Corporate Slave Hero Says He’s Quitting His Job Ch 10



  • Chapter 10 - Permintaan Pahlawan


    “Bisakah kamu keluar sebentar bersamaku? Ada yang ingin kubicarakan”

    "... Kita tidak punya apa-apa untuk dibicarakan"

    "Jangan katakan itu,kita akan menyelesaikannya dengan sangat cepat-oke?"



    Wanita yang menyebut dirinya Leona meletakkan satu koin emas di atas meja.

    Sepertinya dia ingin mengatakan dia akan mentraktir kita jika kita mengikutinya.



    Aku mencoba melirik Isvel dan melihat dia melihat Leona dengan wajah yang bahkan tidak
    menyembunyikan kewaspadaannya.

    Itu tidak mengejutkan.

    Wanita ini tidak diragukan lagi kuat.

    Bahkan jika dia tidak berada di level yang sama denganku atau Isvel,dia pasti akan menjadi
    bagian dari kelas terkuat di antara para petualang.

    Seperti yang diharapkan dari master klan peringkat A.



    "Bagaimana?"

    "..."



    Aku tidak bisa membaca niat wanita ini.

    Jika benar,maka membalas dendam dengan kami yang membuat kaki tangannya
    babak belur adalah tujuan utamanya.

    Namun,tidak ada tanda-tanda kejahatan di matanya.

    Dia adalah seorang ahli dalam menyembunyikan sesuatu,atau—



    "--Baiklah.Kami akan mengikutimu”

    "Oh,kamu benar-benar mengertiku.Aku suka pria yang tidak membuat percakapan menjadi rumit"



    Leona,sambil menunjukkan senyum,menyerahkan koin emas di atas meja kepada asisten toko
    terdekat dan menyuruhnya untuk menyimpan kembaliannya.

    Dan kemudian,dia meninggalkan bar terlebih dahulu,lalu aku juga meninggalkan
    tempat dudukku.



    "Mh ... Aku agak terlambat mengatakan ini,tetapi apakah kau akan melakukan apa yang dia
    katakan? Aku merasa lebih baik membungkamnya dengan kekuatan”

    "... Aku tidak terlalu suka menggunakan kekerasan.Jika kita tidak dapat menyelesaikan ini tanpa
    pembicaraan,maka itu tidak dapat membantu"



    Aku meletakkan tanganku pada pedang berkualitas murah yang telah kuletakkan di punggungku.

    Aku selalu berjuang demi melindungi kehidupan,jadi aku tidak ingin melukai orang-orang,
    yang sudah susah payah kulindungi,dengan kemampuan terbaikku.

    Paling tidak,aku tidak ingin menyia-nyiakan apa yang telah kukerjakan.



    "Mh,baiklah jika kamu berkata begitu,maka aku hanya akan mengikuti ..."

    "Ada apa? Kau sepertinya menjadi sangat taat ”

    “Itu menjengkelkan,tetapi jika aku sendirian maka akan sangat sulit untuk hidup di dunia ini.
    Aku bahkan tidak bisa menikmati alkohol dan makan di bar,seperti ini ... Selain itu,kau juga
    mendengarkan keegoisanku,jadi aku tahu aku tidak punya hak untuk mengeluh"

    "... Aku sudah memberitahumu jika itu tidak masalah bukan"

    "Itu masalah perasaan"



    Ketika Isvel minum air yang tersisa di atas meja,dia berdiri di sampingku.



    “Baiklah,kalau begitu,haruskah kita pergi !? Ketika saatnya tiba,serahkan semuanya padaku.
    Kamu mungkin akan terlambat untuk berurusan dengan itu! ”

    "... Ya,aku akan menyerahkannya padamu saat itu"



    Isvel meninggalkan bar dengan semangat tinggi dan bangga.

    Dan dengan senyum yang sangat bisa diandalkan yang ditunjukkan raja iblis ...





    "Oh,kalian sudah datang"



    Leona sedang menunggu di depan bar.



