalu berkata kepada Jin Woo sambil menghela nafas panjang:

    "Apa yang kuinginkan darimu adalah kebenaran"

    Yoo mendorong cek yang ada di atas meja sedikit mendekati Jin Woo lagi dengan ujung jarinya.

    Srrrt -

    "Dan sebagai imbalannya,ini adalah bagian dari kompensasi yang dapat kutawarkan kepadamu"

    Tidak semua,tetapi beberapa.
    Jika dia mau,aku bahkan bisa menyerahkan hal-hal selain uang.

    "Aku tidak akan pernah melupakan kebaikanmu jika kamu bisa membantuku"

    Harimau bisnis itu menundukkan kepalanya untuk meminta bantuan.
    Jika kau mengenal seseorang yang mengenal Yoo,kau pasti akan membesarkan hal ini.
    Namun,Jin Woo,tetap tenang seperti biasa.
    Dia terus menatap ketua Yoo dengan tatapan tenang.

    'Sepertinya itu bukan kebohongan'

    Detak jantungnya yang memilukan,napasnya yang dalam,dan ekspresinya yang sulit,
    semuanya adalah tanda-tanda jika dia tidak berbohong.
    Ketua Yoo benar-benar jujur dengan semua yang ia katakan.
    Tapi.
    Hanya karena seseorang ingin mendapatkan sesuatu untuk diri mereka sendiri tidak berarti
    mereka berhak atas hal itu.
    Setelah sedikit kesulitan,Jin Woo membuka mulutnya,yang tertutup rapat.

    "Maafkan aku"

    Mata Yoo Myung-Han bergetar hebat.

    "Sayangnya,aku tidak dapat membantumu"
    "Jika begitu"

    Seperti yang diharapkan,Yoo tidak mundur dengan mudah.

    "Bagaimana ibumu disembuhkan?"
    "Ketua"

    Mata Jin Woo menjadi serius.
    Ketika udara di sekitarnya mulai dingin,Yoo menyadari lagi apa yang sedang dihadapinya sekarang.
    Jin Woo lalu melanjutkan perkataannya:

    "Jika aku tahu alasannya dan ingin menghasilkan uang dengan itu,mengapa aku terus tetap
    diam sampai sekarang?"

    Beberapa jawaban melewati kepala Yoo.
    Karena takut menjadi target seseorang dengan kekuatan?
    Tidak.
    Yoo menggelengkan kepalanya.
    Dia adalah seorang Hunter Rank-S aktif.
    Dan dia juga sangat kuat.
    Siapa yang bisa menargetkannya?
    Lalu,apa ia menginginkan hal yang lain selain uang?
    Sekali lagi,kepala Ketua Yoo bergerak ke kiri dan ke kanan mengaburkan jawaban itu.
    Dia seorang Hunter Rank-S,jika itu adalah kehormatan,popularitas,dan apa pun
    yang diinginkannya,ia bisa mendapatkannya sesuka hati.
    Tapi Hunter Sung Jin Woo tidak.

    'Sayang'

    Yoo menyadari kesalahannya terlambat.
    Dasar dari kesepakatan itu adalah untuk mengetahui apa yang diinginkan lawan.
    Ambil apa yang diinginkan lawan dan dapatkan apa yang mereka inginkan dari lawan.
    Begitulah cara bisnis beroperasi.
    Tapi dia tidak tahu apa pun yang diinginkan Jin Woo.
    Dan wajar hingga transaksi gagal berakhir gagal.

    'Satu dari dua hal'

    Jin Woo benar-benar tidak tahu alasannya,atau tidak ada yang dia inginkan.
    Bagaimanapun,itu adalah situasi putus asa untuk dirinya sendiri.

    "...Aku mengerti"

    Yoo tidak lagi menahan Jin Woo.

    kemudian

    Ketua Yoo bangun ketika Jin Woo berdiri dan memanggil sekretaris Yoo Kim.
    Sekretaris Kim yang menjaga bagian luar masuk.

    "Permisi..."

    Begitu dia mengambil langkah pertamanya,dia membaca situasi kaku yang mengalir di antara
    Jin Woo dan Ketua Yoo.
    Karena itu harapan terakhir yang ia harapkan,wajah sekretaris Kim menjadi gelap.

    "Ketua,apa Anda memanggil?"

    Ketua Yoo Myung-Han menganggukkan kepalanya.

    "Kami akan mengantarmu ke rumahmu Hunter-nim"
    "Aku baik-baik saja"

    Setelah penolakan sopan,Jin Woo berpamitan dengan Yoo Myung-Han dan sekretaris Kim
    dengan ringan dan melangkah ke lift sendirian.

    Ting -

    Lift berkecepatan tinggi berangkat dari lnatai atas dan menuju lantai dasar.
    Jin Woo tidak menyadari ini sebelumnya,tetapi dia tahu pasti jika lift ini sangat besar.
    Dan terlalu besar untuk hanya 1 orang.
    Jin Woo lalu menghela nafas lega.

    Sigh -

    Tidak mudah untuk menolak permohonan semacam itu.
    Dan dia adalah ayah dari saudaranya.
    Aku bisa mengulurkan tangan padanya.
    Tapi.

    'Aku tidak terlalu mengenalnya'

    Siapa ketua Yoo Myung-Han itu?
    Apakah dia benar-benar sakit atau dia memiliki rencana lain.
    Item 『Holy Water of Life』 yang digunakan untuk mengobati ibu terbatas jumlahnya tetapi
    memiliki kinerja yang sangat baik.
    Jadi aku harus lebih berhati-hati dalam menggunakannya.
    Kondisi yang diusulkan oleh ketua Yoo tidak konvensional,jadi aku tidak perlu menggunakan ini.
    Itulah kesimpulannya.

    Ting -

    Lift tiba di lantai pertama dan pintu terbuka.
    Jin Woo mengenakan tudungnya.
    Berbeda dengan ketika dia bersama ketua Yoo,saat ini,tidak ada yang menatapnya.
    Mereka hanya melihat ke sana ke mari,dan bertanya,"Siapa yang turun dari lift eksekutif?"
    Jin Woo lalu berjalan ke pintu masuk tanpa perhatian khusus.
    Petugas penjaga yang berdiri di dekat melihat Jin Woo dan membukakan jalan.
    Jin Woo,yang sedang melintasi lobi,berhenti seketika pada suara yang datang dari suatu tempat.

    [Ini berita baru dari Jepang]

    Kepala Jin Woo menoleh mendengar itu.
    Ketika dia melihat ke atas,TV besar di lobi mengirimkan berita secara real time.
    Itu berita terbaru tentang Dungeon Break,bencana yang sedang terjadi di Jepang.
    Jin Woo lalu berjalan mendekati TV itu.
    Kota tampak mengerikan dari kamera yang dibawa oleh helikopter.
    Monster raksasa menghancurkan bangunan.
    Warga yang tidak sempat dievakuasi dimangsa oleh para raksasa.
    Tentara menembaki monster itu,tetapi tidak berguna.
    Mustahil untuk menang tanpa kekuatan para Hunter.
    Penghitungan kematian yang akurat tidak mungkin,tetapi perkiraan menunjukkan bahwa
    korban tewas telah melebihi satu juta
    Itu benar-benar sebuah bencana.

    ".."

    Wajah Jin Woo mengeras.
    Itu adalah pertama kalinya dia menyaksikan kenyataan.
    Aku harus pergi.
    Kemarin dia meninggalkan Woo Jin-cheol untuk membereskan kekacauan di Double Dungeon
    dan pulang untuk tidur.
    Itu tidak terduga,tapi situasi di Jepang lebih buruk daripada yang dia khawatirkan
    Itu mengingatkannya pada mimpi buruk yang terjadi di Pulau Jeju empat tahun lalu.
    Dia pikir dia beruntung karena tidak tinggal disana saat ini.
    Dungeon Break pada saat itu tidak dapat menyebabkan masalah lebih lanjut karena sifat
    pulau yang terisolasi.

    Namun.

    Jepang berbeda.
    Terlalu besar untuk mengubahnya menjadi sebuah pulau yang diisolasi.
    Negara itu sendiri dalam bahaya yang bisa mengancam ia menghilang dari peta dunia.

    ba-bump ba-bump!

    Jantung Jin Woo,yang menonton para raksasa,terpacu.
    Itu tidak menyenangkan.
    Ketika dia berpikir jika mosnter itu menginjak-injak orang,rasa jijik yang kuat datang dari dalam
    dirinya.

    Lalu -

    'Tunggu...'

    Sebuah pikiran melanda Jin Woo.
    Apakah mereka satu-satunya yang keluar?
    Mereka adalah tentara raksasa yang belum pernah ia lihat sebelumnya.
    Tentu saja,kau tidak dapat mendeteksi mana melalui layar TV.
    Tetapi Jin Woo secara tidak sadar memikirkan kata 'lemah' ketika dia melihat raksasa itu?
    Apa ini karena aku terlalu percaya diri?
    Jin Woo,yang berdiri sambil mendongakkan kepalanya,segera menggelengkan kepalanya.

    "Aku terlalu memikirkannya"

    Jin Woo kemudian berbalik.
    Jin Woo,yang sedang menonton TV bersama banyak orang lain,menerobos celah di
    kerumunan dan diam-diam berjalan keluar dari gedung.

    * * *

    Dungeon Break - hari ke-2.
    Segera mata dunia terkonsentrasi pada Jepang.
    Apa langkah-langkah untuk menghadapi Dungeon Break?
    Apakah ada cara untuk membantu Jepang?
    Jika tidak,apakah AS akan datang membantu?
    Dan.
    Mungkinkah raksasa yang menghancurkan Jepang akan menyeberangi laut dan menyerang
    negara lain?
    Kekhawatiran dan kecemasan mengalir untuk Jepang,yang hampir runtuh.
    Tentu saja,beberapa negara yang memiliki hubungan bermusuhan dengan Jepang memiliki
    pemikiran yang berbeda,tetapi setidaknya mereka telah menyatakan penyesalan mereka di luar.
    Tetapi yang dibutuhkan Jepang bukan hanya ucapan saja.
    Bantuan praktis.
    Kekuatan konkret untuk menyelamatkan Jepang dari monster,"bantuan kekuatan" adalah apa
    yang mereka sangat butuhkan saat ini.
    Di tengah keterlambatan mengumumkan posisi AS tentang masalah ini,muncul berita bahwa
    1/10 wilayah Jepang telah dihancurkan.
    Prosesi pengungsi Jepang yang memenuhi jalan raya mengudara.
    Mereka meninggalkan rumah mereka untuk bertahan hidup dan bergerak ke timur dan barat.
    Tapi seperti semua negara,tanah Jepang tidak terbatas.
    Pada akhirnya,itu jalan buntu.
    Akhir yang diantisipasi semakin dekat.
    Dunia mulai bertanya tentang penampilan sedih mereka.

    - Apa yang akan dilakukan Korea?
    - Mengapa Korea tidak membantu Jepang?
    - Apakah mereka tidak tahu rahmat mereka?

    Dunia melihat Raid Pulau Jeju hanya beberapa minggu yang lalu.
    Jepang kehilangan setengah dari Hunter Rank S-nya untuk Korea,jadi mengapa Korea masih
    menonton krisis Jepang?
    Skala kerusakan Jepang dan jumlah kematian telah diperbarui setiap jam.
    Orang-orang marah dan berduka.
    Ketika simpati untuk Jepang menjadi lebih besar,kritik terhadap Korea menjadi lebih dan
    lebih besar.

    - Bergeraklah,Korea!
    - Apakah tidak ada kebenaran untuk mereka?
    - Korea lupa tentang Pulau Jeju!

    Pendapat publik tentang dunia menjadi panas.
    Dan pertanyaan telah berkembang mengapa Jepang tidak meminta Korea untuk mengalahkan
    para monster.

    Hari ke-3.
    Ketua Asosiasi Hunter Korea,Go Gun-Hee,yang berpikir sudah waktunya keluar,
    akhirnya berdiri di depan para wartawan.

    chit chat chit chat chit chat

    Go Gun-Hee memandang sekeliling ke semua kamera dan reporter yang telah berkumpul
    dan berbicara dengan singkat:

    "Aku menyesali bencana yang terjadi di Jepang,dan aku akan mengungkapkan posisi
    Asosiasi Hunter kami"

    Dan.
    Beberapa saat sebelumnya,pernyataan 『Biro Hunter』 dipublikasikan.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    1 Response to "Solo Leveling Ch 168"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel