Solo Leveling Ch 199



  • Chapter 199


    "Apa yang kau inginkan?"

    Jin Woo merasa aneh,tetapi dia tidak bisa melihat rasa permusuhan di mata Thomas,
    jadi dia mengangguk.
    Segera setelah persetujuan darinya,Thomas berkata.



    "Lengan ini ..."

    Thomas mengangkat lengan kirinya yang dibalut perban.

    "Dampak kekuatan sihir yang kuterima terlalu besar hingga para Healer tidak sanggup
    menyembuhkan.Dokter juga mengatakan hal yang sama.Ini akan secara perlahan pulih,tetapi
    akan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk sembuh"

    Kekuatan sihir Jin Woo terakumulasi pada lengan kirinya,yang merupakan tempat dimana Thomas
    menerima banyak pukulan.
    Dan di akhir pertempuran,tulang lengan kirinya itu benar-benar sudah berubah menjadi bubuk
    dan tidak bisa digunakan lagi.
    Hasil kali ini adalah upaya terbaik cepat dari para Healer dan kemampuan regenerasi Thomas
    yang sangat baik.
    Thomas masih merasakan rasa sakit yang ditinggalkan oleh sisa pertempurannya,dan dia
    terus berpikir berulang kali tentang banyak hal.
    Tetapi dia tidak dapat menemukan jawaban sampai akhirnya memutuskan untuk secara
    pribadi menemui Jin Woo.
    Thomas lalu berkata kepada Jin Woo,yang telah memalingkan matanya,

    "Aku di sini bukan untuk membual tentang cedera yang ku alami"

    Jika aku sudah seperti ini,tentu saja,dia bisa menyelesaikan semua anggota Guild-ku sendiri.
    Lagian itu kesalahan bawahanku sendiri yang menculik temannya di negeri asing dan
    bahkan menyerang Hunter Sung Jin Woo yang datang mencari temannya itu.
    Bahkan jika dia membunuh semua orang yang menyerangnya,sama seperti yang diumumkan
    oleh 『Biro Hunter』,Hunter Sung Jin Woo tidak akan diadili oleh hukum.

    'Tentu saja tidak akan ada cara untuk menghukumnya ... '

    Tapi -

    Hunter Sung Jin Woo tidak membunuh siapa pun selain Hwang.
    Karena itu aku Thomas selalu bertanya-tanya.
    Bagaimana jika aku yang berada dalam situasi yang sama sepertinya?
    Aku mungkin tidak akan melewatkan satu orang pun.
    Aku memiliki kekuatan untuk melakukannya,dan aku sepenuhnya suka melakukan itu.
    Tapi mengapa Sung Jin Woo membuat pilihan lain seperti itu?
    Thomas tidak bisa menghilangkan pikiran seperti itu selama dua hari dari benaknya.
    Kemudian muncul pertanyaan lain di benaknya.
    Kalau begitu ... mengapa dia membiarkan aku dan anggota Guildku hidup?
    Apa ini karena aku mengaku kalah dan meminta belas kasihan padanya.
    Atau pilihan yang dipilih oleh Hunter Sung Jin Woo sendiri.
    Bahkan salah satu anggota Guildku yang diserang oleh panggilannya tidak terbunuh.
    Thomas bertanya-tanya mengapa.
    Namun,jawaban Jin Woo sangat sederhana,meskipun itu tidak membuat Thomas tenang
    selama beberapa hari.

    "Kau tidak melakukan dosa yang layak untuk dihukum mati"

    Sikap arogan Thomas memang tak tertahankan,tetapi ia juga datang ke pabrik terbengkalai
    itu untuk menyelamatkan salah satu anggota Guild-nya,Hwang Dong-su.
    Hal yang sama berlaku untuk anggota Guild Scavengers lainnya.
    Kesalahan mereka hanyalah saat menyerang terlebih dahulu,tetapi harga yang harus dibayar
    untuk kesalahan itu sudah cukup terbayarkan.
    Dan itu juga alasan Jin Woo saat menghentikan pukulan terakhirnya untuk Thomas.
    Ketika Thomas mendengar jawaban Jin Woo,mata Thomas terguncang dari waktu ke waktu.

    "... Itu"

    Jika aku berpikir tentang Hwang Dong-su yang benar-benar melakukan kejahatan dan dibunuh
    olehnya,jawabannya jelas bukan kebohongan.
    Mengapa ini sangat sederhana dan jelas?
    Meskipun kepalanya menjadi lebih rumit daripada sebelum dia mendengar jawabannya,Thomas
    tersenyum riang.

    "Aku ingin terus berhubungan denganmu.Jika kau meninggalkan kontak ke manajerku,aku
    akan menghubungimu lain kali"

    Thomas,yang berhati-hati untuk bertanya,kini berbalik dan tertawa setelah mendapatkan
    jawabannya.
    Thomas melewati jamuan tanpa melihat ke belakang.
    Saat dia terus menggerakkan kakinya,para Hunter yang berkumpul berpisah menjadi dua sisi
    seperti terbelahnya lautan.
    Laura,yang melihat Thomas berjalan kembali,memandang Jin Woo lagi.

    "Aku hanya ingin mengucapkan terima kasih kepada Hunter karena tidak membunuh Boss dan
    anggota Guild yang lain"

    Jin Woo terpaku.

    'Bagaimana aku menafsirkan perkataan Thomas itu?'

    Seolah-olah pertanyaan Jin Woo sudah jelas,Laura menambahkan.

    "Terlihat mengejutkan,tapi aku terkejut juga karena beberapa hal"
    "Oh,ya"
    "Baiklah,kalau begitu"

    Karena dia datang dari sisi lain,Jin Woo,yang merasa sudah terbebas pergi keluar dan
    menempelkan Shadow Soldier's pada Thomas,lalu mengangguk.
    Setelah menyelesaikan interpretasi sapaan gaya Thomas Andre,Laura mengeluarkan buku
    catatan kecil dan bertanya pada Jin Woo.

    "Tuan.Hunter,jika bisa,bolehkah aku meminta kontakmu? Oh,dan...."

    Si cantik pirang dengan manis tersenyum.

    "Tuan ingin mengucapkan terima kasih kepada Hunter.Jika Anda menginginkan apa pun,
    tolong beri tahu aku"
    "Oh,tidak apa-apa"

    Seakan tidak mau menerima jawaban itu.
    Laura terus bertanya dengan kepadam Jin Woo dengan membuat beberapa alasan.

    "Bossku ... adalah seseorang yang adil,jadi jika dia diselamatkan,dia tidak akan tahan tanpa
    membayar apapun kepada pemenangnya.Tidak bisakah Anda memberitahuku sesuatu,karena itu
    tidak akan masalah untuk kami?"

    Jin Woo,yang berusaha menolak,kewalahan atas ucapan Laura.

    "Aku benar-benar tidak menginginkan sesuatu,tetapi sepertinya,akan tidak sopan jika aku
    menolak untuk menerimanya bukan?"
    "Hanya satu saja"
    "... Aku tidak perlu banyak hal"
    "Uang?"

    Uang yang telah dihasilkan Jin Woo melalui Raid sangatlah signifikan.
    Dan Guild Ahjin telah berpenghasilan lebih besar dari penghasilan satu tahun Guild besar,saat
    mereka menjual dan mengimpor mayat raksasa.
    Jadi Jin Woo tidak terlalu memikirkan soal uang.
    Tentu saja,itu masih belum sebanding Guild Scevenger,yang merupakan salah satu Guild
    terkemuka di muka bumi.

    'Sepertinya tidak akan ada siapapun yang bisa menyaingi Thomas atau Scavengers dalam
    hal itu ... '

    Saat Jin Woo harus merubah pemikirannya.
    Dia tiba-tiba mendapatkan sebuah ide.

    'Tunggu,jika kita membicarakan Scavengers... '

    Itu adalah salah satu Guild elit paling aktif di dunia.
    Dungeon yang mereka bersihkan tidak terhitung jumlahnya,dan jumlah artefak yang ditemukan
    dari Dungeon oleh mereka sangatlah banyak.
    Mungkin ada hal yang baik jika aku melihat-lihat penyimpanan milik Guild Scavenger.
    Jin Woo lalu dengan enggan menjawab.