    "Tolong ikuti aku"



    Kami berdua mengikutinya dan tiba di belakang bar.

    Begitu tiba,ada sosok satu orang lagi di samping kami.



    "Orang ini adalah Toragule,orang yang membuat masalah denganmu.Itu kesalahanku,eh?
    Ini adalah pria yang selalu menjunjung tinggi dirinya sendiri,kau tahu”



    Siapa yang ada di sana,seperti kata Leona,itu Toragule.

    Namun,wajahnya terlalu bengkak sehingga dia sekarang terlihat seperti orang yang berbeda.

    Cidera yang kusebabkan memang ada di sana,tetapi dia mengalami cedera lain di atas itu.



    "Leona kan? Apa kamu yang melakukan ini? "

    "Ya,itu aku.Yah,itu hukumannya.Menghancurkan reputasi Greed Tiger dengan sikap yang
    menindas bukanlah sesuatu yang bisa kumaafkan.Hei,minta maaf! "



    Leona menendang Toragule ke arah kami.

    Sambil terhuyung-huyung,Toragule pergi ke arah kami dan membungkuk.



    "Ah,aku benar-benar memintwa mafaa~"



    Wajahnya sudah terlalu bengkak sehingga dia tidak bisa mengucapkannya dengan benar.

    Dia terlalu menyedihkan,tetapi ini tampaknya menjadi cara Greed Tiger melakukan sesuatu.



    “Orang seperti ini bagaimanapun juga masihah anggota klan.Apakah kalian akan memaafkannya
    dengan ini? Aku sendiri akan meminta maaf,jadi jika ada tuntutan maka biarkan aku mendengarnya.
    Aku benar-benar minta maaf atas masalah hari ini ”



    Dan seperti itu,Leona dan Toragule menundukkan kepala mereka satu sama lain.

    Isvel terkejut dan matanya berputar karena permintaan maaf mereka yang tiba-tiba.

    Jujur aku juga terkejut.

    Memikirkan bahwa Toragule kecil dan bahkan master klan menundukkan kepala—



    “Ini sudah baik-baik saja.Kami tidak menuntut apa pun secara khusus dan jika hal itu tidak terjadi
    lagi di masa depan maka tidak apa-apa ... "

    "... Aku senang kamu orang yang toleran.Hai Toragule! Satu lagi permintaan maaf! "

    "Ah,aku minta mafaa~!"



    Toragule sekali lagi menundukkan kepalanya.

    Aku sedikit terkejut,tetapi yang penting kasus ini sudah selesai ――――



    "Jadi,ada satu hal lagi yang ingin aku tanyakan"

    "… Apa itu?"



    Sementara memiliki firasat buruk tentang ini,aku penasaran dan mendengarkannya sekali lagi.



    “Ini bukan hal yang rumit.Bukan—"


    Saat berikutnya,Leona menghilang dari depanku.



    "Bertarunglah denganku sebentar?"



    Aku segera menarik pedangku dan menghentikan cakar Leona yang muncul tepat di belakangku.



    "Gh! Apa yang sedang kau coba lakukan!"

    "Kau menghentikannya dengan mudah,bukan.Kukira aku bisa sedikit lebih serius! "



    Leona menjauh dariku dan kemudian menghilang lagi seperti sebelumnya.

    Sebenarnya,itu tidak seperti dia menghilang.

    Dia hanya bergerak terlalu cepat untuk dilihat orang normal.

    Ini kecepatan yang bahkan tidak bisa kulihat dengan mata.

    Seperti yang kuharapkan,dia tampaknya lawan yang tidak bisa kulawan dengan lengah.



    "Al!

    “Diam sajai! AKu baik-baik saja!"



    Aku menyuhur Isvel melangkah mundur dan kemudian aku menyiapkan pedangku dan serangan
    berikutnya.

    Leona tiba-tiba menyerang,tetapi aku bahkan tidak merasakan permusuhan dalam serangan
    itu sendiri.

    Mungkin ada beberapa alasan untuk ini.

    Dia seharusnya memiliki motif untuk menguji kemampuanku.



    "Ini dia!"



    Leona,yang melanjutkan gerakan kecepatan tinggi,mendorong dirinya lurus ke depan.

    Sejauh yang kubisa lihat dari tindakan dan kata-kata Leona,dia sama sekali tidak bodoh.

    Serangan terakhirnya ditahan,oleh karena itu dia seharusnya memahami bahwa aku
    akan menahan yang ini juga.

    Dengan kata lain--



    "Phantom beast steps!" (幻 獣 歩; genjuuho)



    Leona yang bergerak dengan kecepatan tinggi bayangan menjadi kabur di depan mataku.

    Karena sosoknya yang kabur,Leona tampak terlihat menjadi beberapa orang.



    "Yang itu,ya!"

    "Oh-!"



    Aku mengarahkan pedangku ke kanan dan sekali lagi menghentikan cakar beastkin yang khas.

    Begitu aku menghentikan mereka,sosok Leona menjadi satu dan berubah menjadi hanya satu
    orang di depanku.

    Aku tahu itu,gambaran lain di sebelahnya ... adalah tipuan.



    "Aku mengalah ... untuk berpikir itu terlihat pada pandangan pertama"

    "Mataku bagus"

    "Mereka terlalu bagus,kau tahu"



    Leona mencoba berpisah dariku.

    Namun,aku tidak bisa membiarkan itu terjadi.

    Aku sudah bisa melihat kedalaman kecepatannya.

    Lebih dari ini akan menjadi tidak produktif.



    "A- !?"

    "Aku sudah menangkapmu sekarang"



    Aku menangkap lengan Leona ketika dia mencoba berpisah dariku.

    Jika hanya menangkapnya,maka aku bisa mengatasinya sampai tingkat kecepatan tertentu,
    terlepas dari kecepatan kakinya.

    Dan kemudian aku menaruh pedangku di lehernya sementara dia belum menjadi tenang.



    "Ini sudah berakhir"

    "..."



    Leona,yang situasinya berubah menjadi skakmat yang sempurna,menjadi bingung.

    Aku menunggu sedikit,mengira dia punya semacam rencana,tetapi tidak ada tanda-tanda
    dia akan bergerak.

    Sebaliknya,dia mulai tersipu dan bergetar.



    "Apa yang salah?"

    "--ve"

    "Eh?"

    "Aku jatuh cinta!"



    Begitu aku terkejut,Leona mendorong pedangku ke samping dan memelukku.

    Bagian dalam kepalaku menjadi putih pucat karena sensasi lembut yang mengenai tubuhku.



    “Untuk pertama kalinya dalam hidupku aku telah bertemu seorang pria yang mampu
    menangkapku! Kau pria pertamaku,kau tahu !? ”

    "Pertama,lepaskan aku!"

    “Tidak,aku tidak akan melepaskanmu! Aku bukan orang yang akan melepaskan mangsaku! "



    Itu juga karena Leona mengenakan pakaian dengan tingkat paparan tinggi,tetapi sensasi
    hangat dan lembutnya sangat menyesakkanku.

    Pada tingkat ini,itu akan menjadi buruk.

    Tubuhku akan dikuasai oleh keinginan duniawi—



    “K-,k-k-k-k-k-kamu-kamu! Apa yang sedang kamu lakukan!?"



    Isvel berlari ke arah kami sambil berteriak dan memerah.

    Aku,yang pada saat ini,sedang memikirkan sesuatu seperti ini untuk pertama kalinya dalam hidupku.

    Untuk berpikir bahwa aku akan memintanya dari lubuk hatiku.



    ‘Tolong bantu aku,raja iblis'―― itu.

    Sebelumnya I Index I Selanjutnya

    1 Response to "Corporate Slave Hero Says He’s Quitting His Job Ch 10"

    Komentar Cuy!!!
    Notice Me Senpai!!!!
    Notice Me!!!

    Iklan Atas Artikel

    Iklan Tengah Artikel 1

    Iklan Tengah Artikel 2

    Iklan Bawah Artikel