    "Bagaimana dengan sebuah belati ..."

    Ada banyak lawan yang tidak bisa diserang oleh 『The Devil King Dagger's』 karena pertahanan
    mereka yang luar biasa.
    Jadi Jin Woo pikir tidak akan terlalu buruk untuk mengganti senjatanya dengan bantuan dari
    Guild Scavengers pada kesempatan ini.
    Bahkan jika itu tidak menjadi sangat bermanfaat,itu tidak masalah sama sekali.

    "Belati ... begitukah.Terima kasih,Hunter"

    Setelah mendapatkan jawaban Jin Woo,Laura menuliskannya di catatannya dengan wajah
    cerah dan meninggalkan ruang jamuan.
    Adam,yang terkejut dengan kunjungan 'Goliath' yang tiba-tiba,mengeluarkan napas lega.

    "Hunter,maukah kau melihat para Hunter yang di daftar sekarang?"
    "Tentu"
    "Maka aku akan membimbingmu.Ada agen di semua tempat,jadi kita dapat menemukan
    mereka dengan cepat"
    "Tidak"

    Jin Woo tertawa.

    "Tidak perlu seperti itu"

    Shadow Soldier's,yang sudah diperintahkan oleh Jin Woo sebelumnya,sudah melihat para Hunter
    yang ada dalam daftar dengan mengitari ruang jamuan sebelumnya.

    "Sekarang aku hanya perlu bertemu mereka satu per satu"

    Adam,yang tidak mengerti dengan apa yang sedang terjadi,memiringkan kepalanya.

    "Ya?"

    Alih-alih menjawabnya,Jin Woo balas dengan bertanya kepada Adam.

    "Tetapi mengapa satu orang tidak hadir? Aku tidak melihat yang berada di urutan ke-6"
    "Itu ..."

    Ketika Adam mengangkat bahu,Jin Woo mengangguk seolah-olah dia sudah tahu.

    'Oh,rahasia dagang ... '

    "Dia meninggalkan konferensi beberapa hari yang lalu.Dia diam-diam pergi ke Brazil,dan dia
    mengatakan kepadaku bahwa dia masih di sana"

    Jin Woo mengangguk.
    Dan ia terus memantau semua Hunter.
    Thomas berada di tempat kedua,tempat ketiga Christopher Reed tidak ada dan
    tempat keenam adalah Hunter dari Brazil.

    'Lalu sisanya adalah tujuh'

    Jin Woo kemudian mengajak Adam.

    "Ayo pergi"
    "Ya"

    Jin Woo dan Adam berjalan di sekitar ruang perjamuan dan menyapa para Hunter yang ada di
    dalam daftar.
    Jin Woo meminta Adam untuk mengajaknya menemui mereka,karena dia ingin tahu sedikit
    tentang objek yang akan ia lindungi.
    Mulai dari urutan pertama,Liu Zhang,hingga ke urutan 10 terbawah secara berurutan.

    "Eh?"
    "Apa Hunter Sung Jin Woo juga mencoba memperluas jaringannya di sini?
    "Tapi yang dia lakukan hanyalah berbicara dengan beberapa Hunter saja ... "

    Para Hunter yang melihat itu mulai menanti-nantikan Jin Woo akan mendekat dan bertukar
    sapaan dengan mereka,dan beberapa bahkan berharap bisa berbicara dengannya.

    'Ini dia ...!'
    'Ya,yang berikutnya juga'

    Para Hunter,yang dengan gugup menunggu salam Jin Woo,tunduk pada penyesalan mereka
    ketika Jin Woo hanya berjalan dan melewatkannya.
    Pekerjaan Jin Woo sudah selesai.
    Jin Woo,yang telah memasang Shadow Soldier's ke semua Hunter di dalam daftar,lalu
    meninggalkan ruang perjamuan bersama partynya.

    "Ah..."

    Akhirnya,Hunter ke-10,yang terakhir disapanya,mengangkat bahu seakan tidak tahu apa yang
    terjadi,sedangkan Hunter ke-11 atau lebih rendah melampiaskan hasrat mereka dengan
    minum-minum.

    Malam itu.

    Penyelenggara acara Malam Hunter, 『Biro Hunter』,harus berurusan dengan penyebab
    peningkatan minum yang belum pernah terjadi sebelumnya.

    * * *

    "Besok adalah hari terakhir?"

    Wakil Direktur memberikan kopi kepada Adam,yang sedang duduk di kursi.
    Segera,Adam langsung menerima kopi itu.

    "Terima kasih,Wakil Direktur"

    Wakil direktur lalu menepuk pundak Adam yang duduk di sebelahnya.

    "Ketika aku mendengar bahwa Goliath dan Hunter Sung Jin Woo bertemu,kupikir aku akan
    berhenti bernafas,tapi ... Aku senang jika itu berlangsung dengan aman.Aku benar-benar lega"
    "Birokrat tercintaku sangatlah tulus ..."
    "Maksudku,apa kau memiliki bawahan yang bersedia memuji atas ketulusan atasanmu?"

    Wajah Adam berubah cerah.
    Wakil direktur,yang tersenyum pada reaksi jujur ​​dari stafnya,meminta untuk meminum kopinya.

    "Ya,bagaimana dengan Hunter Sung?"

    Adam memikirkannya sejenak.

    "Wakil Direktur,apa kau tahu? Tuan Hunter Sung Jin Woo saat ini masih terus berlatih di
    setiap pagi"
    "Berlatih?"
    "Ya.Aku memeriksanya sendiri.Dia selalu berlari 10 kilogram setiap pagi,melakukan 100 push-up,
    dan melakukan 100 sit-up dan squat"
    "Apa?"

    Wakil direktur melebarkan matanya.
    Untuk saat ini,bahkan walau dia Hunter yang kuat,bukankah berlebihan untuk mengatakan
    jika Hunter Sung Jin-woo melakukan pelatihan dasar seperti itu setiap hari?
    Apa gunanya melatih tubuh yang sudah melebihi batas manusia?
    Adam lalu menjelaskan kepada wakil direktur bahwa dia juga tidak bisa mengerti.

    "Mungkin itu adalah pelatihann untuk memurnikan mental daripada tubuhnya"
    "Itu ..."

    Adam mengangguk.
    Tidak terkejut setelah melihat teknologi yang melampaui teknologi modern,ketulusan yang
    hebat,dan kemampuan misterius untuk dengan ringan memulihkan pikiran dan tubuh yang lelah.
    Sangat memikirkan itu,Adam terkejut.
    Dan wakil direktur,yang menganggap serius kisah Adam di sampingnya,juga sangat setuju
    dengan idenya.

    "Kita benar-benar ... mendapat kawan yang baik"

    Betapa baiknya jika dia menjadi Hunter Amerika kami.
    Korea Selatan dengan Hunter seperti itu hanya membuatku iri saja pada mereka.

    'Baiklah? Apa aku harus terus meminum ini?'

    Wakil direktur merasa bahwa minum kopi ini dengan penuh kekaguman agak membebani
    untuknya,dan lagi pula,dia tidak bisa meminumnya dan meninggalkan setengahnya.

    * * *

    Ada pepatah mengatakan.
    Jika kau ingin mengetahui lokasi ketua Asosiasi Hunter Korea,maka temukan ruangan di mana
    api akan bertahan.
    Hari ini,Gunhee tinggal di kantor ketua sampai larut malam,dan tetap bekerja lembur.
    Saat ini,jumlah kecelakaan telah meningkat karena peningkatan jumlah orang yang
    baru terbangun.
    Dan itu merupakan hal yang menyakitkan bagi Asosiasi Hunter untuk mengelolanya.

    "Hmm"

    Gunhee meletakkan dokumen di mejanya dan memijat dua matanya yang lelah.

    '... Ini aneh'

    Anehnya,detak jantungnya menjadi tidak tenang akhir-akhir ini.

    Ba dum ,Ba dum ,Ba dum

    Jantungnya memang sudah tidak sehat.
    Tapi sebelumnya ia tidak pernah merasakan ini,hanya baru-baru ini saja kondisinya
    menjadi tidak jelas.

    "Sekarang ... apa ini batasku?"

    Dokter sudah mengatakan bahwa Gunhee mungkin kehilangan nyawanya dalam enam bulan
    jika dia tidak segera berhenti dari pekerjaannya.
    Tapi setelah satu tahun,dua tahun dia belum menemui itu.
    Jadi saat ini Gunhee berpikir jika ini adalah batasan yang bisa ia lampaui.

    "Bahkan jika itu adalah batas,itu serasa berbeda.Sejak kapan aku merasakan ini?"

    Gun-Hee tersenyum pucat.

    Ha ha ha.

    Mengapa?
    Jika aku seperti sebelumnya,aku harus memaksa diriku sedikit lebih lama,tapi sekarang aku
    tidak seperti dulu.

    'Apa yang berubah?'

    Apa yang telah berubah di masa lalu?
    Saat ia memikirkannya,Gun-Hee tertawa pada jawaban yang sudah jelas.
    Hunter Sung Jin Woo.
    Korea sekarang memiliki kekuatan untuk menghentikan bencana Ranks-S.
    Status Korea juga telah berubah dengan kehadirannya.

    'Ya.Mungkin karena itu ... '

    Tidak bisakah aku terus bertemu dengannya?
    Go Gunhee tersenyum pahit.
    Dia berharap jika Jin Woo memiliki pemikiran yang sama dengannya.

    Lalu -

    Gunhee terus bermimpi tentang banyak hal.
    Dan kemudian,

    "Apa mereka akan segera kembali?"
    "Aku sudah tidak sabar untuk mendengar penampilan Hunter Sung Jin Woo dari Woo Jin-cheol
    yang menyaksikan sendiri"

    Kemudian.

    Beep .... Beep ... Beep ...

    Telepon tiba-tiba berdering.

    'Siapa yang menelepon di jam selarut ini?'

    Aku ingin tahu apakah ada kecelakaan besar di suatu tempat.
    Gunhee merasa gelisah dan mengangkat teleponnya.

    "Apa ada sesuatu yang besar sedang terjadi saat ini?"

    Itu telepon dari istrinya.

    "...Honey"

    Mendengar suara istrinya,yang bertanya padanya karena belum pulang bahkan setelah
    waktu kepulangannya,wajah ketua,Go Gunhee yang keras dan tegar,secara bertahap menjadi
    tenang

    "Ada apa? Aku masih ada sesuatu yang harus dilakukan ..."

    Tapi -
    Tiba-tiba,sinyal telepon terputus dengan suara keras.

    "...Honey? Honey?"

    Tentu saja,istrinya tidak menjawab.

    "Kenapa?"

    Ketua asosiasi lalu tanpa sadar memandang ke luar jendela.

    "...!"

    Dia tidak bisa mengatakan apa-apa saat itu.
    Segala sesuatu yang seharusnya ada di luar jendela telah hilang.
    Bangunan,jalan,orang.
    Disana hanya ada kegelapan yang tidak berdasar.
    Dalam hitungan detik,bagian luar jendelanya sudah benar-benar berbeda.
    Itu tidak mungkin.

    "Bagaimana ... bagaimana ini bisa terjadi?"

    Disaat Go Gunhee terkejut.
    Dia menyadari bahwa seseorang yang belum pernah ia lihat sekarang sudah
    duduk di sofa kantor miliknya.
    Seakan dia sudah berada di sana sejak awal.

    'Orang...? tidak.Ini bukan energi manusia'
    'Dimana itu?'

    Wajah pucat seperti mayat,rambut putih panjang,mata perak bersinar dan telinga runcing.
    Ice Elf.
    Atau «White Walker»
    Tetapi Gunhee bahkan tidak bisa merasakannya datang.
    Gun-Hee perlahan-lahan meletakkan ponsel,yang masih ia pegang,ke mejanya.
    Dan dia lalu bertanya.

    "Siapa kau?"

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    2 Responses to "Solo Leveling Ch 199"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel